BAGIKAN

Seiring perancangan perangkat lunak visualisasi menjadi lebih banyak di mana-mana dan mudah digunakan, bentuk perkembangan digital terbaru menggeser bentuk digital yang sudah usang. Teknik konsepsi dan fabrikasi eksponensial yang berkembang pesat yang sekarang dapat diterapkan pada masalah desain yang ada yang tidak secara tradisional melibatkan teknologi digital membawa perspektif baru menuju kerajinan yang mapan.

Inisiatif riset Data Clay melihat cara praktisi terkemuka bereksperimen di persimpangan teknologi digital dan keramik. Berbagai produk dan bentuk patung yang beragam yang akan dikembangkan di bawah organisasi ini terinspirasi oleh kombinasi disain, kesenian dan kepekaan arsitektur.

Kurator Del Harrow dan Joshua G. Stein menjelaskan bahwa pengrajin baru ini tertarik pada ketidakmampuan tanah liat dalam skala yang lebih besar dan sifat materialnya yang unik sehingga membuatnya lebih sulit diprediksi, termasuk sifat merosot dan menyusut. Meskipun tidak semudah bekerja dengan bahan yang lebih stabil seperti beton, kayu rekayasa dan baja, tanah liat memiliki potensi eksperimentasi yang lebih besar dalam menerjemahkan digital ke fisik.

Karena tanah liat telah menjadi bahan yang berguna dan akrab selama lebih dari 27.000 tahun, penelitian eksperimental ini tetap dapat diakses oleh masyarakat umum dan spesialis yang memajukan aplikasi di masa depan. Sekarang, bahan sekali-dasar ini diadopsi dalam sistem hibrida yang kompleks, mendorong keramik ke garis depan inovasi di bidang desain sejenis, menggabungkan perkakas dari era digital kontemporer dengan pengetahuan tradisional, kerajinan dan keterampilan, untuk menawarkan yang terbaik dari kedua dunia.

Spanish Pavilion EXPO 2005

“Tidak seperti bahan homogen yang biasanya dihargai untuk stabilitasnya, seperti beton, kayu rekayasa dan baja, gerakan tanah liat sesuai dengan asal-usulnya di bumi, merespons perubahan kelembaban, suhu dan komposisi kimia,” jelas para kurator di situs mereka. “Ketidakpastian ini memerlukan eksplorasi lain dalam media digital dan penelitian: pengembangan kedekatan dengan liku-liku materialitas – dan bahkan sensibilitas kerajinan – untuk menerjemahkan kecerdasan digital ke dalam fisik yang menarik.”

Seperti Stein menjelaskan, “Data Clay mendorong melampaui obsesi budaya kita saat ini dengan kebaruan teknologi digital dan sebaliknya menempatkan kecepatan dan ephemerality digital dalam kaitannya dengan daya tahan berat fisik dan sejarah panjang bumi.”

VIAAum
SUMBERarchitizer
BAGIKAN