BAGIKAN

Sebuah tim peneliti di University of Glasgow telah mengembangkan sebuah sistem yang didasarkan pada modul reaktor cetak 3-D untuk menciptakan obat-obatan sesuai permintaan.

Dalam makalah mereka yang diterbitkan dalam jurnal Science , kelompok tersebut menjelaskan bagaimana konsep tersebut bekerja dan menawarkan gambaran umum tentang penggunaan sistem mereka untuk menciptakan obat yang sebenarnya.

Christian Hornung dengan CSIRO Manufacturing di Australia menawarkan karya Perspektif tentang pekerjaan yang dilakukan oleh tim dalam edisi jurnal yang sama dan menguraikan kemungkinan penggunaan sistem semacam itu.

Hampir semua obat komersial diproduksi di fasilitas besar yang dikelola oleh perusahaan farmasi raksasa. Sistem ini memungkinkan pembuatan jutaan dosis obat yang diambil oleh pasien di seluruh dunia, namun seperti yang dicatat oleh para periset, ada beberapa kekurangan.
Salah satunya adalah biaya besar yang terlibat dalam menciptakan mesin yang diperlukan untuk membuat obat-obatan dan kemudian melakukan retooling mereka bila diperlukan.
Selain itu kesulitan dalam mewujudkan penggunaan fasilitas semacam itu untuk menciptakan sejumlah kecil dosis obat unik hanya untuk beberapa orang yang mungkin membutuhkannya.
Untuk mengatasi masalah ini, para periset di Skotlandia menetapkan sendiri tugas merancang dan membangun sebuah sistem yang memungkinkan orang meniru proses di atas meja lab.

Sistem yang dikembangkan tim melibatkan perangkat lunak, prekursor, printer 3-D dan manual instruksi. Perangkat lunak ini digunakan untuk merancang sebuah yang merupakan rangkaian kontainer ukuran botol yang terhubung.

Reaktor dicetak oleh printer 3-D dan kemudian manual digunakan oleh non-profesional untuk menambahkan prekursor ke reaktor untuk menciptakan obat yang diinginkan.

Sebuah reaktor kimia kecil yang dibuat melalui pencetakan 3-D memungkinkan pembuatan obat sesuai permintaan
Photo dari pelaksanaan monolitik cartridge untuk sintesis baclofen. Credit: Philip J. Kitson dan Leroy Cronin

Dalam prakteknya, perangkat lunak ini digunakan untuk membuat cetak biru yang memberi tahu printer jenis reaktor apa yang harus dibuat, yang berarti menentukan jumlah kontainer yang dibutuhkan dan cara menghubungkannya.

Setiap reaktor memerlukan disain cetak biru tunggal dan petunjuk tentang bagaimana penggunaannya untuk menciptakan satu obat tertentu.

Desain cetak biru akan dilakukan oleh ahli kimia yang memenuhi syarat, sementara sebaliknya, menghasilkan produk tidak akan memiliki keahlian lebih, para peneliti mencatat, dari pada yang dimiliki oleh seorang anak.

Untuk membuktikan ide mereka, para periset merancang cetak biru untuk relaksasi otot baclofen, mencetak reaktor untuknya dan kemudian menggunakannya untuk membuat beberapa sampel.

Sistem seperti itu, tim mengakui, mungkin menghadapi beberapa rintangan karena kemungkinan penggunaannya untuk menciptakan .

Sebuah reaktor kimia kecil yang dibuat melalui pencetakan 3-D memungkinkan pembuatan obat sesuai permintaan
Ilustrasi konsep penggunaan reaktor cetak 3D untuk menggantikan prosedur pembuatan farmasi tradisional. Credit: Sergey S. Zalesskiy dan Leroy Cronin
VIAAum
SUMBERtechxplore
BAGIKAN