BAGIKAN
(techspot)

Penyakit misterius yang telah menimpa staf kedutaan AS dan petugas CIA selama empat tahun terakhir di Kuba, China, Rusia, dan negara-negara lain tampaknya disebabkan oleh gelombang mikro berkekuatan tinggi, menurut sebuah laporan yang dirilis oleh National Academies. Sebuah komite yang terdiri dari 19 ahli kedokteran dan bidang lain menyimpulkan bahwa energi frekuensi radio yang diarahkan dan berdenyut adalah “mekanisme yang paling masuk akal” untuk menjelaskan penyakit, yang disebut sindrom Havana.

Laporan tersebut tidak menjelaskan siapa yang menargetkan kedutaan atau mengapa mereka menjadi sasaran. Tetapi teknologi di balik senjata yang dicurigai dipahami dengan baik dan berasal dari perlombaan senjata Perang Dingin antara AS dan Uni Soviet. Senjata gelombang mikro berdaya tinggi umumnya dirancang untuk menonaktifkan peralatan elektronik. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh laporan sindrom Havana, denyut energi ini juga dapat membahayakan orang.

Sebagai seorang insinyur listrik dan komputer yang merancang dan membangun sumber gelombang mikro berdaya tinggi, saya telah menghabiskan puluhan tahun mempelajari sumber-sumber ini fisika, termasuk bekerja dengan Departemen Pertahanan AS. Senjata gelombang mikro energi terarah mengubah energi dari sumber daya – steker dinding di laboratorium atau mesin pada kendaraan militer – menjadi energi elektromagnetik yang dipancarkan dan memfokuskannya pada suatu target. Gelombang mikro berkekuatan tinggi yang diarahkan merusak peralatan, terutama elektronik, tanpa membunuh orang di sekitarnya.

Dua contoh terbaik adalah Counter-electronics High-powered Microwave Advanced Missile Project (CHAMP) dari Boeing, yang merupakan sumber gelombang mikro berdaya tinggi yang dipasang di dalam rudal, dan Tactical High-power Operational Responder (THOR), yang baru-baru ini dikembangkan oleh Air Force Research Laboratory untuk melumpuhkan kawanan drone.

Asal Perang Dingin

Jenis perangkat gelombang mikro energi terarah ini muncul pada akhir 1960-an di AS dan Uni Soviet. Mereka dimungkinkan oleh perkembangan pulsed power di tahun 1960-an. Pulsed power menghasilkan denyut listrik pendek yang memiliki daya listrik sangat tinggi, yang berarti tegangan tinggi – hingga beberapa megavolt – dan arus listrik besar – puluhan kiloamp. Tegangannya lebih besar daripada saluran transmisi daya jarak jauh tegangan tertinggi, dan sebanding dengan sejumlah arus dalam sebuah sambaran petir.

Fisikawan plasma pada saat itu menyadari bahwa jika Anda dapat menghasilkan, misalnya, sinar elektron 1 megavolt dengan arus 10 kiloamp, hasilnya adalah daya pancaran 10 miliar watt, atau gigawatt. Mengubah 10% dari daya pancaran itu menjadi gelombang mikro menggunakan teknologi tabung gelombang mikro standar yang berasal dari tahun 1940-an menghasilkan 1 gigawatt gelombang mikro. Sebagai perbandingan, daya keluaran dari sebuah oven microwave pada umumnya sekitar seribu watt – satu juta kali lebih kecil.

Perkembangan teknologi ini menyebabkan bagian dari perlombaan senjata AS-Soviet. Ketika Uni Soviet jatuh pada tahun 1991, saya dan ilmuwan Amerika lainnya memperoleh akses pada akselerator pulsed power Rusia, seperti SINUS-6 yang masih berfungsi di lab saya. Saya memiliki satu dekade kolaborasi yang bermanfaat dengan rekan-rekan Rusia saya, yang dengan cepat berakhir setelah naiknya Vladimir Putin ke tampuk kekuasaan.

