BAGIKAN
[Credit: KU Leuven - Joris Snaet]

Insinyur biosains di KU Leuven sudah tahu bagaimana membuat bensin di laboratorium dari limbah tanaman seperti serbuk gergaji. Sekarang para peneliti telah mengembangkan peta perjalanan, untuk industri bensin selulosa.

Pada tahun 2014, para peneliti di Centre for Surface Chemistry and Catalysis KU Leven, berhasil mengubah serbuk gergaji menjadi blok bangunan untuk bensin. Sebuah proses kimia memungkinkan konversi selulosa – komponen utama serat tumbuhan – dalam serbuk gergaji menjadi rantai hidrokarbon. Hidrokarbon ini dapat digunakan sebagai aditif dalam bensin. Bensin selulosa yang dihasilkan adalah biofuel generasi kedua, jelas Profesor Bert Sels. “Kami memulai dengan limbah tanaman dan menggunakan proses kimia untuk membuat produk yang merupakan replika sempurna dari mitranya di petrokimia. Dalam produk akhir, Anda hanya dapat membedakan antara produk kami dengan bensin biasa menggunakan penanggalan karbon.”

Untuk jenis penyulingan tanaman ini, para peneliti membangun reaktor kimia di laboratorium mereka, di mana mereka dapat memproduksi bensin selulosa dalam skala kecil. “Tapi pertanyaannya tetap bagaimana industri dapat mengintegrasikannya dan bisa memproduksinya dalam jumlah besar. Peneliti kami, Aron Deneyer, sekarang telah menyelidikinya. Dia memeriksa bagian mana dari proses pemurnian minyak bumi yang sudah ada, di mana selulosa ditambahkan ke dalam minyak bumi yang paling baik untuk mendapatkan bensin berbahan bakar tanaman yang kuat. Dengan kata lain, kami sekarang memiliki resep siap pakai untuk bensin selulosa yang dapat diterapkan industri secara langsung: tanpa kehilangan kualitas untuk bensin dan memaksimalkan penggunaan instalasi yang ada. ”

Selulosa bensin harus dilihat sebagai fase transisi, Profesor Sels menekankan. “Selulosa masih bercampur dengan minyak bumi: bensin ini tidak akan bersumber 100 persen dari bahan baku terbarukan. Konsumsi saat ini terlalu tinggi untuk menghasilkan semua bensin dari limbah tanaman. Namun, produk kami memang sudah menawarkan kemungkinan menggunakan bensin yang lebih hijau sementara sebagian besar kendaraan di jalan kita masih menggunakan bahan bakar cair. Di masa depan, kita akan tetap bergantung pada bahan bakar cair, meskipun pada tingkat lebih rendah, dan kemudian mereka mungkin sepenuhnya berbasis tumbuhan. Kami menduga bahwa industri akan menunjukkan minat dalam proses ini.”

Penelitian ini telah diterbitkan di jurnal Nature Energy.

VIAAum
SUMBERKU LEVEN
BAGIKAN