BAGIKAN
  • Ada sekitar 391.000 spesies tanaman vaskular yang saat ini diketahui sains, dimana sekitar 369.000 spesies (atau 94 persen) adalah tanaman berbunga, menurut sebuah laporan oleh Royal Botanic Gardens, Kew, di Inggris.
  • Sekitar 2.000 spesies tanaman baru ditemukan atau dijelaskan setiap tahun, banyak di antaranya sudah hampir punah.
  • Berdasarkan perkiraan terbaik yang ada, para ilmuwan mengatakan bahwa 21 persen dari semua spesies tanaman – atau satu dari setiap lima jenis tumbuhan – kemungkinan terancam punah.

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan telah menilai keadaan semua tanaman vaskular di dunia – semua tanaman (kecuali ganggang, lumut, ikan dan hornwort) yang memiliki jaringan khusus untuk mengangkut makanan dan air.

Menurut laporan berjudul ” Negara Tanaman Dunia “, yang dikeluarkan oleh para periset di Royal Botanic Gardens, Kew, di Inggris, ada sekitar 391.000 spesies tanaman vaskular yang saat ini dikenal sains. Dari jumlah tersebut, sekitar 369.000 spesies (atau 94 persen) adalah tanaman berbunga.

Laporan ini menyediakan – untuk pertama kalinya – informasi dasar tentang semua tanaman vaskular, termasuk penemuan dan ancaman tanaman baru.

“Kita sudah memiliki ‘Negara Bagian Dunia … burung, kura-kura laut, hutan, kota, ibu, ayah, anak-anak bahkan antibiotik’ tapi bukan tanaman,” Kathy Willis, Direktur Ilmu Pengetahuan di Royal Botanic Gardens, Kew, mengatakan dalam sebuah pernyataan . “Saya merasa ini luar biasa mengingat pentingnya tanaman untuk semua kehidupan kita – dari makanan, obat-obatan, pakaian, bahan bangunan dan biofuel, hingga peraturan iklim. Oleh karena itu, laporan ini memberikan langkah pertama dalam mengisi kesenjangan pengetahuan kritis ini. ”

Springville clarkia, endemik ke California, adalah spesies tanaman berbunga langka di keluarga primrose malam. Foto oleh US Forest Service, Public Domain.

Dengan memindai beberapa database tanaman, termasuk bersumber dari The Plant List, International Plant Names Index dan World Checklist of Selected Plant Families, tim menemukan bahwa 391.000 tumbuhan vaskular saat ini telah diketahui secara sains. Selain itu, sekitar 2.000 spesies tanaman baru ditemukan atau dijelaskan setiap tahun. Banyak yang baru saja dijelaskan ini sudah hampir punah.

Pada tahun 2015, misalnya, para ilmuwan menggambarkan Gilbertiodendron maximum, pohon raksasa yang sangat terancam punah. Pohon keras seberat 105 metrik ton ini dapat ditemukan di hutan hujan Afrika Kamerun-Kongo. Periset juga menggambarkan Oberholzeria etendekaensis , tanaman semak succulent yang bukan hanya spesies baru tapi keseluruhan genus baru. Ini juga merupakan spesies langka, yang dikenal hanya satu dari wilayah dengan 30 orang di Namibia.

Gilbertiodendron maximum [kew.org]
Menurut laporan tersebut, Australia, Brazil dan China merupakan tiga sumber teratas bagi banyak spesies baru yang ditemukan setiap tahun. Faktanya, laporan tersebut mencatat bahwa Brazil adalah rumah bagi lebih banyak tanaman biji daripada negara lain di dunia, dan pengetahuan tentang floranya tumbuh dengan kecepatan “memecahkan rekor”.

Kita berbagi ruang dengan hampir 400.000 spesies tumbuhan. Tapi sejauh ini, hanya sekitar 31.000 spesies ini yang memiliki setidaknya satu penggunaan yang terdokumentasi. Ini termasuk penggunaan makanan, obat-obatan, rekreasi, gen, racun, pakan ternak, dan bahan bangunan.



Masa depan tampak suram untuk banyak spesies, laporan tersebut memperingatkan. Berdasarkan perkiraan terbaik yang ada, para ilmuwan mengatakan bahwa 21 persen dari semua spesies tanaman – atau satu dari setiap lima jenis tumbuhan – kemungkinan terancam punah. Ancaman terbesar adalah perusakan habitat pertanian skala besar, seperti perkebunan kelapa sawit, penebangan kayu, peternakan serta perumahan dan komersial. Hutan bakau dan hutan hujan tropis paling terpengaruh oleh perubahan tutupan lahan yang merajalela, para peneliti menemukan.

Penggunaan terdokumentasi atas spesies tanaman. Grafis: Mongabay; Sumber: Royal Botanic Gardens Kew: State of the World’s Plants.

Perubahan iklim juga merupakan ancaman, tapi kecil saat ini. Namun, kemungkinan besar akan tumbuh menjadi ancaman yang lebih besar di tahun-tahun mendatang, kata periset.

“Saya menduga kita tidak akan benar-benar melihat dampak penuhnya sampai 30 tahun ke depan seiring dengan bertambahnya waktu bagi tanaman, terutama pohon, untuk menghasilkan keturunan mereka,” kata Willis kepada Guardian .




Beberapa daerah di dunia masih memiliki keragaman tanaman yang luas, termasuk beberapa spesies unik. Tapi hanya sedikit dari mereka yang benar-benar dilindungi hukum, catatan laporan tersebut. Secara keseluruhan, peneliti mengidentifikasi 1.771 area tanaman penting di dunia yang memerlukan tindakan konservasi segera.

Hasilnya sangat serius. Namun masih banyak celah informasi yang perlu dipenuhi, kata para ilmuwan.

“Untuk memberikan dampak, temuan ini harus berfungsi untuk menggembleng komunitas ilmiah, konservasi, bisnis dan pemerintah internasional untuk bekerja sama dalam mengisi kesenjangan pengetahuan yang telah kami soroti dan memperluas kerjasama, kemitraan dan kerangka kerja internasional untuk konservasi dan penggunaan tanaman,” kata Willis.