BAGIKAN

Ada yang menyebutnya sebagai gerbang ke neraka. Atau portal menuju dunia bawah. Ilmuwan menyebutnya kawah. Tapi semua orang setuju bahwa itu semakin membesar.

Kawah Batagiaka di Siberia timur, menjadi yang terbesar dari jenisnya, telah membesar dan meluas. Pengukuran terbaru, yang dipublikasikan pada bulan Februari tahun ini, memperkirakan kawahnya berada sepanjang hampir 1 km dan kedalaman 86 meter. Angka ini diperkirakan akan terus meningkat secara bertahap.

Pelelehan permafrost bisa disebabkan oleh perubahan iklim

Orang Yukian setempat mendekati daerah itu dengan hati-hati. Mereka melaporkan mendengar suara mengerikan, menyebabkan beberapa orang menyebutnya portal ke dunia bawah. Bagi para ilmuwan, bagaimanapun, kawah tersebut menawarkan daya tarik Bumi yang lebih banyak.

Kawah Siberia disebabkan oleh lapisan permafrost yang meleleh, tanah beku yang terus-menerus berada dalam keadaan itu paling tidak selama dua tahun berturut-turut. Akibatnya menimbulkan terjadinya medan gundukan dan cekungan tidak teratur yang juga dinamai sebagai thermokarst.

Kemerosotan lapisan dalam mengungkapkan iklim masa lalu

Sebuah studi baru yang dipublikasikan di jurnal Quaternary Research mengindikasikan bahwa kawah tersebut memungkinkan ilmuwan untuk melihat lebih dari 200.000 tahun perubahan iklim di Siberia. Ilmuwan berencana mengumpulkan sedimen untuk menganalisis bagaimana lanskap berubah saat iklim memanas dan mendingin selama Zaman Es terakhir. Ini bisa memberi wawasan untuk masalah perubahan iklim saat ini. Citra satelit menunjukkan bahwa kawah tersebut mengembang rata-rata 10 meter per tahun.

Tanah di sini membeku sepanjang tahun

Meleleh dimulai pada tahun 1960an, dipicu oleh deforestasi yang cepat akibat pembangunan. Karena pepohonan yang menaungi tanah yang beku telah dilepaskan, matahari mulai menghangatkan tanah, menyebabkan es mencair. Pembentukan lubang telah dipercepat lebih jauh dalam beberapa tahun terakhir karena planet ini telah terus menghangat, didorong oleh meningkatnya gas rumah kaca

Erosi dan lelehan tanah menyebabkan fenomena yang sering dikenal sebagai “pohon mabuk”, dimana pohon tidak bisa tumbuh lurus, sehingga mengurangi naungan yang menutupi tanah. