BAGIKAN
Salah satu fitur yang membedakan manusia modern (kanan) dari Neandertal (kiri) adalah bentuk bulat dari tempurung otak. Kredit: Philipp Gunz (CC BY-NC-ND 4.0)

Beberapa orang mungkin telah mewarisi dari nenek moyang Neanderthal berupa kepala yang lebih datar. Menurut sebuah penelitian yang telah diterbitkan di jurnal Current Biology.

Neanderthal adalah kerabat manusia terdekat kita yang telah punah. Beberapa ciri khas tengkorak mereka termasuk bagian tengah besar wajah, tulang pipi miring, dan hidung besar untuk melembabkan dan menghangatkan udara dingin dan kering. Tapi otak mereka sama besar dengan otak kita dan seringkali lebih besar – sebanding dengan tubuh berotot mereka.

Leluhur terakhir manusia modern dan Neanderthal berkeliaran di muka Bumi sejak sekitar 530.000 tahun yang lalu. Meskipun Neanderthal telah menghilang secara misterius sekitar 40.000 tahun yang lalu, tetapi sebelum menghilang mereka berbaur dengan spesies manusia lain yang baru saja memulai penyebaran globalnya. Sebagai hasil dari tradisi kuno ini, banyak orang Eropa dan Asia modern (non-Afrika) saat ini menyimpan sekitar 2 persen dari DNA Neanderthal dalam genom mereka – sebagai hasil perkawinan silang antara leluhur kita dan sepupu hominin mereka.

Secara kolektif, para ilmuwan memperkirakan 40 persen genom Neanderthal terwakili pada orang-orang yang hidup hari ini, mungkin berkontribusi terhadap beberapa penyakit (seperti, depresi) dan bahkan kebiasaan merokok .

Anehnya, mereka juga bisa mempengaruhi bentuk tengkorak kita – meskipun tidak membahayakan. Di mana manusia cenderung memiliki tengkorak bulat, spesies lain dari hominin (termasuk Neanderthal) memiliki otak yang lebih panjang dan lebih mirip primata.

Untuk mengetahui apakah gen kepala datar diwarisi dari nenek moyang Neanderthal kita, para ilmuwan melakukan pemindaian computed tomography (CT) terhadap 19 tengkorak manusia modern dan tujuh tengkorak Neanderthal, menciptakan jejak otak tengkorak untuk mengukur kebulatan mereka. Mereka membandingkan hasilnya dengan pemindaian data-data genetik dan pencitraan resonansi magnetik (MRI) dari hampir 4.500 orang.

Mereka menemukan bahwa ada dua gen yang terkait dengan tengkorak yang lebih berbentuk seperti yang dimiliki Neanderthal – PHLPP1 dan UBR4.

PHLPP1 mengontrol mielin, substansi lemak, yang mencakup neuron dan sangat penting untuk komunikasi jarak jauh di otak. Menurut sebuah penelitian, orang-orang yang memiliki versi Neanderthal mengungkapkan ekspresi gen yang sangat aktif di otak kecil. Sebaliknya, orang yang membawa versi Neanderthal dari UBR4 menampilkan genom yang kurang aktif di wilayah otak yang disebut putamen. Hasilnya menunjukkan PHLPP1 berevolusi pada manusia modern untuk menghasilkan mielin ekstra dan UBR4 berevolusi untuk membuat neuron tumbuh lebih cepat pada putamen.

Mengapa? Putamen dan otak kecil terlibat dalam perhatian, perencanaan, memori, pembelajaran, dan mungkin bahasa. Berkaca pada temuan, penulis studi senior Simon Fisher, seorang neurogenetik di Institut Max Planck untuk Psikolinguistik di Nijmegen, Belanda, mengatakan kepada New York Times bahwa perubahan ini mungkin telah memungkinkan manusia modern untuk mengembangkan kekuatan bahasa yang lebih canggih dan memberi mereka kapasitas yang lebih besar untuk menciptakan alat yang lebih efisien.

Namun, efek gen Neanderthal pada kita saat ini sangat kecil.

“Efek dari memuat serpihan langka Neanderthal ini sangat halus,” kata Fisher kepada Live Science .

“Efek dari varian gen Neanderthal kecil, Anda tidak akan bisa melihatnya dalam bentuk kepala seseorang ketika Anda bertemu dengan mereka.”

SUMBERiflscience
BAGIKAN