BAGIKAN
PCraig Whitehead / Unsplash

Hidup sangat mudah dikenali. Bergerak, tumbuh, makan, mengeluarkan, mereproduksi. Sederhana. Dalam biologi, para peneliti sering menggunakan akronim “MRSGREN” untuk menggambarkannya. Sebuah singkatan dari gerakan, respirasi, sensitivitas, pertumbuhan, reproduksi, ekskresi dan nutrisi.

Tetapi Helen Sharman, seorang astronot pertama asal Inggris dan ahli kimia di Imperial College London, baru-baru ini mengatakan bahwa makhluk asing yang tidak mungkin dikenali, mungkin hidup di antara kita.

Bagaimana itu bisa terjadi?

Walaupun kehidupan mungkin mudah dikenali, sebenarnya sangat sulit untuk didefinisikan dan telah melibatkan berbagai ilmuwan dan filsuf dalam perdebatan selama berabad-abad – jika tidak ribuan tahun. Misalnya, printer 3D dapat mereproduksi dirinya sendiri, tetapi kita tidak akan menyebutnya hidup. Di sisi lain, bagal terkenal steril, tetapi kita tidak akan pernah mengatakan bahwa ia tidak hidup.



Karena tidak ada yang bisa saling sepakat, ada lebih dari 100 definisi tentang kehidupan. Pendekatan alternatif (tetapi tidak sempurna) menggambarkan kehidupan sebagai “kemampuan sebuah sistem kimia mandiri dari evolusi Darwin”, yang bekerja untuk berbagai kasus yang ingin kami gambarkan.

Kurangnya definisi adalah masalah besar dalam mencari kehidupan di luar angkasa. Tidak mampu mendefinisikan kehidupan selain dari “kita akan tahu ketika kita bisa melihatnya” berarti kita benar-benar membatasi diri kita dengan ide geosentris, bahkan mungkin antroposentris, seperti apa kehidupan itu. Ketika kita berpikir tentang alien, kita sering membayangkan makhluk humanoid. Tetapi kehidupan cerdas yang kita cari tidak selalu harus humanoid.

Hidup, tapi tidak seperti yang kita tahu

Sharman mengatakan dia percaya bahwa alien ada dan “tidak ada pilihan tentang itu”. Lebih jauh, dia bertanya-tanya, “Apakah mereka akan seperti Anda dan saya, terbuat dari karbon dan nitrogen? Mungkin tidak. Mungkin saja mereka ada di sini sekarang dan kita tidak bisa melihatnya.”

Kehidupan seperti itu akan ada di “biosfer bayangan”. Meskipun demikian, saya tidak bermaksud tentang alam hantu, tetapi makhluk yang belum ditemukan mungkin dengan biokimia yang berbeda. Ini berarti kita tidak dapat mempelajari atau bahkan memperhatikannya karena mereka berada di luar pemahaman kita. Dengan asumsi bahwa itu ada, biosfer bayangan seperti itu mungkin akan menjadi mikroskopis.



Jadi mengapa kita belum menemukannya?

Kita memiliki cara terbatas dalam mempelajari dunia mikroskopis karena hanya sebagian kecil dari mikroba yang dapat dikultur di laboratorium. Mungkin ini berarti bahwa memang ada banyak bentuk kehidupan yang belum kita lihat. Kita sekarang memiliki kemampuan untuk mengurutkan DNA dari strain mikroba yang tidak dapat diolah, tetapi ini hanya dapat mendeteksi kehidupan seperti yang kita tahu – yang mengandung DNA.

Namun, jika kita menemukan biosfer semacam itu, tidak jelas apakah kita harus menyebutnya alien. Itu tergantung pada apa yang kita maksudkan dari “asal usul makhluk luar angkasa” atau hanya “asing”.

Kehidupan berbasis silikon

Saran populer untuk sebuah alternatif biokimia adalah yang didasarkan pada silikon daripada karbon. Masuk akal, bahkan dari sudut pandang geosentris. Sekitar 90% Bumi terdiri dari silikon, besi, magnesium, dan oksigen, yang berarti ada banyak hal yang harus dilakukan untuk membangun kehidupan yang potensial.

