BAGIKAN

Jeans hadir dalam semua gaya dan warna akhir-akhir ini, tapi satu warna akan selalu identik dengan pakaian favorit di dunia: biru nila.

Untuk memenuhi permintaan denim biru yang tak terpuaskan di dunia, lebih dari 45.000 ton pewarna nila diproduksi setiap tahun, dengan sebagian besar limbahnya masuk ke sungai dan sungai, kata para konservasionis.

Para ilmuwan mengumumkan bahwa mereka telah mengembangkan metode yang lebih hijau untuk menghasilkan bakteri berpelindung yang didambakan oleh lab.

Meskipun belum layak secara komersial, teknik ini menjanjikan sebuah “pembaruan yang sangat dibutuhkan untuk proses pencelupan nila yang bersejarah namun tidak berkelanjutan,” para peneliti menulis di jurnal Nature Chemical Biology .

“Permintaan pewarna lebih tinggi dari sebelumnya, membuat konsekuensi ekologisnya tidak berkelanjutan,” mereka memperingatkan.

Awalnya diekstraksi dari tumbuh-tumbuhan, nila adalah salah satu zat warna tertua, dengan bukti penggunaannya dalam pewarnaan tekstil telah berlangsung sejak sekitar 6.000 tahun.

Ini sangat berharga karena energik dan tahan lama, dan merupakan tanaman uang penting sampai manusia mulai membuat nila sintetis pada awal 1900-an.

Kristal Indigo menempel dengan mudah pada serat kapas yang digunakan pada celana jins dan tahan terhadap deterjen cucian, namun sedikit mengelupas dengan keausan untuk menghasilkan tampilan usang yang dicari.

Sekitar empat miliar pakaian denim diproduksi setiap tahun, sebagian besar diwarnai nila , kata penulis studi tersebut, dan memperingatkan “masalah keberlanjutan yang serius”.

Bahaya pertama: memproduksi pewarna nila membutuhkan penggunaan bahan kimia beracun seperti formaldehida dan hidrogen sianida.

Selanjutnya, nila yang disintesis tidak larut dalam air, yang berarti bahan kimia dibutuhkan agar sesuai untuk pencelupan.

Bio-indican dapat digunakan sebagai pewarna tekstil katun yang efektif dan bebas reduktan. (a) Baris atas, Pure indican tanpa β-glucosidase (BGL); murni indican dengan β-glukosidase; bio-indican dengan β-glukosidase. Baris bawah, Indigo, nonreduced; nila, dikurangi dengan natrium dithionite. Semua swatch dicat denim katun putih. Batang skala, 1 cm. (b) Scarf (kain katun katun 100% putih) dicelup dengan indican. Semua sampel difoto setelah sering dan bertenaga dicuci dengan air. Bilah skala, 5 cm.

Saat ini belum layak

Salah satu bahan kimia tersebut adalah natrium dithionite, yang terurai menjadi sulfat dan sulfit yang dapat mengotori peralatan dan pipa di pabrik pewarna dan pabrik pengolahan air limbah .

“Banyak pabrik pewarna menghindari biaya tambahan untuk pengolahan air limbah dengan membuang bahan pewarna bekas ke sungai, di mana mereka memiliki dampak ekologis yang negatif,” kata tim peneliti tersebut.

Metode baru ini meniru cara kerja pabrik Jepang Persicaria tinctoria.

Alih-alih sebuah pabrik, “kami merancang sejenis lab umum Escherichia coli, bakteri yang ditemukan di usus kita, menjadi pabrik kimia untuk produksi pewarna nila,” rekan penulis studi John Dueber dari departemen bioteknologi Universitas California mengatakan AFP.

Seperti tanaman, bakteri menghasilkan senyawa yang disebut indoxyl, yang tidak larut dan tidak dapat digunakan sebagai pewarna. Dengan menambahkan molekul gula, indoksil diubah menjadi indikan-prekursor nila.

Indican dapat disimpan dan ditransformasikan menjadi indigo direcly pada kain saat mewarnai, dengan menambahkan enzim ke dalam campuran.

Lab bekerja untuk membuat proses layak secara komersial, Dueber mengatakan.

Untuk saat ini, memproduksi lima gram nila untuk mewarnai satu celana jins akan membutuhkan “beberapa liter bakteri,” katanya, dan akan lebih mahal.

VIAaum
SUMBERphys
BAGIKAN