BAGIKAN
E.coli L-form switching - jadi dari berdinding menjadi tanpa dinding sel. Credit: Newcastle University

Dalam perannya untuk melenyapkan bakteri, kebanyakan antibiotik dan sistem kekebalan tubuh biasanya akan melacak bakteri melalui dinding selnya. Namun, para ilmuwan telah mengkonfirmasi untuk pertama kalinya bahwa bakteri dapat berubah bentuk untuk menghindari pendeteksian dari antibiotik dalam tubuh manusia.

Studi yang dilakukan oleh tim peneliti dari Newcastle University terhadap sampel dari pasien lansia yang memililki penyakit infeksi saluran kemih (ISK), menggunakan teknik terdepan untuk mengidentifikasi bahwa bakteri dapat melenyapkan dinding selnya, di mana biasanya dinding sel ini dijadikan sebagai target oleh kebanyakan antibiotik.

Penelitian yang dilakukan oleh lab Errington yang menghidupkan pemikiran saat ini tentang kemampuan bakteri untuk bertahan hidup tanpa dinding sel, yang dikenal dengan “L-form switching“, diterbitkan di jurnal Nature Communications.

Penulis utama, peneliti Dr Katarzyna Mickiewicz dari Newcastle University mengatakan: “Bayangkan bahwa dinding itu seperti bakteri yang memakai high visibillity jacket (semacam jaket dengan warna mencolok hingga mudah dilihat). Ini memberinya sebuah bentuk yang biasa, misalnya berbentuk batang atau bola, membuatnya kuat dan sekaligus melindunginya, tetapi juga membuatnya sangat mudah untuk diketahui kehadirannya – terutama bagi sistem kekebalan tubuh manusia dan antibiotik seperti penisilin.

“Apa yang telah kita pahami adalah, bahwa dengan munculnya antibiotik, bakteri dapat berubah bentuk dari sebuah dinding yang sangat teratur menjadi yang sepenuhnya acak, keadaan L-form dengan mengurangi dinding sel – sebagai efeknya, melepaskan ‘jaket yang mencolok’ dan menyembunyikannya di dalam tubuhnya sendiri.

“Dalam bentuk seperti ini, tubuh kita tidak dapat dengan mudah mengenali bakteri sehingga tidak menyerangnya – dan begitu pula dengan antibiotik.”

Penelitian saat ini menunjukkan bahwa L-form dari berbagai spesies bakteri yang biasanya terkait dengan ISK termasuk E. coli, Enterococcus, Enterobacter dan Staphylococcus terdeteksi pada 29 dari 30 pasien yang terlibat dalam penelitian ini.

Dalam keadaan L-form bakteri menjadi rapuh dan lebih lemah tetapi beberapa di antaranya dapat bertahan hidup, bersembunyi di dalam tubuh.

Penelitian ini juga merekam melalui video untuk pertama kalinya, bakteri L-form yang diisolasi dari pasien dengan ISK dapat membentuk kembali dinding selnya setelah antibiotik hilang, yang hanya membutuhkan waktu sekitar 5 jam. Tim juga dapat menunjukkan dengan mikroskop langsung dalam model ikan zebra transparan, bahwa ‘L-form switching’ adalah mungkin dalam konteks seluruh organisme hidup dan tidak hanya dalam kondisi buatan di laboratorium.

Mickiewicz menjelaskan: “Pada pasien yang sehat, mungkin ini berarti bahwa bakteri L-form yang tersisa akan dihancurkan oleh sistem kekebalan inangnya. Tetapi pada pasien yang kondisinya lemah atau telah lanjut usia, seperti dalam sampel kami, bakteri L-form dapat bertahan hidup. Mereka kemudian dapat membentuk kembali dinding selnya dan pasien sekali lagi dihadapkan dengan infeksi lain. Dan ini mungkin menjadi salah satu alasan utama mengapa kita melihat orang dengan ISK berulang.

“Bagi para dokter, mungkin ini berarti untuk mempertimbangkan sebuah pengobatan kombinasi — jadi antibiotik yang menyerang dinding sel, kemudian jenis yang berbeda untuk bakteri L-form yang tersembunyi, jadi yang menargetkan RNA atau DNA di dalam atau bahkan membran di sekitarnya.”

VIAtasyaq
SUMBERNewcastle University
BAGIKAN