BAGIKAN
[Creative Commons,]

Polydactyly adalah kondisi luar biasa dari seseorang yang dilahirkan dengan lebih dari lima jari tangan atau kaki. Dalam sebuah studi kasus yang dipublikasikan di Nature Communications, para peneliti dari University of Freiburg, Imperial College London, Rumah Sakit Universitas Lausanne, dan EPFL untuk pertama kalinya memeriksa keterampilan motorik dan area otak sensorimotor pada orang dengan polydactyly.

Hasil menunjukkan bahwa jari ekstra secara signifikan dapat memperluas kemampuan dan keterampilan manipulasi. Ini memungkinkan orang dengan enam jari untuk melakukan gerakan dengan satu tangan di mana orang dengan hanya lima jari akan membutuhkan dua tangan. Kemampuan motorik yang diperbesar yang diamati pada subjek polydactyly dimungkinkan oleh area khusus di area otak sensorimotor. Temuan ini dapat berfungsi sebagai cetak biru untuk pengembangan anggota tubuh buatan tambahan dalam memperluas kemampuan motorik.

Studi kasus para peneliti dari Freiburg, London dan Lausanne menyelidiki untuk pertama kalinya kemampuan pergerakan orang dengan enam jari per tangan. Dalam kasus dua subjek yang diperiksa, satu jari tambahan di antara ibu jari dan jari telunjuk terbentuk sepenuhnya di masing-masing tangan.

“Kami ingin tahu apakah subjek memiliki keterampilan motorik yang melampaui orang dengan lima jari dan bagaimana otak dapat mengendalikan derajat kebebasan tambahan,” jelas Carsten Mehring dari University of Freiburg dan Bernstein Center Freiburg.

Untuk mengetahui sejauh mana kemampuan mereka, para peneliti meminta subyek melakukan beberapa eksperimen perilaku, dan aktivitas otak mereka dipantau menggunakan fungsional magnetic resonance imaging (fMRI).

Hasilnya menunjukkan bahwa jari ekstra subjek digerakkan oleh ototnya sendiri. Hal ini memungkinkan subjek untuk memindahkan jari-jari ekstra mereka sejauh mungkin terlepas dari semua jari lainnya.

“Subjek kami dapat menggunakan jari ekstra secara mandiri, mirip dengan ibu jari tambahan, baik secara mandiri atau bersama dengan lima jari lainnya, yang membuat manipulasi luar biasa fleksibel dan terampil. Misalnya, dalam eksperimen kami, subjek dapat melakukan tugas dengan satu tangan, yang biasanya kita membutuhkan dua tangan,” merangkum Profesor Mehring.

“Meskipun jari ekstra meningkatkan jumlah derajat kebebasan yang harus dikendalikan otak, kami tidak menemukan kerugian relatif terhadap orang dengan lima jari. Singkatnya, sungguh menakjubkan bahwa otak memiliki kapasitas yang cukup untuk melakukannya tanpa mengorbankan tempat lain. Itulah yang dilakukan subyek kita,” kata Etienne Burdet dari Imperial College London.

Untuk memahami bagaimana otak subjek yang bersiasat mengendalikan jari-jari tambahan, ilmuwan menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional fungsional (fMRI) resolusi tinggi. “Kami menemukan sumber daya saraf khusus yang mengendalikan jari keenam, dan somatosensori dan korteks motorik diatur secara tepat untuk memungkinkan keterampilan motorik tambahan diamati,” komentar Prof. Dr. Andrea Serino dan Dr. Michael Akselrod, yang melakukan studi neuroimaging di EPFL dan Rumah Sakit Universitas Lausanne.

Studi tentang tangan-tangan polydactyly ini dapat memajukan pengembangan anggota tubuh buatan tambahan untuk memperluas keterampilan motorik manusia. Misalnya, lengan tambahan untuk membantu bekerja sendiri di lingkungan yang sempit, atau untuk memungkinkan ahli bedah melakukan operasi tanpa asisten.

Namun, para ilmuwan mencatat, “Ekstrimitas tambahan telah dilatih dalam subjek sejak lahir. Ini tidak berarti bahwa fungsionalitas yang sama dapat dicapai ketika anggota tubuh tiruan ditambahkan di kemudian hari. Namun, orang dengan polydactyly memberikan kesempatan unik untuk menganalisis kontrol saraf ekstremitas ekstra dan kemungkinan keterampilan sensorimotorik. “

SUMBERUNIVERSITY OF FREIBURG
BAGIKAN