BAGIKAN

Pertanyaan hipotetis yang selalu menyenangkan dalam sains karena membuat kita berpikir tentang apa yang kita ketahui dalam pemahaman yang berbeda, yang dapat membuat kita lebih memahami skala planet kita yang sangat besar.

Jadi mari kita hentikan bumi dari perputaran dan lihat apa yang terjadi.

Pertama-tama, mari kita bayangkan rotasi berhenti dalam satu detik. Di khatulistiwa, seperti berada pada sebuah mobil yang bergerak dengan kecepatan 1.670 kilometer per jam dan tiba-tiba menginjak rem.

Jika Anda berada di sebuah bangunan Anda akan dilemparkan ke dinding timur terdekat dan mengalami 47 kali percepatan gravitasi planet kita. Kabar baiknya adalah bahwa ini mungkin tidak membunuh Anda . Tapi segalanya akan terjadi.

Bumi mungkin masih ada tapi segalanya akan terus bergerak pada kecepatan yang sama persis dengan Bumi yang berputar sebelumnya. Ini termasuk atmosfer dan semua samudra.

Anginnya sendiri akan empat kali lebih cepat dan lebih kuat dari pada angin tercepat yang pernah tercatat ( 408 km / jam ). Dan kemudian Anda akan mengalami gelombang tsunami yang sangat besar, yang akan menghancurkan apa pun yang tidak dihancurkan oleh angin (yang mungkin tidak banyak).

Tingkat kerusakan jelas akan lebih menghancurkan jika Anda semakin dekat dengan khatulistiwa dalam jangka waktu yang panjang, berada di dekat kutub juga tidak akan menyelamatkan Anda. Karena rotasinya, Bumi menekuk di tengah, sehingga kutub sekitar 21 kilometer lebih dekat ke pusat bumi daripada khatulistiwa.

Tanpa rotasi, lautan akan bermigrasi ke arah kutub – di mana gravitasi paling kuat – menciptakan Gempa Bumi yang paling dahsyat, yang sangat besar di megabenua lintang katulistiwa, dan dua samudra terpisah.

Lautan akan bergeser ke arah kutub jika Bumi berhenti berputar. Witold Fraczek / Esri

Menurut Witold Fraczek  dari pemetaan dan perusahaan analitik Esri, laut utara akan menjadi tuan rumah di bawah air bagi sebagian besar Eropa dan Rusia. Greenland dan seluruh Kanada akan terendam serta Chicago, Seattle, dan Boston. New York masih akan berada di dekat laut, hanya ke arah yang berbeda.

Di belahan bumi selatan, samudera akan menutupi potongan besar Argentina, Cile, dan Selandia Baru, serta seluruh benua Antartika.

Jadi, jika rencana supervillain Anda adalah memperlambat rotasi bumi, tempat terbaik untuk berada di Kutub Utara pada basis mengambang yang dilengkapi dengan baik.

Lokasinya pasti akan menjadi keuntungan. Bumi akan mengalami “hari” sepajang tahun, jadi dengan berkeliling, akan memungkinkan untuk mensimulasikan siklus siang / malam reguler.

Tapi segala sesuatunya tidak akan terlalu cerah dalam jangka panjang. Bumi yang tidak berputar tidak akan memiliki medan magnet, karena inti cair planet kita juga tidak bergerak.

Tanpa medan magnet, beberapa makhluk hidup yang bisa bertahan dari perubahan bencana tersebut pada akhirnya akan menyerah pada radiasi.

Jika Anda memiliki lebih banyak waktu, Anda tidak perlu khawatir benar-benar memperlambat planet ini, Bumi sudah melambat dengan sendirinya.

Pada abad terakhir, panjang rata-rata hari telah meningkat 1,7 milidetik . Tren jangka panjang ini disebabkan oleh efek pasang surut antara Bumi dan Bulan namun panjang hari juga berfluktuasi akibat efek lainnya. Pada tingkat ini, dibutuhkan 18,5 miliar tahun bagi Bumi untuk memiliki satu hari selama setahun.

VIAaum
SUMBERiflscience
BAGIKAN