BAGIKAN

Arsitek Jepang Kengo Kuma telah menyelesaikan perluasan Taman Jepang Portland, sebuah situs bersejarah yang pertama kali dibuka untuk umum pada tahun 1967. Terletak di Washington Park di perbukitan barat pelabuhan, Oregon, tempat tersebut dianggap sebagai salah satu yang terbaik dan kebun tradisional Jepang yang paling otentik di luar pulau negara. Terdiri dari tiga struktur, intervensi kuma, yang telah dibangun selama beberapa tahun terakhir, tidak hanya memperluas jejak kebun untuk mengakomodasi jumlah pengunjung yang terus meningkat, namun juga memungkinkan pendalaman yang lebih baik dalam seni dan budaya jepang.

Kengo Kuma bekerja sama dengan kurator taman Jepang portland, dan generasi ketiga maestro pengrajin taman Sadafumi Uchiyama, untuk merancang ‘desa budaya’ baru, yang menghabiskan total biaya $ 33,5 juta USD. Perancangan tersebut menggunakan kembali dan mengoptimalkan lahan yang ada di lokasi, menambahkan 3,4 hektar ruang yang dapat digunakan ke properti seluas 9,1 hektar. Diartikulasikan di sekitar halaman tateuchi, komposisi bangunan baru mengemulasi Monzenmachi Jepang, kota-kota depan gerbang yang mengelilingi tempat dan kuil suci. ‘Kami bertujuan untuk fasilitas budaya seperti desa, cocok untuk kota manusia yang terintegrasi dengan alam,’ kata Kengo Kuma.

Yang terbesar dari tiga bangunan tersebut adalah pusat pembelajaran seni Jepang Jordan Schnitzer, yang berisi galeri dengan pameran sepanjang tahun, kelas multi guna, ‘sudut budaya’ yang menampilkan demonstrasi dan musik, toko suvenir, dan perpustakaan yang menawarkan sumber daya berkebun Jepang dan seni terkait. Sementara itu, sebuah rumah kebun menawarkan serangkaian lokakarya hortikultura yang diperluas, dan sebuah kafe yang bertengger di lereng bukit menyediakan tempat untuk beristirahat sambil menikmati tradisi jepang secara langsung.

Ketiga struktur itu bersertifikat LEED, dan telah dirancang untuk memastikan bahwa alam tetap menjadi focal point lokasi. Sebagai bagian dari proyek tersebut, kebun tersebut menambahkan 24 sumur geothermal di bawah plaza desa budaya. Sumur itu di bor 90 meter ke bawah tanah untuk memanfaatkan suhu moderat di lapangan, meningkatkan efisiensi energi dan mengurangi biaya operasional untuk memanaskan dan mendinginkan bangunan.

Selanjutnya, untuk memudahkan tekanan pada sistem saluran pembuangan kota oleh limpasan air hujan, kurator taman Sadafumi Uchiyama merancang sebuah batu kali untuk menembus dari puncak bukit ke pintu masuk. Sungai akan menyalurkan limpasan ke dalam tangki penampung, tersembunyi di bawah tempat parkir, di mana perlahan-lahan akan dilepaskan ke saluran pembuangan. Dinding jendela geser yang besar memungkinkan akses ke udara ringan dan segar, sementara atap rumah menyerap air hujan dan meminimalkan limpasan air. Para perancang juga telah menanam ratusan tanaman, semak, dan pohon untuk menciptakan lingkungan dengan berkurangnya erosi, kesehatan tanah yang lebih baik, dan kualitas udara yang lebih baik. ‘Desain yang bertanggung jawab secara ekologis dan sadar lingkungan sangat penting dalam pendekatan kami,’ kata Kengo Kuma.

Perluasan juga memungkinkan pendalaman yang lebih baik dalam seni dan budaya Jepang. Image: Jeremy Bittermann

Atap hidup menyerap air hujan dan meminimalkan limpasan. Image: Bruce Forster

Komposisi bangunan meniru kota-kota depan gerbang yang mengelilingi tempat suci dan kuil suci. Image: Bruce Forster

Struktur telah dirancang untuk memastikan bahwa alam tetap sebagai focal point lokasi. Image : Jeremy Bittermann

Kafe di tepi bukit menyediakan tempat untuk beristirahat sambil menikmati tradisi Jepang secara langsung. Image: Jeremy Nittermann

Perluasan taman portland diperluas dibuka awal tahun ini. Image: Tyler Quinn

VIAaum
SUMBERdesignboom
BAGIKAN