BAGIKAN

Bukti arkeologi dari penggalian Mesir 321 km sebelah timur perbatasan Libya telah membantu menghancurkan reputasi menakutkan dari salah satu firaun paling terkenal di negara itu.

Dr. Nicky Nielsen, dari University of Liverpool, mengatakan bahwa orang-orang Mesir yang tinggal di benteng Zaman Akhir Perunggu Ziimet Umm el-Rakham merasa damai dengan tetangga Libya mereka.

Temuan Dr. Nielsen-yang diterbitkan dalam jurnal Antiquity Рbertentangan dengan pandangan umum bahwa Ramses the Great Рdan memenangkan perang sengit dengan tetangganya, di Libya, Nubia dan Timur Dekat.

Penggalian ini disutradarai oleh Dr. Steven Snape, dari University of Liverpool.

Buktinya – yang mencakup pisau sabit berumur 3.300 tahun, batu nisan, tong dan tulang sapi – menunjukkan bahwa orang Mesir memanen tanaman dan mengumpulkan ternak hingga 8 km dari perlindungan benteng, yang terletak jauh di wilayah Libya.

Menurut Dr. Nielsen, temuan tersebut menambah bukti bahwa Ramses memiliki silsilah terbatas sebagai seorang tentara.

Monumen Ramses yang terkenal yang menggembar-gemborkan kecakapannya sebagai pejuang tidak lebih dari propaganda kuno, kata Dr. Nielsen.

“Bukti ini menunjukkan tingkat di mana penghuni Mesir Zawiyet Umm el-Rakham mengandalkan orang-orang Libia lokal tidak hanya untuk perdagangan, tetapi juga untuk pengetahuan mereka tentang lingkungan lokal dan metode pertanian yang efektif,” katanya.

“Ini adalah indikasi kuat lainnya bahwa kepercayaan yang dipegang luas bahwa Ramses adalah salah satu jenderal tertinggi sejarah – benar-benar salah.

“Bagaimana mungkin Ramses bisa berperang dengan perwira Libya – saat tentaranya tinggal dengan damai di dalam wilayah mereka? Itu tidak masuk akal.

“Sebenarnya, pertempuran paling penting Ramses yang pernah diperjuangkan berada di Kadesh: meskipun salah satu yang paling terkenal di dunia kuno – ini dieksekusi dengan mengerikan oleh firaun.”

Menurut Dr. Nielsen, orang-orang Het – musuh orang Mesir – menipu raja muda tersebut untuk melawan mereka, yang menyebabkan dia secara tidak sengaja membahayakan pembagian tentaranya.

Baru pada saat tiga divisi lain dari tentaranya akhirnya menyelamatkannya, dia bisa melarikan diri, tapi tanpa wilayah yang diraih. Sebenarnya dia kehilangan kendali sebagian besar Suriah modern setelah pertempuran.

Dia menambahkan: “Ketika Anda menyadari bahwa Ramses ditulis ulang monumen yang dipersembahkan kepada orang lain – sehingga tampaknya mereka merayakan prestasinya, Anda menyadari betapa lacur berita palsu tentang dia.

“Namanya sering diukir begitu dalam, tidak mungkin untuk menghapusnya – sehingga melestarikan warisannya.

“Dan saat dia menjadi ayah bagi anak-anak dan memerintah Mesir selama 69 tahun, propagandanya memiliki banyak kesempatan untuk mengakar.”