BAGIKAN

Sebuah laporan Ilmiah terbaru yang menganalisa keterkaitan antara homoseksualitas pada pria dan gen mereka telah membuat penemuan yang menarik: Dua daerah pada dua kromosom memang tampak berbeda pada pria gay dibandingkan pria heteroseksual.

Sudah diketahui bahwa untuk pria, orientasi seksualnya sebagian didasarkan pada gen yang diwarisi. Kenyataannya lebih rumit dari sekedar hal tersebut, tapi ini adalah fakta yang tegas. Penulis studi baru – yang dipimpin oleh ahli genetika dan psikiater dari NorthShore University HealthSystem Research Institute – menunjukkan hal ini sejak dini.

“Orientasi seksual laki-laki cukup dapat diwariskan (30 sampai 40 persen), namun bersifat multifaktorial, dengan bukti beberapa kontribusi genetik dan lingkungan,” mereka menjelaskan.

Dalam tiga dekade terakhir, muncul bahwa variasi genetik tampaknya berpengaruh pada apakah pria menjadi homoseksual atau heteroseksual. Studi baru ini berusaha membangun bukti ini, dan tampaknya berhasil.

Dengan menggunakan sample 1.077 orang homoseksual yang diidentifikasi sendiri dan 1.231 laki-laki heteroseksual yang diidentifikasi sendiri terutama keturunan Eropa, mereka melakukan studi asosiasi genom , atau GWAS. Ini berarti mereka mencari perbedaan dalam unsur genetik subjek mereka di seluruh genom mereka.

Akhirnya, mereka berhasil menemukan dua wilayah genetik yang berbeda antara kedua populasi tersebut. Daerah ini terletak pada dua kromosom berbeda, yaitu sebuah struktur seperti benang yang membawa gen kita.

Satu wilayah dikaitkan dengan gen yang bernama SLITRK6 , dan dapat ditemukan pada kromosom 13; daerah lain dikaitkan dengan gen yang disebut TSHR , dan diidentifikasi pada kromosom 14. Varian gen ini tampaknya mempengaruhi apakah pria menjadi homoseksual atau tidak.

Tapi bukan berarti hanya karena memiliki varian ini orang tersebut akan selalu menjadi seorang gay. Tentu ada faktor genetik dan eksternal lainnya yang mempengaruhi hal tersebut.

Variasi genetik di dua daerah dari dua kromosom telah teridentifikasi [Shutterstock]
Para peneliti mencatat bahwa “SLITRK6  diekspresikan terutama di diencephalon,” segmen otak yang terjadi sangat dini pada saat perkembangan embrio. Menariknya, tim tersebut menunjukkan bahwa diencephalon “mengandung wilayah yang sebelumnya dilaporkan berbeda ukurannya pada pria dengan orientasi seksual.”

TSHR memiliki berbagai asosiasi, termasuk dengan hippocampus, bagian otak yang mengkonsolidasikan ingatan jangka pendek ke dalam jangka panjang. Lebih penting lagi, gen ini terkait dengan perilaku kelenjar tiroid.

Misalnya, gen ini terhubung dengan penyakit Graves, sebuah kondisi autoimun yang memicu kelenjar tiroid yang terlalu reaktif. Tim menyoroti bahwa penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa pria homoseksual memiliki insiden penyakit Graves yang lebih tinggi .

Fungsi tiroid yang berbeda telah dikaitkan dengan prevalensi pria homoseksual sebelumnya. Kelenjar tiroid yang terlalu aktif dikaitkan dengan massa tubuh yang lebih rendah untuk pria homoseksual dibandingkan pria heteroseksual, bahkan saat mengendalikan makanan dan faktor kesehatan lainnya.

Selain itu, beberapa hubungan tentatif antara ibu dengan riwayat disfungsi tiroid selama kehamilan dan keturunan yang tertarik pada jenis kelamin yang sama telah muncul dalam beberapa tahun terakhir.

Jadi, secara total, keluarga gen SLITRK6 dan TSHR tampaknya berperan, walaupun sebenarnya tergantung bagaimana mereka melakukannya, dan mengapa asosiasi ini muncul, tetap tidak diketahui. Perlu diingat, mereka juga memainkan peran lain, jadi tidak benar jika menyebutnya sebagai “gen gay”.

Walaupun studi ini adalah hal yang menyeluruh, namun ukuran sampel masih terbilang kecil, diperlukan lebih banyak penelitian serupa lagi untuk mengkonfirmasi temuan ini.

Apapun itu, pesan yang dapat diambil dari studi baru ini adalah bahwa orientasi seksual pastinya bukan sesuatu yang orang hanya “putuskan” begitu saja; Meskipun asuhan dan kehidupan sehari-hari kita selalu berubah, apakah kita menjadi homoseksual, heteroseksual, atau apa pun di antaranya, sampai batas tertentu dapat tertanam.

Seperti yang telah ditunjukkan di area lainnya , penelitian tentang wanita dalam hal ini sama-sama masih jarang dan kurang layak. Meskipun komponen genetik telah diisyaratkan oleh beberapa penelitian, namun tetap jauh lebih misterius daripada seharusnya yang diperoleh dari tahap tersebut.


sumber : nature iflscience medicalexpress

VIAaum
BAGIKAN