BAGIKAN

Ketika manusia memiliki dampak negatif pada ekosistem, tergoda untuk berpikir bahwa tindakan terbaik adalah melangkah dan memperbaikinya. Namun, sebuah studi baru menunjukkan bahwa kita mungkin akan lebih baik lagi menyerahkannya kepada alam untuk memperbaiki  sendiri kerusakannya.

Karena manusia mulai memikirkan dampak industri di planet ini, mereka mencoba memperbaiki beberapa kerusakan terburuk yang telah mereka timbulkan, memulihkan ekosistem atau mengenalkan kembali spesies yang mungkin telah punah.

Sekarang, sebuah studi baru menunjukkan bahwa sementara banyak ekosistem melakukan kemajuan menuju pemulihan berkat campur tangan manusia, hanya sedikit yang dipulihkan ke keadaan aslinya. Ini, menurut para penulis, menunjukkan bahwa solusi terbaik untuk melindungi keanekaragaman hayati adalah berkonsentrasi pada menjaga ekosistem yang ada agar tetap utuh.

Untuk laporan yang diterbitkan dalam Proceedings of the Royal Society B., tim internasional meneliti 400 studi tentang pemulihan lingkungan, mengamati respons ekosistem terhadap gangguan seperti tumpahan minyak, pertanian dan penebangan kayu.

“Pemulihan pasif harus dianggap sebagai pilihan pertama,” tulis abstrak kertas itu. “Jika pemulihannya lambat, maka tindakan restorasi yang aktif harus lebih disesuaikan untuk mengatasi hambatan spesifik terhadap pemulihan dan mencapai tujuan restorasi.”

Dalam analisis meta mereka, mereka menemukan bahwa dengan hanya menghilangkan gangguan yang mempengaruhi lingkungan alam, misalnya menghentikan deforestasi, memang memiliki efek yang sangat mirip dengan restorasi aktif. Namun, mereka menyadari bahwa temuan mereka harus dilakukan dengan hati-hati, karena hanya sedikit studi yang membandingkan tindakan restorasi aktif dan pasif di tempat yang sama, sebagai respons terhadap dampak negatif yang sama.

Ini bukan pertama kalinya pendekatan pasif diajukan sebagai taruhan terbaik kita untuk memperbaiki kerusakan ekologi. Ahli biologi E. O. Wilson – juga dikenal sebagai “bapak keanekaragaman hayati” – telah memperdebatkan tujuan mulia dari ring fencing setengah dari planet ini sebagai cagar alam, seperti dilansir dari The Guardian.

Penulis penelitian ini tidak menetapkan target yang ambisius seperti Wilson, namun menekankan pentingnya memastikan bahwa sumber restorasi terbatas digunakan untuk potensi penuh mereka. Jika usaha kita tidak membantu ekosistem pulih lebih cepat daripada secara alami, mungkin kita harus fokus pada situasi lain di mana tindakan kita dapat membuat perbedaan.

VIAANI
SUMBERFuturism
BAGIKAN