BAGIKAN

ITER (“Jalan” dalam bahasa Latin) adalah salah satu proyek energi paling ambisius di dunia saat ini. Pada 2005 bertempat di Prancis selatan, 35 negara berkolaborasi untuk membangun tokamak – mesin eksperimental yang dirancang untuk memanfaatkan energi fusi- terbesar di dunia, perangkat fusi magnetik yang telah dirancang untuk membuktikan kelayakan fusi sebagai sumber energi berskala besar dan bebas karbon berdasarkan prinsip yang sama yang memberi kekuatan sebagaimana Matahari dan bintang-bintang.

Anggota ITER -China, Uni Eropa, India, Jepang, Korea, Rusia dan Amerika Serikat- sekarang terlibat dalam kolaborasi 35 tahun untuk membangun dan mengoperasikan perangkat eksperimental ITER, dan bersama-sama membawa fusi ke titik di mana reaktor fusi demonstrasi dapat dirancang.

Namun, diantara perkembangan sumber energi terbarukan dengan biaya jauh lebih murah, apakah ITER masih relevan?

Eksperimen ilmiah terbesar di dunia ini tentu saja menjadi sumber kelebihan tenaga paling mahal.

Komponen proyek senilai $ 24 miliar sudah mulai menumpuk di lokasi konstruksi di selatan Prancis, di mana sekitar 800 ilmuwan berencana untuk menguji apakah mereka dapat memanfaatkan kekuatan yang membuat bintang bersinar. Perakitan mesin akan dimulai pada bulan Mei. Tidak seperti pembangkit nuklir tradisional yang memisahkan atom, reaktor ITER akan menggabungkannya -melalui energi fusi- sehingga menghasilkan temperatur 10 kali lebih panas dari Matahari – 150 juta derajat Celsius.

Kompleksitasnya yang mengejutkan, dengan lebih dari satu juta keping dan sponsor di 35 negara, berarti masih ada pertanyaan tentang apakah reaktor tersebut akan berfungsi atau apakah ia dapat menghasilkan listrik dengan biaya seperti bentuk energi bersih yang lebih tradisional. Sementara pengembang peternakan angin mulai menjanjikan hak bebas subsidi pada tahun 2025 dan permintaan listrik yang tersendat, para pendukung proyek tersebutpun bertanya apakah ITER bisa masuk akal.

“Saya ragu,” kata Chris Llewellyn Smith, “Biaya angin dan matahari telah turun dengan sangat cepat, jadi persaingan menjadi semakin sulit dikalahkan daripada yang bisa dibayangkan satu dekade yang lalu.” menurut direktur riset energi di Universitas Oxford yang telah berbicara mendukung proyek penelitian tersebut sebagaimana dilansir Bloomberg.

ITER, singkatan dari International Thermonuclear Experimental Reactor, seharusnya menawarkan banyak tenaga dari sumber polusi nol ketika pemerintah memulainya pada tahun 2006. Sekarang, saat peternakan angin dan matahari menyebar, beberapa tanpa bantuan subsidi, ITER di Provence -Prancis- masih berpuluh-puluh tahun jauh dari membuktikan apakah teori ilmiahnya bisa dipraktekkan.

Dalam dekade-dekade yang akan dilakukan untuk membuktikan dirinya, energi terbarukan berkembang seperti jamur, berkat penurunan 62 persen biaya panel surya selama lima tahun terakhir. Energi angin telah mengikuti tren serupa saat ukuran turbin melonjak, meningkatkan percikan energi yang datang dari masing-masing unit. Baterai juga menyebar, mengurangi kebutuhan utilitas untuk mempertahankan “muatan dasar” konstan dari pasokan yang akan diberikan ITER ke jaringan.

Promotor ITER mengatakan fusi adalah satu dari sedikit kemungkinan untuk menghasilkan listrik dalam skala raksasa tanpa mendongkrak emisi gas rumah kaca.

Saham proyek tersebut dimiliki oleh Uni Eropa, China, India, Jepang, Rusia, Korea Selatan dan A.S. Sejak didirikan pada tahun 2006, telah dilanda penundaan. Tahun lalu, ia harus meminta 5 miliar euro lagi agar dapat terus berjalan.

Supaya merata pendistribusian keuntungan ilmiah dan ekonomi di antara anggota konsorsium, ITER telah menerbitkan lebih dari 2.800 kontrak manufaktur dan menandatangani sekitar 100 perjanjian dengan badan pengadaan terpisah.

Salah satu dampak terbesar ITER selama ini adalah menciptakan pasar baru untuk bahan maju. Salah satu contohnya: kawat niobium-tin superkonduktor yang dikembangkan untuk menahan reaksi nuklir kuat dari ITER juga dapat digunakan untuk mentransmisikan listrik pada voltase tinggi.

model reaktor

Pendanaan untuk proyek ini mulai terlihat goyah. Pada tahun 2015, 28 negara Uni Eropa mengalihkan 500 juta euro dari ITER, dengan mengatakan bahwa pada akhirnya akan membayarnya kembali. ITER telah menerima setengah dari itu sampai saat ini. Sumbangan A.S. hadir melalui resolusi lanjutan kongres yang akan berakhir pada 8 Desember, menurut juru bicara Departemen Energi di Washington.

“Dana yang terus berlanjut telah diperdebatkan,” kata Jessica Lovering, direktur energi di Terobosan Institute, sebuah kelompok riset di Oakland, California, yang telah melacak masalah ini. “Seringkali dana tersebut dipotong sepenuhnya dalam draft anggaran hanya untuk dipulihkan di versi akhir. Dengan administrasi saat ini yang berfokus pada energi, mungkin ada dorongan untuk mempertahankannya. Tapi karena ITER terletak di luar perbatasan A.S., itu mungkin titik yang mencuat.” Jessica menambahkan sebagaimana dilaporkan Bloomberg.


sumber : bloomberg iter