BAGIKAN
Tanaman kelapa sawit di Kalimantan. Rainforest Action Network / Flickr. , CC BY-NC

Minyak sawit dapat dengan mudah ditemukan dalam berbagai produk makanan dan kosmetik: faktanya, setengah dari populasi dunia menggunakan minyak sawit untuk makanan. Tetapi kesadaran publik tentang hilangnya satwa liar akibat deforestasi yang disebabkan oleh tanaman kelapa sawit semakin meningkat, dan ada tekanan yang meningkat pada para pengecer untuk mengurangi penjualan produk minyak sawit mereka, atau benar-benar memboikotnya sama sekali.

Perdebatan semakin memanas sejak iklan Natal oleh jaringan supermarket Islandia yang berbasis di Inggris – yang mendramatisir hubungan antara minyak sawit, penggundulan hutan, dan kematian orangutan – di mana telah dilarang untuk ditayangkan di Inggris, atas dasar bahwa iklan tersebut akan melanggar hukum periklanan secara politis, karena animasinya pada awalnya diproduksi oleh Greenpeace.

Dalam empat hari pertama peluncurannya, video tersebut telah ditonton 13 juta kali. Sebuah petisi untuk membatalkan larangan iklan sejauh ini telah menarik lebih dari 720.000 tanda tangan. Namun, meski kampanye Islandia telah menjadi cara yang bagus untuk menarik lebih banyak perhatian publik pada masalah keberlanjutan pangan, boikot langsung terhadap produk minyak sawit sebenarnya dapat menyebabkan lebih banyak masalah bagi hutan dan satwa liar.

Bukti

Sebuah laporan oleh International Union for Conservation of Nature, menyimpulkan bahwa pemboikotan minyak sawit hanya akan mengalihkan – bukannya mencegah – kerugian hutan hujan dan satwa liar yang disebabkan oleh pertanian. Sederhananya, minyak sawit yang diboikot perlu diganti dengan jenis minyak nabati lain untuk memenuhi permintaan global – dan itu sebenarnya bisa memperburuk keadaan.

Hal ini karena dibandingkan dengan sumber minyak nabati umum lainnya – seperti lobak dan kedelai – tanaman kelapa sawit menghasilkan minyak empat hingga sepuluh kali lebih banyak per unit lahan, dan membutuhkan lebih sedikit pestisida dan pupuk. Faktanya, minyak sawit merupakan 35% dari semua minyak nabati, tumbuh hanya di 10% dari lahan yang dialokasikan untuk tanaman minyak.

Jadi, jika tanaman lain seperti kedelai menggantikan kekurangan minyak sawit, ini tidak hanya akan mengalihkan lebih banyak produksi ke Amazon ( daerah penghasil kedelai utama ), tetapi juga membutuhkan lebih banyak lahan, yang menyebabkan lebih banyak deforestasi (penggundulan hutan). Memang, pertanian kedelai telah menyebabkan lebih dari dua kali lipat deforestasi dari minyak sawit. Dalam konteks sumber pangan lain, produksi ternak dan daging sapi telah menyebabkan deforestasi lebih dari lima kali lipat, dibandingkan dengan kelapa sawit.

Minyak sawit berkelanjutan

Sertifikasi – sebuah mekanisme di mana konsumen membayar harga yang lebih tinggi untuk produk yang berasal dari sumber yang lebih bertanggung jawab – adalah salah satu cara untuk membantu melindungi hutan hujan, dan satwa liar yang hidup di dalamnya. Sertifikasi minyak sawit dipelopori oleh Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), yang memimpin pasar menuju minyak sawit yang bertanggung jawab secara lingkungan dan sosial yang tidak berkontribusi pada deforestasi.

Sebagaimana RSPO terpenuhi untuk memperbarui komitmen keberlanjutannya, satu tantangan utama yang dihadapi sektor ini adalah bahwa kurang dari 20% minyak sawit dunia saat ini bersertifikasi berkelanjutan.

Ada sedikit insentif bagi para produsen untuk mencari sertifikasi – atau bagi para pengecer untuk mempromosikan produk yang bertanggung jawab terhadap lingkungan dan sosial – selama perdebatan terus berfokus pada pemboikotan minyak sawit sama sekali. Akibatnya, hanya sekitar setengah dari minyak sawit berkelanjutan yang benar-benar dijual sebagai minyak sawit bersertifikat, karena sebagian besar pasar tidak bersedia membayar premi untuk produk berkelanjutan.

Meskipun demikian, banyak pengecer besar dan merek terkemuka (termasuk Nestlé, Unilever dan Palmolive) dan supermarket (seperti Morrison’s, Waitrose dan Sainsbury’s di Inggris) sudah menggunakan minyak sawit bersertifikat dalam produk mereka, tetapi tidak dapat mempromosikan hal ini secara besar-besaran karena persisten negativitas terhadap semua jenis minyak sawit.

Perkebunan ramah satwa liar

Untuk membantu industri minyak sawit melindungi satwa liar, ilmuwan konservasi bekerja sama dengan badan sertifikasi dan produsen untuk meningkatkan bagaimana budidaya kelapa sawit memengaruhi keanekaragaman hayati. Ini bisa sesederhana menanam tanaman di area non-hutan. Tapi itu juga bisa meliputi perlindungan hutan di sepanjang sungai, sehingga tergabung dengan petak hutan berkualitas tinggi di dalam lanskap kelapa sawit, memungkinkan satwa liar untuk bergerak lebih bebas.

Sertifikasi kelapa sawit yang semakin populer akan meningkatkan prospek kehidupan satwa liar, termasuk orangutan. Inilah sebabnya mengapa organisasi konservasi besar – termasuk organisasi amal orangutan terkemuka dan Greenpeace – terus mendukung minyak sawit bersertifikasi, daripada melakukan boikot. Dan sekarang, konsumen yang sadar lingkungan dapat memeriksa di mana mereka dapat membeli produk yang mengandung minyak sawit yang berasal dari sumber yang bertanggung jawab.

Semoga ketertarikan yang dipicu oleh iklan Islandia ini akan membawa perubahan positif bagi hutan hujan dan satwa liarnya. Tapi boikot bukanlah jawaban terbaik. Hal terbaik yang dapat dilakukan para pengecer adalah mendukung pemasok mereka untuk membawa produk dari sumber yang lebih bertanggung jawab ke rak supermarket pada Natal ini.


Postdoctoral Research Associate, University of Kent

Research Fellow, University of Oxford

Senior Lecturer in Biological Conservation, University of Kent

The Conversation

BAGIKAN