BAGIKAN

Memiliki hewan peliharaan saat Anda masih kecil adalah mengesankan, tapi sekarang kucing peliharaan sepertinya memiliki manfaat tambahan – mereka dapat menawarkan perlindungan terhadap kondisi paru-paru tertentu seperti bronkitis dan pneumonia.

Sebelum Anda buru-buru membeli  anti-asma kucing Anda, Anda harus tahu ada sebuah fakta Рjika Anda kebetulan memiliki mutasi gen versi tertentu, bulu kucing juga bisa memicu eksim.

Penelitian oleh tim ilmuwan dari Copenhagen Studies on Ashtma Childhood Research Center (COPSAC) di Denmark telah memberikan penjelasan mengapa studi tentang hewan piaraan dan asma begitu berkonflik.

Sejauh ini penelitian menunjukkan hasil yang kontradiktif – memiliki hewan peliharaan dapat membantu mencegah gangguan hipersensitifitas tertentu, sama sekali tidak membuat perbedaan, atau memperburuknya.

Ternyata penyebabnya mungkin ada dalam detailnya. Dan detail itu adalah variasi dari gen 17q21.

Disebut TT, varian genetiknya telah ditemukan untuk melipatgandakan risiko kondisi ‘atopi’ seperti asma dan radang bronkus, menjadikannya kandidat utama untuk studi yang melihat pengaruh lingkungan pada perkembangan masa kanak-kanak.

Dalam studi terakhir, para peneliti menganalisis informasi medis, genetik, dan lingkungan dari 377 anak-anak Denmark yang ibunya didiagnosis dengan riwayat asma. Ini termasuk peta gen mereka, dan contoh alergen yang dikumpulkan dari tempat tidur mereka.

Di bawah sepertiga anak-anak membawa varian TT, yang seharusnya membuat mereka lebih rentan terhadap pengembangan asma sendiri.

Namun, untuk menganalisis angka tersebut, ternyata memiliki kepulan kucing di sekitar saat mereka lahir, mengurangi dampak risiko gen tersebut.

Dengan kata lain, jika Anda kurang beruntung memiliki gen tertentu yang melipatgandakan kemungkinan terkena asma, mendapatkan kucing lebih awal dapat membantu mengurangi risiko itu.

Proses pastinya di balik perlindungan tambahan tidak jelas. Alergi bisa langsung mengganggu ekspresi gen, atau mungkin lebih rumit, melibatkan mikroba di mikroflora kucing.

Apa pun yang ditumpahkan kucing itu, anak-anak anjing tidak memilikinya. Tidak ada penurunan serupa pada risiko asma bagi bayi yang baru lahir yang berbagi rumah dengan seekor anjing.

Sementara penelitian tidak menunjukkan secara langsung pengobatan pencegahan asma, penelitian ini menekankan betapa rumitnya perkembangan penyakit.

“Bagi saya, ini adalah pesan inti karena ini adalah pengakuan ke arah bagaimana penyakit terjadi,” kata peneliti Hans Bisgaard..

“Ini mendokumentasikan interaksi antara genetika dan lingkungan tempat kita tinggal, dan khususnya hal ini terjadi di awal kehidupan, baik selama kehamilan maupun di rumah.”

Hanya untuk menambah masalah, mungkin ada biaya untuk membeli kucing junior. Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh COPSAC menemukan bahwa orang dengan versi gen mutan yang mengkodekan protein pengikat yang disebut filaggrin mengalami risiko tambahan terkena eksim jika mereka memiliki kucing.

Dengan memiliki anjing, sebaliknya, menawarkan perlindungan moderat bagi mereka yang memiliki dan tanpa mutasi.

Karena kekurangan penelitian dilakukan tentang genetik dan membeli hewan peliharaan berdasarkan genetika unik kita – yang, suatu saat, suatu hari bisa menjadi kenyataan – kita dihadapkan dengan suatu spekulasi.

Pada keseimbangan, memiliki beberapa jenis hewan peliharaan atau dua di sekitar anak-anak yang tumbuh tampaknya memberikan banyak manfaat, jadi Anda juga tidak bisa salah. Tapi mungkin saja banyak keuntungan itu tidak ada hubungannya dengan hewan itu sendiri.

Tapi sekarang kita memiliki lebih banyak informasi tentang interaksi antara asma dan kucing, dan kabar baiknya adalah bahwa bahkan bagi orang yang rentan terhadap asma, seekor kucing bisa menjadi hal yang sangat baik.

Penelitian ini dipublikasikan di Journal of Allergy and Clinical Immunology.