BAGIKAN
Rekonstruksi seniman dari burung modern tertua di dunia, Asteriornis maastrichtensis (Credit : Philip Krzeminski)

Para ilmuwan menemukan fosil tertua dari burung modern yang berasal dari zaman dinosaurus, di sebuah tambang batu kapur di dekat perbatasan Belgia-Belanda. Menjadikannya sebagai burung modern pertama dari zaman dinosaurus yang ditemukan di belahan bumi utara.

Dijuluki sebagai ‘wonderchicken’, merupakan fosil tengkorak dari unggas yang nyaris utuh. Tersembunyi di dalam potongan-potongan batuan dan berasal dari sekitar satu juta tahun yang lalu, sebelum benturan asteroid melenyapkan dinosaurus berukuran besar.

Tim peneliti yang dipimpin oleh University of Cambridge melaporkan hasil temuannya ini yang diterbitkan di jurnal Nature.

Analisis terperinci dari tengkorak menunjukkan bahwa ia menggabungkan berbagai fitur yang umum dimiliki ayam modern dan hewan unggas seperti bebek, menunjukkan bahwa ‘Wonderchicken’ adalah kerabat dekat dengan leluhur terakhir dari ayam dan bebek modern.

Dengan menggunakan pemindaian X-ray beresolusi tinggi, para peneliti berupaya untuk dapat melihat apa yang tersembunyi di dalam batuan. Letaknya hanya satu milimeter di bawah permukaan batu, sebuah tengkorak burung yang hampir utuh berusia 66,7 juta tahun. 700.000 tahun sebelum tabrakan asteroid yang mengakhiri era dinosaurus.

“Ini adalah salah satu fosil tengkorak burung yang paling terpelihara dari semua usia, dari belahan dunia manapun” kata pemimpin penelitian Daniel Field dari University of Cambridge, Inggris.

Fosil ini juga memberikan wawasan tentang bagaimana burung modern berhasil bertahan hidup dari kepunahan massal sementara dinosaurus tidak.

“Kami percaya bahwa sifat-sifat seperti ukuran yang relatif kecil, kemampuan untuk terbang, kecenderungan untuk mendominasi daratan daripada di pohon, dan makanan yang umum adalah fitur-fitur yang menopang kelangsungan hidup beberapa garis keturunan burung di seluruh peristiwa kepunahan yang menghancurkan ini,” kata Daniel.

“Keturunan dari burung modern yang masih hidup ini, terus berkembang menjadi ribuan spesies burung yang kita bagikan di planet kita hari ini. Kami mulai menyelidiki spesimen fosil yang awalnya tidak terlalu menginspirasi,” kata Field.

“Menemukan tengkorak itu mengejutkan saya,” kata rekan penulis Juan Benito, juga dari Cambridge, yang memindai fosil dengan Field ketika tengkorak itu ditemukan. “Tanpa pemindaian mutakhir ini, kita tidak akan pernah tahu bahwa kita menemukan tengkorak burung modern tertua di dunia.”

Gambar tiga dimensi tengkorak burung modern tertua di dunia, Asteriornis maastrichtensis. (Credit: Daniel J. Field, Universitas Cambridge)

“Asal-usul keanekaragaman burung yang ada sekarang diselimuti oleh bebagai misteri — selain telah diketahui bahwa burung modern muncul di beberapa titik menjelang akhir zaman dinosaurus, kita memiliki sedikit bukti dari fosil tentang mereka sampai setelah peristiwa tabrakan asteroid,”

“Fosil ini memberikan pandangan sekilas kepada kami tentang bagaimana burung modern pada tahap awal sejarah evolusinya.” kata rekan penulis Albert Chen dari Cambridge.

Sementara fosil tersebut dikenal dengan nama Wonderchicken, para peneliti telah memberinya nama Asteriornis yang sedikit lebih elegan, mengacu pada Asteria, dewi Titan Yunani dari bintang jatuh.

“Kami pikir itu adalah nama yang tepat untuk makhluk yang hidup sebelum tabrakan asteroid Cretaceous akhir,” kata rekan penulis Daniel Ksepka dari Bruce Museum di Greenwich, Connecticut. “Dalam mitologi Yunani, Asteria mengubah dirinya menjadi seekor burung puyuh, dan kami percaya Asteriornis dekat dengan leluhur bersama saat ini, termasuk burung puyuh, serta ayam dan bebek.”

“Penemuan Asteriornis memberikan beberapa bukti pertama bahwa Eropa adalah area kunci dalam sejarah evolusi awal burung modern.” kata rekan penulis John Jagt dari Natuurhistorische Museum Maastricht di Belanda

“Fosil ini memberi tahu kita bahwa sejak awal, setidaknya beberapa burung modern bertubuh kecil, tinggal di darat yang hidup di dekat pantai,” kata Field. “Asteriornis sekarang memberi kita gambar pencarian untuk penemuan fosil di masa depan — mudah-mudahan itu mengantarkan pada era baru penemuan fosil yang membantu memperjelas bagaimana, kapan dan di mana burung modern pertama kali berevolusi.”

1 KOMENTAR