BAGIKAN
Foto jejak kaki yang ditingkatkan secara digital ditemukan di Pulau Calvert, British Columbia yang menurut para peneliti berusia 13.000 tahun. Cedit Duncan McLaren

Pada tahun 2014, saat para arkeolog sedang menggali di pasir Pulau Calvert, British Columbia mereka menemukan hal yang tak terduga: sebuah jejak kaki, yang tampaknya milik manusia, meninggalkan jejaknya yang tercetak pada tanah liat di bawah permukaan. Seperti yang dilaporkan Nicholas St. Fleur untuk New York Times , tim baru-baru ini mengumumkan bahwa penggalian selanjutnya mengungkapkan 28 jejak kaki tambahan, yang diyakini sebagai jejak manusia tertua yang pernah ditemukan di Amerika Utara.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam PLOS One, para peneliti menulis bahwa jejak kaki tersebut sangat terjaga dengan baik; beberapa bahkan memiliki tanda lengkung, jari kaki dan tumit yang terlihat. Cetakan itu tampaknya dibuat oleh setidaknya tiga orang, dan berdasarkan ukuran lintasan, para peneliti percaya mereka milik dua orang dewasa dan seorang anak. Tim ini juga mampu melakukan penanggalan radiokarbon pada sedimen dan dua potong kayu diawetkan yang ditemukan di jejak kaki, yang mengungkapkan bahwa jejak tersebut berusia antara 13.000 dan 13.300 tahun.

“Ini memberikan bukti bahwa orang-orang mendiami wilayah tersebut pada akhir zaman es terakhir,” Duncan McLaren, seorang antropolog dari Institut Hakai dan Universitas Victoria dan penulis utama studi tersebut, mengatakan kepada St. Fleur.

Saat ini, Pantai Pasifik Kanada tertutup hutan hujan tropis dan rawa-rawa tebal, menjadikannya area yang sulit bagi para arkeolog untuk dijelajahi. Tapi seperti yang dijelaskan oleh Laura Geggel dalam Live Science , wilayah itu tampak sangat berbeda pada akhir zaman es terakhir, sekitar 11.000 hingga 14.000 tahun yang lalu. Sejumlah besar air Bumi terkandung dalam gletser yang menjulang tinggi, dan permukaan laut di Pulau Calvert mungkin telah mencapai 10 kaki lebih rendah daripada saat ini. Namun, manusia purba akan membutuhkan perahu untuk mengakses pulau itu. Dalam studi baru, para peneliti menyarankan bahwa cetakan mungkin dibuat oleh orang-orang “turun dari perahu dan bergerak menuju area pusat kegiatan yang lebih kering.”

Jejak kaki itu mungkin memberikan bukti tambahan bahwa para pemukim pertama Amerika Utara datang ke benua itu dengan mengikuti rute di sepanjang garis pantai Pasifik , dan bukan dengan menyeberangi jembatan darat yang menghubungkan Asia dan Amerika Utara, seperti yang pernah diyakini secara luas. Beberapa peneliti berteori bahwa penjajah awal ini dibantu dalam perjalanan pesisir mereka dengan ” Kelp Highway ” – hutan rumput laut yang membina beragam ekosistem dan menawarkan manusia purba berbagai sumber daya.

Cetakan tersebut menambah bukti yang semakin banyak yang menunjukkan bahwa manusia purba berkembang di pantai Pasifik Amerika Utara selama zaman es terakhir. Seperti yang diketahui Gemma Tarlach dari Discover , Calvert Island terletak hanya beberapa mil di selatan Pulau Triquet, rumah bagi salah satu pemukiman tertua di Amerika Utara – sebuah desa berusia 14.000 tahun tempat para arkeolog baru – baru ini menemukan kait ikan, peralatan batu, tungku dan peninggalan kuno lainnya.

Dan Calvert Island dapat menyimpan lebih banyak cerita tentang manusia pertama yang tiba di Amerika Utara. Para penulis studi menulis bahwa kemungkinan “lebih banyak jejak yang ada di sekitar dan endapan yang tidak digali.”

VIAaum
SUMBERsmithsonianmag
BAGIKAN