Silikon mirip dengan karbon, memiliki empat elektron yang tersedia untuk membuat ikatan dengan atom lain. Tetapi silikon lebih berat, memiliki 14 proton (proton membentuk inti atom dengan neutron) dibandingkan dengan 6 proton yang ada di dalam inti karbon. Sementara karbon dapat membuat ikatan rangkap dan rangkap tiga yang kuat untuk membentuk rantai panjang yang berguna untuk berbagai fungsi, seperti membangun dinding sel, namun jauh lebih sulit bagi silikon. Ia akan berjuang keras untuk menciptakan suatu ikatan yang kuat, sehingga molekul rantai panjangnya jauh lebih tidak stabil.

Terlebih lagi, senyawa silikon yang umum, seperti silikon dioksida (atau silika), umumnya padat pada suhu terestrial dan tidak larut dalam air. Bandingkan ini dengan karbon dioksida yang sangat mudah terlarut, misalnya, dan kita mengetahui bahwa karbon lebih fleksibel dan memberikan lebih banyak kemungkinan molekuler.

Kehidupan di Bumi secara fundamental berbeda dari komposisi massal Bumi. Argumen lain terhadap biosfer bayangan berbasis silikon adalah bahwa terlalu banyak silikon terkunci dalam batuan. Faktanya, komposisi kimiawi kehidupan di Bumi memiliki perkiraan korelasi dengan komposisi kimiawi matahari, dengan 98% atom dalam biologi yang terdiri dari hidrogen, oksigen, dan karbon. Jadi jika ada lifeform silikon yang layak di sini, mereka mungkin telah berevolusi di tempat lain.

Dikatakan bahwa ada argumen yang mendukung kehidupan berbasis silikon di Bumi. Alam bisa beradaptasi. Beberapa tahun yang lalu, para ilmuwan di Caltech berhasil membiakkan protein bakteri yang menciptakan ikatan dengan silikon – yang pada dasarnya menghidupkan silikon. Jadi meskipun silikon tidak fleksibel dibandingkan dengan karbon, ia mungkin bisa menemukan cara untuk berkumpul menjadi organisme hidup, berpotensi seperti karbon.

Dan ketika datang ke tempat lain di luar angkasa, seperti bulan Saturnus, Titan atau planet yang mengorbit bintang lain, kita tentu tidak bisa mengesampingkan kemungkinan kehidupan berbasis silikon.



Untuk menemukannya, kita entah harus bagaimana agar berpikir di luar kotak biologi terestrial dan mencari cara mengenali bentuk kehidupan yang secara fundamental berbeda dari bentuk berbasis karbon. Ada banyak percobaan yang menguji biokimia alternatif ini, seperti yang berasal dari Caltech.

Terlepas dari kepercayaan yang dipegang oleh banyak orang bahwa kehidupan ada di tempat lain di alam semesta, kita tidak memiliki bukti untuk itu. Jadi, penting untuk menganggap semua kehidupan sebagai sesuatu yang berharga, tidak peduli ukuran, kuantitas, atau lokasinya. Bumi mendukung satu-satunya kehidupan yang dikenal di alam semesta. Jadi, apa pun bentuk kehidupan di tempat lain di tata surya atau alam semesta, kita harus memastikan bahwa kita melindunginya dari kontaminasi berbahaya – baik itu kehidupan Bumi atau makhluk asing.

Jadi bisakah alien ada di antara kita?

Saya tidak percaya bahwa kita telah dikunjungi oleh makhluk hidup dengan teknologi untuk melakukan perjalanan melintasi ruang angkasa yang sangat luas. Tetapi kita memang memiliki bukti untuk molekul-molekul berbasis karbon yang membentuk kehidupan, telah tiba di Bumi menggunakan meteorit, jadi bukti itu tentu saja tidak mengesampingkan kemungkinan yang sama untuk bentuk-bentuk kehidupan yang lebih asing.


, The Conversation
The Conversation

The Conversation

1 KOMENTAR