BAGIKAN

Partikel Giardia – yang bertanggung jawab atas salah satu penyakit lambung paling umum di dunia – dapat meniru fungsi sel manusia untuk memecah sel di usus dan menjadi santapan bagi mereka, penelitian baru telah menunjukkan.

Sebuah tim di University of East Anglia (UEA) telah menyelidiki rahasia di balik kesuksesan giardia, yang telah bersembunyi dari ilmuwan selama lebih dari 300 tahun.

Mereka menemukan bahwa parasit tersebut menghasilkan dua jenis protein utama yang memungkinkannya menembus lapisan lendir pelindung di usus, memecahkan tautan yang merajut sel bersama-sama agar mudah mengakses nutrisi di dalamnya.

Parasit ini biasanya menyebar melalui minuman atau makanan yang terkontaminasi. Menyebabkan penyakit yang disebut giardiasis. Gejalanya, termasuk diare dan sakit perut. Saat ini lebih dari 200.000 orang terserang giardiasis dan ada 500.000 kasus baru setahun.



Tim peneliti, yang berbasis di National Research for Health Research Health Protection Research Unit in Gastrointestinal Infection, di UAE’s Norwich Medical School, ingin mengetahui lebih lanjut tentang bagaimana aktivitas parasit dapat menyebabkan gejala parah pada beberapa pasien.

Bekerja dengan rekan di Institute of Infection and Global Health di University of Liverpool, tim meneliti kultur sel yang telah terinfeksi giardia di laboratorium untuk mengetahui yang diproduksi oleh parasit yang dapat berinteraksi dengan sel-sel di usus.

Dari dua ‘keluarga’ protein yang diidentifikasi, tim menemukan bahwa salah satunya “meniru” sekelompok protein manusia yang disebut Tenascin.

Protein Tenascin sangat penting bagi kita – mengatur adhesi sel selama penyembuhan luka dan pembentukan jaringan baru – memberikan bantuan pada sel untuk dipecah bila perlu dan menyeimbangkan protein yang merekatkan sel bersama-sama.



Parasit giardia telah berevolusi dengan membuat protein yang sangat mirip dengan milik kita dan mampu memicu proses ini.

Namun, tenascin milik giardia sebaliknya digunakan untuk mengganggu keseimbangan tubuh dengan mencegah penyembuhan persimpangan antar sel yang menahannya.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal GigaScience .

Penulis senior Dr Kevin Tyler, dari UEA’s Norwich Medical School, mengatakan: “Kami telah menemukan model yang sama sekali baru untuk bagaimana penyakit ini berkembang di usus – yang juga dapat menjelaskan mengapa pada beberapa orang gejalanya bisa lebih parah.

Karena giardia telah memecah penghalang sel dan membuat semua nutrisi ini tersedia, bakteri oportunistik lainnya dapat bergerak untuk memanfaatkan ‘makanan siap saji’ yang dapat membuat giardiasis menjadi lebih parah bagi beberapa orang.

“Giardia adalah salah satu mikroba penyebab penyakit pertama yang divisualisasikan – para ilmuwan telah mengetahui keberadaannya sejak tahun 1681. Tapi ini adalah pertama kalinya kita bisa memahami mengapa parasit ini sangat sukses.”

Langkah selanjutnya untuk tim adalah melihat apakah menetralisir protein ini dapat memberikan terapi untuk penyakit dan untuk menanyakan apakah perbedaan molekulnya. Antara parasit yang menyebabkan penyakit lebih parah dan yang tidak, dapat digunakan untuk mengidentifikasi strain yang lebih berbahaya – yang saat ini tidak mungkin untuk dilakukan.

Giardia di bawah mikroskop. [Credit: Suha Al Naimi dan Kevin Tyler]



 

VIAaum
SUMBERuea.ac
BAGIKAN