BAGIKAN

Pasien yang memakai psilocybin untuk mengobati depresi mereka menunjukkan gejala berkurang beberapa minggu setelah perawatan dengan ‘mengatur ulang’ aktivitas otak mereka.

Temuan ini berasal dari sebuah studi di mana para periset dari Imperial College London menggunakan psilocybin – senyawa psikoaktif yang terdapat secara alami di jamur ajaib atau magic mushroom – untuk mengobati sejumlah kecil penderita depresi yang pengobatan konvensionalnya telah gagal.

Dalam sebuah makalah, yang diterbitkan hari ini di jurnal Scientific Reports, para periset menggambarkan manfaat yang dilaporkan pasien yang berlangsung hingga lima minggu setelah perawatan, dan percaya bahwa senyawa psikedelik dapat secara efektif mengatur ulang aktivitas rangkaian otak utama yang diketahui berperan dalam depresi.

Perbandingan gambaran otak pasien sebelum dan satu hari setelah mereka menerima pengobatan obat menunjukkan perubahan aktivitas otak yang terkait yang ditandai dengan penurunan gejala depresi dan berlangsung lama.

Para penulis mencatat bahwa sementara hasil awal terapi eksperimental sangat menarik, mereka dibatasi oleh ukuran sampel yang kecil serta tidak adanya kelompok kontrol – seperti kelompok plasebo – untuk kontras langsung dengan pasien.

Dr Robin Carhart-Harris, Kepala Penelitian Psychedelic di Imperial, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Kami telah menunjukkan untuk pertama kalinya perubahan yang jelas dalam aktivitas otak pada orang-orang depresi yang diobati dengan psilocybin setelah gagal menanggapi perawatan konvensional.

“Beberapa pasien kami menggambarkan perasaan ‘reset’ setelah perawatan dan sering menggunakan analogi komputer. Misalnya, seseorang mengatakan bahwa dia merasa otaknya telah ‘defragged’ seperti hard drive komputer, dan satu lagi mengatakan bahwa dia merasa ‘reboot’. Psilocybin mungkin memberi orang-orang ini ‘tombol start’ sementara yang mereka butuhkan untuk keluar dari keadaan depresi mereka dan hasil pencitraan ini secara tentatif mendukung analogi ‘reset’. Efek otak yang serupa dengan ini telah terlihat dengan terapi electroconvulsive. ”

Selama dekade terakhir ini, sejumlah uji klinis telah dilakukan terhadap keamanan dan efektivitas psikedelik pada pasien dengan kondisi seperti depresi dan kecanduan, menghasilkan hasil yang menjanjikan.

Dalam uji coba Imperial baru-baru ini, yang pertama dengan psilocybin dalam depresi, 20 pasien dengan bentuk gangguan pengobatan diberi dua dosis psilocybin (10 mg dan 25 mg), dengan dosis kedua seminggu setelah yang pertama.

Segera setelah diobati dengan psilocybin, pasien melaporkan penurunan gejala depresi – sesuai dengan laporan anekdot tentang efek ‘after-glow’ yang ditandai dengan perbaikan dalam mood dan pereda stres.

Pencitraan MRI fungsional menunjukkan penurunan aliran darah di daerah otak, termasuk amigdala, daerah otak berbentuk almond kecil yang diketahui terlibat dalam memproses respons emosional, stres dan ketakutan. Mereka juga menemukan peningkatan stabilitas di jaringan otak lain, yang sebelumnya terkait dengan efek langsung psilocybin serta depresi itu sendiri.

Temuan ini memberikan sebuah jendela baru ke dalam apa yang terjadi di otak orang-orang setelah mereka ‘turun’ dari sebuah psychedelic, di mana disintegrasi awal jaringan otak selama ‘perjalanan’ narkoba, diikuti oleh reintegrasi sesudahnya.

Bukan yang pertama

Magic mushroom atau jamur ajaib dapat memberikan efek halusinasi yang tinggi pada orang yang memakannya. Ini bukanlah temuan pertama, sebagimana pernah di muat berdasarkan penelitian yang diterbitkan di Journal of Royal Society Interface di tahun 2014.

Di Indonesia, jamur yang biasa tumbuh di kotoran hewan atau biasa disebut psilocybin mushroom itu, termasuk dalam narkotika golongan I sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Narkotika Nomor 35 Tahun 2009.


sumber :  cnn eurekalert

1 KOMENTAR