BAGIKAN
(Credit: University of New Mexico)

Sebuah tim ilmuwan internasional, mempelajari bukti yang tersimpan dalam berbagai ornamen di sebuah gua di tepi pantai, yang menggambarkan bahwa lebih dari tiga juta tahun yang lalu permukaan laut 16 meter lebih tinggi dari hari ini – pada saat di mana Bumi 2 sampai 3 derajat Celsius lebih hangat daripada era pra industri. Temuan mereka mewakili implikasi signifikan untuk memahami dan memprediksi laju kenaikan permukaan laut saat ini di tengah iklim yang memanas.

Para ilmuwan internasional menerbitkan temuan mereka dalam jurnal Nature.

Kenaikan permukaan laut dikarenakan oleh lapisan es yang mencair, seperti yang menutupi Greenland dan Antartika. Namun, seberapa banyak dan seberapa cepat permukaan laut akan naik selama pemanasan adalah pertanyaan yang telah terjawab oleh para ilmuwan.

“Studi ini memberikan pengukuran ketinggian permukaan laut yang sangat dahsyat selama era Pliosen.” kata peneliti senior Victor Polyak dari University of New Mexico.

“Kita dapat menggunakan pengetahuan yang diperoleh dari periode hangat di masa lalu untuk mengatur pemodelan lapisan es yang kemudian dapat digunakan untuk memprediksi respon dari lapisan es di masa depan terhadap pemanasan global saat ini,” kata Bogdan Onac dari University of South Florida.

Para ilmuwan menemukan, menganalisis, dan menafsirkan enam dari formasi geologis yang ditemukan pada ketinggian 22,5 hingga 32 meter di atas permukaan laut saat ini. Sampel yang diambil dan dianalisis di laboratorium dari 70 buah sampel menghasilkan usianya yang berkisar antara 4,4 hingga 3,3 juta tahun yang lalu, menunjukkan bahwa endapan gua terbentuk selama zaman Pliosen (5,3 hingga 1,8 juta tahun yang lalu). Penentuan usia sampel sendiri dilakukan dengan menggunakan penanggalan radiometrik uranium di Laboratorium Radiogenik Isotop UNM.

“Perubahan permukaan laut di Gua Artà dapat disebabkan oleh pencairan dan pertumbuhan lapisan es atau karena kenaikan atau penurunan pulau itu sendiri,” kata Jacky Austermann, anggota tim peneliti dari Universitas Columbia. Ia menggunakan model numerik dan statistik untuk menganalisis dengan cermat berapa banyak peningkatan atau penurunan yang mungkin terjadi sejak Pliosen dan menguranginya dari ketinggian formasi yang mereka selidiki.

Satu interval penting yang menarik selama Pliosen adalah Periode Hangat pertengahan Piacenzian – sekitar 3,264 hingga 3,025 juta tahun yang lalu – ketika suhu 2 hingga 3 º Celcius lebih tinggi daripada masa pra-industri.

“Interval ini juga menandai terakhir kali CO2 atmosfer di atmosfer setinggi hari ini, memberikan petunjuk penting tentang apa yang akan terjadi di masa depan dalam menghadapi pemanasan antropogenik saat ini,” kata Onac.

Studi ini menemukan bahwa selama periode ini, permukaan laut global rata-rata setinggi 16,2 meter (dengan kisaran ketidakpastian 5,6 hingga 19,2 meter) di atas saat ini. Ini berarti bahwa bahkan jika CO2 atmosfer stabil di sekitar tingkat saat ini, rata-rata permukaan laut global masih akan naik setidaknya setinggi itu, jika tidak lebih tinggi, para ilmuwan menyimpulkan. Bahkan, kemungkinannya akan naik lebih tinggi karena peningkatan volume lautan yang disebabkan kenaikan suhu.

“Mempertimbangkan pola pencairan saat ini, kenaikan permukaan laut ini kemungkinan besar akan disebabkan oleh runtuhnya lapisan es Greenland dan Antartika Barat,” kata penulis utama Oana Dumitru dari University of South Florida.

Para penulis juga mengukur permukaan laut pada 23,5 meter lebih tinggi dari yang ada sekitar empat juta tahun yang lalu selama Pliocene Climatic Optimum, ketika suhu global rata-rata hingga 4 °C lebih tinggi daripada tingkat pra-industri.

“Ini adalah skenario yang mungkin terjadi jika pengurangan gas rumah kaca menuju atmosfer tidak dilakukan secara aktif dan agresif,” kata Yemane Asmerom dari University of New Mexico.

SUMBERUniversity of New Mexico
BAGIKAN