Saat ini, penelitian tentang gelombang mikro berkekuatan tinggi berlanjut di AS dan Rusia, tetapi telah berkembang pesat di China. Saya telah mengunjungi laboratorium di Rusia sejak 1991 dan laboratorium di China sejak 2006, dan investasi dilakukan oleh aktivitas orang-orang China di AS dan Rusia. Lusinan negara sekarang memiliki program penelitian gelombang mikro berdaya tinggi yang aktif.

Banyak tenaga, sedikit panas

Meskipun sumber gelombang mikro berdaya tinggi ini menghasilkan tingkat daya yang sangat tinggi, sumber tersebut cenderung menghasilkan pulsa pendek yang berulang. Misalnya, SINUS-6 di lab saya menghasilkan pulsa keluaran dalam urutan 10 nanodetik, atau sepersejuta detik. Jadi, bahkan saat menghasilkan 1 gigawatt daya keluaran, pulsa 10 nanodetik memiliki kandungan energi hanya 10 joule. Sebagai perbandingan, oven microwave rata-rata dalam satu detik menghasilkan 1 kilojoule, atau ribuan joule energi. Biasanya diperlukan waktu sekitar 4 menit untuk merebus secangkir air, yang setara dengan 240 kilojoule energi.

Inilah sebabnya mengapa gelombang mikro yang dihasilkan oleh senjata gelombang mikro berkekuatan tinggi ini tidak menghasilkan panas yang nyata, apalagi menyebabkan orang meledak seperti kentang panggang dalam oven microwave.

Daya tinggi penting dalam senjata ini karena menghasilkan daya sesaat yang sangat tinggi menghasilkan medan listrik sesaat yang sangat tinggi, yang berskala sebagai akar kuadrat dari daya. Medan listrik tinggi inilah yang dapat mengganggu elektronik, itulah sebabnya Departemen Pertahanan tertarik dengan perangkat ini.

Bagaimana itu memengaruhi orang

Laporan National Academies menghubungkan gelombang mikro berkekuatan tinggi dengan dampak pada orang-orang melalui efek Frey. Kepala manusia bertindak sebagai antena penerima gelombang mikro dalam rentang frekuensi gigahertz rendah. Gelombang gelombang mikro dalam frekuensi ini dapat menyebabkan orang mendengar suara, yang merupakan salah satu gejala yang dilaporkan oleh personel AS yang terkena dampak. Gejala lain yang dilaporkan penderita sindrom Havana termasuk sakit kepala, mual, gangguan pendengaran, pusing dan masalah kognitif.

Laporan tersebut mencatat bahwa perangkat elektronik tidak terganggu selama serangan, menunjukkan bahwa tingkat daya yang dibutuhkan untuk efek Frey lebih rendah daripada yang diperlukan untuk serangan terhadap elektronik. Ini akan konsisten dengan senjata gelombang mikro berkekuatan tinggi yang terletak agak jauh dari target. Daya berkurang secara dramatis dengan jarak melalui hukum kuadrat terbalik , yang berarti salah satu dari perangkat ini dapat menghasilkan tingkat daya pada target yang akan terlalu rendah untuk memengaruhi elektronik tetapi itu dapat menyebabkan efek Frey.

Rusia dan Cina pasti memiliki kemampuan meluncurkan sumber gelombang mikro berdaya tinggi seperti yang tampaknya telah digunakan di Kuba dan Cina. Kebenaran tentang apa yang sebenarnya terjadi pada personel AS di Kuba dan China – dan mengapa – mungkin tetap menjadi misteri, tetapi teknologi yang kemungkinan besar terlibat berasal dari buku-buku teks fisika, dan kekuatan militer dunia terus mengembangkan dan menyebarkannya.


. Distinguished Professor of Electrical and Computer Engineering, Associate Dean for Research and Innovation, School of Engineering, University of New Mexico, University of New Mexico.

The Conversation

BAGIKAN