Beranda Desain Bio-Komputer Yang Didukung Oleh DNA Ubur-Ubur Memainkan Tetris dan Videogame Retro Lainnya

Bio-Komputer Yang Didukung Oleh DNA Ubur-Ubur Memainkan Tetris dan Videogame Retro Lainnya

130
BAGIKAN

Sebuah perkumpulan alumni telah mengembangkan tampilan bio pixel yang bisa memainkan game seperti Tetris, Snake atau Pong menggunakan protein yang membuat ubur-ubur bersinar.

Bixel adalah alat pendidikan kreatif yang membantu masyarakat belajar tentang biologi sintetis, bioteknologi dan aplikasinya. Diciptakan oleh Cell-Free Technology, sebuah perusahaan start-up yang didirikan oleh lulusan Sekolah Desain Teknik Dyson Helene Steiner.

Bixel adalah kit self-assembly sederhana yang memungkinkan pengguna untuk membangun dan mengkode permainan mereka sendiri yang didukung oleh DNA. Terdiri dari layar 8×8 piksel, diprogram menggunakan DNA ubur-ubur untuk mengekspresikan Protein Fluoresen Hijau (GFP) – bahan yang membuat cahaya pada ubur-ubur. Layarnya bisa dimanipulasi dengan menggunakan aplikasi smartphone untuk mengaktifkan warna neon, membuat pesan dan bermain game sederhana.

Tim di belakangnya mengatakan bahwa ini adalah tampilan visual untuk berinteraksi dengan rangkaian biologis pertama di dunia.

Terobosan teknik

Cell-Free Technology mampu menciptakan Bixel setelah mengembangkan teknik baru yang inovatif yang memungkinkan mereka untuk memecahkan sel terbuka dalam skala besar dan menyadap cara kerja pada bagian intinya. Aman, murah, dan tidak melibatkan penggunaan organisme hasil rekayasa genetika (GMO).
Bio-komputer yang didukung oleh ubur-ubur DNA memainkan Tetris dan videogame retro lainnya

Helene mengatakan: “Bermain-main dengan DNA biasanya melibatkan penggunaan transgenik, yang dianggap tidak aman digunakan di luar laboratorium. Kami mengelak angggapan tersebut sepenuhnya dengan mengeluarkan komponen yang memungkinkan sel untuk meniru, termasuk dinding sel. Yang tersisa adalah semacam sup biokimia yang mengandung mesin mungil yang bertanggung jawab untuk membaca DNA dan protein penulisan – dalam hal ini GFP. ”

Bixel menggabungkan pengkodean, desain, dan biologi, dan kit tidak memerlukan pengetahuan latar belakang untuk digunakan. Helene menjelaskan: “Misi kami adalah membuat bioteknologi dan biologi sintetis lebih mudah diakses masyarakat. Bioteknologi akan memainkan peran yang semakin penting dalam kehidupan kita, dan sangat penting masyarakat memahami hal itu sehingga mereka dapat berkontribusi secara berarti untuk memperdebatkan tentang bagaimana Ini digunakan di masa depan. Berinteraksi dengan bioteknologi dengan cara ini aman, menarik dan inspirasional dan membantu memulai percakapan ini. ”

Aplikasi kreatif

Cell-Free Technology juga telah memprakarsai Bixels dengan kelompok hacker, perancang dan orang-orang di industri kreatif di seluruh Inggris, dengan harapan mendorongnya untuk mempertimbangkan dan mengembangkan aplikasi baru untuk teknologinya: “Kami ingin melihat bioteknologi terintegrasi secara mulus menjadi produk desain – dari mode hingga teknologi yang dapat dipakai,” kata Helena.