BAGIKAN

Salah satu daya tarik yang jarang dikunjungi di Turki namun secara historis signifikan adalah kehancuran sebuah kota kuno yang dikenal sebagai Hattusa, yang terletak di dekat modern Boğazkale dalam lingkaran besar Sungai Kızılırmak. Kota ini pernah menjadi ibu kota Kekaisaran Het, sebuah negara adidaya dari Zaman Perunggu Akhir yang kerajaannya terbentang di muka Anatolia dan Syria utara, dari Laut Aegea di barat sampai ke Efrat di timur.

Kekaisaran orang Het disebutkan beberapa kali dalam Alkitab sebagai salah satu kerajaan terkuat di zaman kuno. Mereka kontemporer untuk orang Mesir kuno dan setiap bit sama mereka. Dalam Pertempuran Kadesh, orang Het melawan kerajaan Mesir yang perkasa, hampir membunuh Firaun Ramses Agung, dan memaksanya untuk kembali ke Mesir. Bertahun-tahun kemudian, orang-orang Mesir dan orang Het menandatangani sebuah perjanjian damai, yang diyakini merupakan yang tertua di dunia, dan Ramses sendiri menikahi seorang putri Het untuk menutup kesepakatan tersebut.

Orang Het memainkan peran penting dalam sejarah kuno, jauh lebih besar daripada yang mereka dapatkan dalam buku sejarah modern. Orang Het mengembangkan kereta teringan dan tercepat di dunia, dan meski termasuk dalam Zaman Perunggu, sudah membuat dan menggunakan alat besi.

Luar biasa, baru pada pergantian abad ke-20, keluarga Het dianggap hanya sebuah desas-desus karena tidak ada bukti keberadaan kekaisaran yang pernah ditemukan. Ini berubah dengan penemuan dan penggalian Hattusa, bersamaan dengan penggalian puluhan ribu tablet tanah liat yang mendokumentasikan banyak kegiatan diplomatik orang Het, yang terpenting adalah penyelesaian damai yang ditandatangani setelah Pertempuran Kadesh antara orang Het dan Orang Mesir di abad ke 13 SM.

Hattusa terletak di ujung selatan Dataran Budaközü, di lereng yang naik sekitar 300 meter di atas lembah. Dikelilingi oleh ladang pertanian yang kaya, lahan bukit untuk padang rumput dan hutan yang memasok cukup kayu untuk membangun dan memelihara kota besar. Situs ini awalnya dihuni oleh penduduk asli Hattian sebelum menjadi ibu kota orang Het sekitar 2000 SM.

Hattusa hancur, bersamaan dengan negara Het itu sendiri, pada abad ke-12 SM. Penggalian menunjukkan bahwa kota itu dibakar sampai ke tanah, bagaimanapun, penghancuran ini nampaknya telah terjadi setelah banyak penduduk Hattusa telah meninggalkan kota tersebut, membawa barang-barang berharga dan juga catatan resmi kota tersebut. Situs yang ditemukan oleh arkeolog itu tidak lebih dari sebuah kota hantu selama hari-hari terakhirnya.

Pada puncaknya, kota ini ditutupi 1,8 km persegi dan terdiri dari bagian dalam dan luar, keduanya dikelilingi oleh lapangan dinding yang besar dan masih terlihat, yang luarnya melintang selama 8 kilometer mengelilingi seluruh kota. Kota terdalam ditempati oleh sebuah benteng dengan bangunan administrasi dan kuil yang besar. Tempat tinggal kerajaan, atau acropolis, dibangun di atas bukit yang tinggi.

Di sebelah selatan terbentang sebuah kota luar sekitar 1 km persegi, dengan gerbang yang rumit dihiasi relief yang menunjukkan pejuang, singa, dan sphinx. Empat kuil terletak di sini, masing-masing mengelilingi halaman berlantai, bersama dengan bangunan sekuler dan bangunan tempat tinggal. Di luar tembok ada kuburan, yang sebagian besar berisi penguburan kremasi. Antara 40.000 sampai 50.000 orang diyakini telah tinggal di puncak kota.

hattusa-turkey-3

Lion Gate di Hattusa. Photo credit: Bernard Gagnon/Wikimedia

hattusa-turkey-2

King’s Gate di Hattusa. Photo credit: turkisharchaeonews.net

hattusa-turkey-9

Sphinx Gate di Hattusa. Photo credit: Bernard Gagnon/Wikimedia

hattusa-turkey-15

Rekonstruksi skala penuh modern dari bagian dinding yang mengelilingi Hattusa. Photo credit: Maarten/Flickr

egyptian–hittite-peace-treaty-1

Perjanjian damai Mesir-Het, dipamerkan di Museum Arkeologi Istanbul. Hal ini diyakini sebagai contoh paling awal dari setiap kesepakatan internasional tertulis dalam bentuk apapun. Photo credit: yasin turkoglu/Flickr

hattusa-turkey-6

Pemandangan alam dari the Lower City of Hattusa. Photo credit: turkisharchaeonews.net

hattusa-turkey-7

Jalan prokreasi kompleks Grand Temple, Hattusa. Photo credit: turkisharchaeonews.net

hattusa-turkey-8

Benteng kerajaan di Hattusa.

Photo credit: turkisharchaeonews.net

hattusa-turkey-10

Pintu masuk ke terowongan batu yang disebut Yerkapı, di Hattusa. Photo credit: turkisharchaeonews.net

hattusa-turkey-12

Yerkapı in Hattusa. Photo credit: turkisharchaeonews.net

hattusa-turkey-11

Benteng Yerkapi di Hattusa. Photo credit: turkisharchaeonews.net

 

 

VIAaum
SUMBERamusingplanet
BAGIKAN