BAGIKAN
Rekonstruksi apa yang tampak seperti kadal monitor yang punah. Foramen parietal dan pineal terlihat pada tengkorak yang disalut. Credit: Senckenberg Gesellschaft untuk Naturforschung / Andreas Lachmann / Digimorph.org

Peneliti melaporkan dalam Current Biology memiliki bukti bahwa spesies kadal monitor yang telah punah memiliki empat mata. Merupakan hewan bermata empat yang pertama di antara vertebrata berahang yang diketahui. Hari ini, hanya lampre tanpa rahang yang memiliki empat mata.

Mata ketiga dan keempat mengacu pada organ pineal dan parapineal, struktur fotosensori seperti mata di bagian atas kepala yang memainkan peran kunci dalam orientasi dan dalam sirkadian dan siklus tahunan. Penemuan baru ini membantu untuk menjelaskan sejarah evolusi struktur ini di antara vertebrata.

Organ pineal fotosensitif ditemukan di sejumlah vertebrata seperti ikan dan katak, para peneliti menjelaskan dan sering disebut sebagai “mata ketiga” yang tersebar luas di vertebrata primitif.

“Di satu sisi, ada gagasan bahwa mata ketiga telah menghilang secara independen di banyak kelompok vertebrata yang berbeda seperti mamalia dan burung dan masih bertahan pada kadal di antara vertebrata yang tinggal di daratan sepenuhnya,” kata Krister Smith dari Senckenberg Research Institute di Jerman. “Di sisi lain, ada gagasan bahwa mata ketiga kadal berkembang dari organ yang berbeda, yang disebut parapineal, yang berkembang dengan baik pada lampre. Kedua ide ini tidak benar-benar menyatu.

“Dengan menemukan kadal bermata empat – di mana kedua organ pineal dan parapineal membentuk mata di bagian atas kepala – kita dapat memastikan bahwa mata ketiga kadal benar-benar berbeda dari mata ketiga vertebrata berahang lainnya ,” lanjut Smith.

[Credit:wikipedia]

Smith dan rekan-rekannya mendapat gagasan bahwa kadal yang membatu mungkin memiliki mata keempat setelah ahli lain sampai pada kesimpulan yang bertentangan tentang di mana mata ketiga kadal itu berada.

Smith mengatakan bahwa pertanyaan pertama untuk mengeksplorasi gagasan “aneh” tentang seekor kadal dengan empat mata adalah, apakah ciri yang tidak biasa ini terjadi pada lebih dari satu individu pada usia yang sama? Mereka beralih ke spesimen museum yang dikumpulkan hampir 150 tahun yang lalu di Grizzly Buttes sebagai bagian dari Ekspedisi Universitas Yale di Bridger Basin, Wyoming. Dan, ternyata jawaban atas pertanyaan mereka adalah ya. CT scan menunjukkan bahwa dua individu yang berbeda memiliki ruang di mana mata keempat akan berada, lalu Smith mengatakan, “Saya tentu tidak menduganya!”.

Bukti mereka menegaskan bahwa kelenjar pineal dan parapineal bukanlah sepasang organ sebagaimana mata pada vertebrata. Mereka juga memperkirakan bahwa mata ketiga dari kadal berevolusi secara independen dibandingkan mata ketiga pada kelompok vertebrata lainnya.

Smith mengatakan bahwa sementara ada “tidak ada yang mistis” tentang organ pineal dan parapineal, mereka memang memungkinkan kemampuan yang luar biasa. Misalnya, mereka memungkinkan beberapa vertebrata bawah untuk merasakan polarisasi cahaya dan menggunakan informasi itu untuk menyesuaikan diri secara geografis.

Para ilmuwan masih harus banyak belajar tentang evolusi organ-organ ini dan fungsinya pada hewan hidup, kata para peneliti. Penemuan baru ini merupakan pengingat dari nilai tersembunyi dalam fosil yang ditinggalkan di museum selama lebih dari satu abad.

“Fosil yang kami pelajari dikumpulkan pada 1871, dan mereka terdiri dari potongan-potongan kecil – karena benturan,” kata Smith. “Orang akan dimaafkan saat melihat mereka dan berpikir bahwa mereka pasti tidak berguna. Pekerjaan kami menunjukkan bahwa fosil kecil dan terpisah-pisah bisa sangat bermanfaat.”

VIAAum
SUMBERphys
BAGIKAN