BAGIKAN
Sahelanthropus tchadensis (Credit: Didier Descouens / CC BY-SA 4.0)
Sahelanthropus tchadensis (Credit: Didier Descouens / CC BY-SA 4.0)

Para peneliti telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa Sahelanthropus tchadensis bukanlah hominin. Oleh karena itu mereka bukanlah nenek moyang manusia paling awal yang diketahui. Tim peneliti internasional ini, telah menerbitkan hasil penelitiannya dalam Journal of Human Evolution.

Sahelanthropus tchadensis adalah spesies Homininae (kera Afrika) yang telah punah yang berumur sekitar, selama zaman Miosen. Spesies ini, dan genusnya Sahelanthropus, diumumkan pada tahun 2002. Sebagian besar didasarkan pada tengkorak parsial, yang dijuluki Toumaï  yang ditemukan di negara Chad utara. Sahelanthropus tchadensis mungkin berjalan dengan dua kaki. Namun, karena tidak ada sisa-sisa postkranial (yaitu, tulang di bawah tengkorak) yang ditemukan, tidak diketahui secara pasti apakah Sahelanthropus memang bipedal.

Pada tahun 2001, sekelompok peneliti menemukan sisa-sisa fosil Sahelanthropus tchadensis di sebuah situs di Gurun Djurab di negara Chad. Studi selanjutnya menunjukkan bahwa usianya antara 6,8 hingga 7,2 juta tahun. Kelompok peneliti ini dipimpin oleh dari Perancis. Dan tiga orang dari negara Chad. Yaitu: Adoum Mahamat, Djimdoumalbaye Ahounta, dan Gongdibé Fanoné,

Mereka juga menemukan bukti yang menunjukkan bahwa spesimen itu berjalan tegak dan karenanya merupakan hominin dan nenek moyang manusia. Dan berdasarkan garis waktunya, temuan itu dideskripsikan sebagai nenek moyang paling awal yang diketahui. Tentu saja, karena saat itu “Lucy” belum ditemukan – nenek moyang paling awal yang diketahui — berasal dari sekitar 3,2 juta tahun yang lalu.

Bukti yang dilaporkan oleh tim sebagian besar berdasarkan pada ukuran gigi dan tanda-tanda di bagian belakang tengkorak. Setelah Brunet dan timnya menerbitkan hasil temuannya, banyak orang yang menolak untuk mengakui pekerjaan tersebut. Karena telah diterbitkan dalam sebuah jurnal yang tidak ditinjau oleh rekan sejawat. Selain itu tim peneliti juga menolak untuk mengizinkan akses terhadap sisa-sisa fosil tersebut.

Sahelanthropus tchadensis tidak berjalan dengan tegak

Dalam upaya terbaru ini, para peneliti Prancis, Italia, dan AS, mengklaim telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa Sahelanthropus tchadensis tidak berjalan dengan tegak. Dengan demikian, mereka bukanlah hominin, melainkan nenek moyang kera.

Pekerjaan tersebut mempelajari sebagian tulang paha kiri yang ditemukan peneliti lain di dekat situs di mana Sahelanthropus tchadensis ditemukan. Cukup mirip dengan Sahelanthropus tchadensis, untuk menunjukkan bahwa itu adalah bagian dari sisa-sisa tubuhnya, kata mereka.

Selain itu, penelitian terhadap tulang paha menunjukkan bahwa fosil itu berasal dari makhluk mirip kera yang berjalan dengan empat kaki. Mungkin gorila atau kera besar lainnya. Mereka juga mencatat bahwa ukuran gigi seperti yang dikemukakan oleh Brunet dan timnya tidak cukup bukti untuk mengklaim bahwa sisa-sisa tersebut adalah hominin. Di mana gigi tersebut mungkin berasal dari kera betina kecil.

Para peneliti menyimpulkan bahwa bukti mereka menunjukkan bahwa Sahelanthropus tchadensis bukanlah hominin dan karena itu bukan nenek moyang manusia purba.

Penelitian ini telah diterbitkan di Journal of Human Evolution.

SUMBERScience X Network
BAGIKAN