BAGIKAN

Jika Anda telah melihat atau membaca  The Martian , Anda mungkin ingat seorang astronot terdampar yang mengubah bahan bakar berbasis hidrogen menjadi air. Nah, kita mungkin baru saja menemukan materi yang dengan mudah membalikkan proses ini. Dari air menjadi hidrogen.

Para peneliti di US Army Aberdeen Proving Ground Research Laboratory mengembangkan aluminium campuran berkekuatan tinggi saat  penemuan yang mengejutkan itu dimulai. Saat pengujian rutin pada logam campuran, air yang dituangkan di atas permukaannya mulai menggelegak menimbulkan gelembung – gelembung, dan menghasilkan gas hidrogen.

Ini adalah reaksi yang tidak biasa – biasanya, aluminium terkena oksidasi air, menciptakan batasan pelindung untuk mencegah reaksi lebih lanjut terjadi.

Namun, dalam kasus ini, reaksi penghasil hidrogen terus berlanjut, menandakan kemungkinan penggunaan sumber hidrogen yang mudah dan terjangkau untuk sel bahan bakar dan aplikasi energi lainnya.

Penemuan serentak ini, yang diumumkan pada bulan Juli, berpotensi menghidupkan kembali industri bahan bakar hidrogen. Aluminium yang bisa bereaksi dengan air secara berkelanjutan akan mampu menghasilkan hidrogen sesuai permintaan.

Ini akan membuat sel bahan bakar hidrogen lebih mudah digunakan karena tidak perlu menekan dan mengangkut gas hidrogen untuk digunakan. Sebagai gantinya, tangki air dan potongan aluminium yang sederhana dan stabil adalah semua yang Anda butuhkan.

Upaya sebelumnya untuk mendorong reaksi aluminium / air diperlukan katalis atau suhu tinggi, dan itupun reaksinya berjalan lebih lambat. Pada akhirnya,  hanya sekitar 50 persen saja yang efisien, dan hidrogen yang didapatkan memakan waktu berjam-jam.

Sebaliknya, metode yang menggunakan paduan baru ini membutuhkan waktu kurang dari tiga menit untuk mencapai efisiensi hampir 100 persen.

Bahan baru ini stabil dan tetap siap digunakan tanpa batas waktu. Bahan awal untuk paduan aluminium memo murah, yang cukup banyak dan murah.

Aluminium dan beberapa logam lainnya digunakan untuk membuat sebuah butiran skala mikron, yang kemudian disusun dalam struktur nano tertentu.

Gas hidrogen telah dipuji sebagai bahan bakar ramah lingkungan untuk beberapa waktu, namun penggunaannya yang meluas telah terhambat karena alasan praktis. Hidrogen memerlukan tempat penyimpanan, perlu untuk dimampatkan melalui tekanan, sehingga sulit untuk diangkut dan disimpan. Disinilah yang membedakan dengan teknologi logam campuran terbaru ini yang dapat diimplementasikan secara mandiri dan terpisah.

“Aspek penting dari pendekatan ini adalah memungkinkan Anda membuat sistem yang sangat terpadu,” pakar sel bahan bakar Imperial College London Anthony Kucernak, yang tidak melakukan penelitian tersebut, berkomentar kepada New Scientist.

“Itu akan sangat berguna untuk sistem yang sangat sederhana atau beroperasi secara terus menerus dengan hidrogen, di mana penggunaan hidrogen yang tersimpan dalam silinder sangat mahal.”

Tim militer telah memasang tangki kecil yang dikendalikan jarak jauh dengan proses ini, dan mereka percaya bahwa hal itu seharusnya layak untuk diproduksi secara signifikan. Langkah selanjutnya adalah pengujian lapangan, agar para peneliti bisa memastikan bahwa paduannya akan bekerja dalam setting yang praktis.

Jika penemuan terbukti efektif di lapangan, mungkin penemuan ini bisa diimplementasikan dalam pencetakan 3D. Misalnya, tentara bisa mencetak robot kecil secara 3D atau sebuah drone yang bisa mengkonsumsi bahan bakar yang dihasilkan sendiri.

Jenis perangkat self-cannibalizing ini ideal untuk misi satu arah dalam mengumpulkan data intelijen.

Drone atau robot self-cannibalizing untuk bahan bakar mungkin juga akan berguna dalam memberikan pasokan pada area yang secara ekstrem mudah berubah – dan akan hilang tanpa mempengaruhi lingkungan tempat mereka mendarat.

1 KOMENTAR