BAGIKAN

Para ilmuwan telah menemukan sisa-sisa hamparan arus lava bawah laut yang luas di lepas pantai Australia, terendam, sebuah lanskap tersembunyi yang serupa dengan alam liar Mordor  sebagaimana digambarkan dalam seri Lord of the Rings JRR Tolkien – meskipun dalam kasus ini tanpa tanda-tanda kehadiran seorang penguasa gelap yang jahat.

Dengan menggunakan teknik pencitraan bawah air yang canggih untuk mengungkapkan puncak dan lembah di dunia tersembunyi, tim menemukan sisa-sisa 26 arus lava kuno, berukuran panjangnya hingga 34 kilometer dan lebar 15 kilometer .

Dengan ketinggian maksimum 625 meter, puncak medan akan menjadi tantangan bagi seorang Frodo Baggins untuk naik bahkan jika kondisinya tidak berada di bawah perairan, tapi begitulah cara para peneliti mengintip sedimen di dasar laut tidak seperti sebelumnya yang membuat temuan begitu luar biasa.

Visualisasi 3D dari pemandangan bawah laut (Reynolds et al., Geochem. Geophys. Geosyst., 2018)

“Dengan menggunakan data yang diperoleh sebagai bagian dari upaya eksplorasi minyak, kami dapat memetakan arus lava kuno ini dengan detail yang belum pernah ada sebelumnya, mengungkapkan pemandangan vulkanik spektakuler yang membawa ke ilustrasi pikiran dari Lord of the Rings ,” kata salah satu tim , Nick Schofield dari University of Aberdeen di Inggris.

“Aliran lahar bawah laut secara inheren lebih sulit untuk dipelajari daripada rekan-rekan mereka di permukaan bumi karena tidak dapat diaksesnya mereka, dan teknologi yang kita gunakan serupa dengan banyak cara untuk menghasilkan gambar ultrasound pada bayi, tapi digunakan juga untuk Bumi.”

Gambar dibuat dengan menggunakan data yang diperoleh sebagai bagian dari eksplorasi minyak (University of Aberdeen)

Ini disebut data refleksi seismik 3D, dan ini diperoleh dengan cara memindai permukaan melalui gelombang seismik .

Dengan mengukur cara gelombang tersebut memantul kembali, para periset dapat menentukan tata letak dan komposisi fitur bawah tanah yang jika disembunyikan dari pandangan – dalam hal ini sedapat mungkin hingga 250 meter mencapai sedimen .

Selain menyediakan dasi yang rapi dengan rangkaian buku terlaris, penemuan ini sebenarnya bisa mengajari kita tentang bagaimana aliran lahar meletus dan menyebar. Letusan asli diperkirakan terjadi 35 juta tahun yang lalu.

Screenshot menunjukkan Mordor pada peta interaktif Lotrproject ( LOTRPROJECT.COM )

Bagian dari apa yang para ilmuwan telah temukan di Bight Basin lepas pantai Australia bagian selatan adalah rangkaian kīpukas bawah air, atau pulau-pulau yang dibentuk oleh aliran lava yang terbentuk di sekitar tepinya.

Beberapa fitur aliran lava utama ini, seperti kīpukas, belum pernah dipelajari di bawah air sebelumnya, memberikan ilmuwan jaringan data yang kaya untuk dipelajari.

Dengan lebih dari dua pertiga aktivitas vulkanik di Bumi terjadi di bawah air, semakin kita bisa belajar bagaimana arus lahar ini berevolusi dan terbentuk, semakin baik.

Semua jenis faktor perlu dipertimbangkan untuk membuat model yang akurat, termasuk ukuran dan kedalaman letusan, namun Mordor di kedalaman laut ini memberikan para ahli lanskap dunia nyata untuk dianalisis.

Apa yang membuat situs ini sangat cocok untuk dipelajari adalah bahwa aliran lava relatif dekat dengan permukaan, dan tidak tertutup oleh banjir basalt, yang akan membuat pemindaian seismik seperti ini lebih sulit.

Sekarang teknik pemindaian dan survei yang sama dapat digunakan untuk mengungkapkan lebih banyak lanskap vulkanik bawah tanah ini.

“Dengan menggunakan teknik ini, kita memiliki wawasan unik tentang pemandangan yang tetap tersembunyi selama jutaan tahun, yang menyoroti semakin pentingnya data seismik dalam mempelajari vulkanisme kapal selam,” kata Schofield .

Penelitian ini telah dipublikasikan di American Geophysical Union Journal .

VIAAum
SUMBERsciencealert
BAGIKAN