BAGIKAN

 

Presentasi merupakan keseharian kita dalam kehidupan bisnis dan bekerja, namun apakah anda paham bahwa hal terpenting dalam melakukan presentasi, pertamakali cobalah untuk mengenali audiens Anda dan langkah kedua, pahami tujuan Anda.

Cobalah kenali audiens Anda sebagai langkah terpenting dengan menggali informasi tentang khalayak yang akan anda hadapi dan ini membantu Anda menarik perhatian dalam menyampaikan pesan Anda. Cobalah pertimbangkan hal-hal berikut, berapa banyak orang yang hadir di presentasi anda? Apakah Anda secara fisik berada di tempat yang sama atau berjauhan secara virtual? Organisasi macam apa yang diwakili? Di level mana tingkat pengambil keputusan audiens? Seberapa baik informasi audiens tentang materi presentasi dan seberapa tertarik mereka? Secara keseluruhan, Anda juga harus mengerti, adakah harapan, sejarah atau hambatan lain yang perlu Anda perhitungkan?

Mengetahui audiens Anda adalah hal terpenting, namun jangan abaikan langkahnya. Cobalah Anda berempati dengan audiens Anda dengan menyajikan konten yang berguna, secara proaktif menangani masalah dan mengantisipasi pertanyaan yang timbul.

Begitu Anda memahami audiens dan kebutuhan Anda, langkah selanjutnya adalah memahami tujuan presentasi. Tujuan menjawab pertanyaan, mengapa saya memberikan presentasi ini? Dan apa perubahan perilaku atau sikap yang ingin saya capai? Pada langkah kedua, Anda akan menentukan tujuan dan sasaran Anda.

Presentasi akan memiliki salah satu dari tiga tujuan. Satu, untuk mengkomunikasikan informasi, presentasi faktual atau briefing ke sekelompok pelajar atau pemangku kepentingan. Jenis presentasi ini dirancang untuk berbagi informasi dan untuk membangun pemahaman.

Tapi ingat juga bahwa berbagi informasi rumit yang mahal bukanlah penggunaan presentasi yang baik karena khalayak cenderung tidak mengingat detailnya.

Dua, untuk mempresentasikan sebuah gagasan, munculkan sebuah preposisi yang didukung oleh argumen dan justifikasi  pribadi anda sendiri. Jenis presentasi ini dirancang untuk membujuk dan mendapatkan dukungan dari audiens.

Dan tiga, untuk menginspirasi dan memotivasi, apa pun isinya harus mencerminkan dan memperkuat perasaan audiens dan membangkitkan antusiasme. Meningkatkan moral dan mendorong naiknya perasaan positif. Jenis presentasi ini dirancang untuk mendorong audiens bertindak.

Tujuan presentasi Anda sendiri secara mendasar akan mempengaruhi struktur, isi, dan gaya penyampaian. Presentasi Anda harus memiliki strategi khusus tergantung pada tujuan dan audiens Anda. Anggap saja misalnya perusahaan Anda harus membeli produk tertentu.

Dalam mempresentasikan kepada para pengambil keputusan, cobalah untuk fokus pada gambaran besar dan rekomendasikan kesimpulan. Apa yang akan dilakukan produk Anda untuk meningkatkan bisnis mereka? Apakah bisa membuat mereka bekerja secara  lebih efisien? Apakah Anda mempresentasikan kepada manajemen, atau pelaksana organisasi?

Cobalah Fokus pada bagaimana product anda bernilai secara khusus? Atau akhirnya, apakah Anda mempresentasikan kepada staf atau karyawan garis depan? Fokuskan pada mengapa hal tersebut penting bagi bisnis dan klien mereka saat menggunakan produk anda?

Selain itu, Anda juga harus memikirkan audiens potensial damn mau untuk membayar. Cobalah beradaptasi dengan apa yang selama ini mengganggu bisnis mereka dan susunlah bagian awal presentasi Anda untuk mengenali tantangan ini. Ini menjadi cara paling efektif untuk menarik perhatian audiens.

Istilahnya ‘Hook dan Fix’. Hook adalah pernyataan masalah, sedangkan Fix adalah pernyataan resolusi. Hook harus mengilhami reaksi seperti wow atau aku tidak percaya. Nah perbaikan harus menginspirasi reaksi seperti mengagumkan, atau ini terdengar sangat keren.

Anggap saja Anda melempar produk pembersih ke pembeli baru. Cari tahu apa yang mereka gunakan saat ini dan miliki datanya. Gunakan informasi ini sebagai pengait untuk menarik atensi kepada Anda saat ini dan masuk dengan memperbaiki atau menawarkan produk Anda secara lebih baik.

Ada dua hal yang menarik perhatian orang yaitu hal baru dan kontroversi. Jika Anda telah mengidentifikasi atensi penonton, Anda dapat menggabungkan kedua konsep ini untuk menciptakan kaitan yang baik.

Misalnya, jika target pembeli anda adalah restoran dan produk yang ada tidak berfungsi dengan baik pada noda kopi di taplak, cobalah kaitkan atensi audiens dengan mengidentifikasi titik-titik atensi ini dan menggunakannya sebagai pembanding bagaimana produk Anda akan membersihkan noda kopi?

Anda juga harus memiliki strategi untuk mengatasi sikap yang diharapkan dari audiens Anda. Pengetahuan Anda tentang sikap mereka dapat membantu mengarahkan poin-poin penting Anda. Saat mempresentasikan audiens, terutama yang bersikap pasif atau berpuas diri dengan tujuan menanamkan rasa urgensi.

Jika penonton menginginkan perubahan, tujuannya untuk memanfaatkan energi itu. Jika mereka tahan, fokus pada mengapa. Jika mereka merasa tidak aman, usahakan untuk meyakinkan mereka.

Jika Anda memiliki ruangan yang penuh dengan sikap campur aduk, hadapi sikap pemangku kepentingan yang paling penting yang pada akhirnya bertanggung jawab untuk membuat keputusan atau membantu merekomendasikan ide Anda kepada orang lain.

Jika Anda tidak memiliki kesempatan untuk mengukur audiens terlebih dahulu, selama presentasi Anda dan beri ruang untuk anda menyesuaikan diri. Jadi, Coba Anda perhatikan mood atau sikap audiens Anda? Pesan untuk karakteristik fisik yang dapat dikenali seperti bahasa tubuh dan ekspresi wajah.

Apakah mereka tertarik atau tidak mendengarkan? Apakah mereka memiliki komputer mereka dan terbuka atau mereka melihat ponsel mereka? Apakah kepala mereka mengangguk? Ini adalah beberapa contoh karakteristik fisik yang akan membantu Anda membaca audiens Anda.

Jadi, secara ringkas, mengetahui audiens Anda dan mengetahui tujuan Anda adalah dua langkah awal yang membantu kesuksesan presentasi Anda. Langkah-langkah ini akan membantu Anda memilih jenis presentasi yang sesuai dan dengan jelas menentukan tujuan dan sasaran Anda. Selamat Mencoba…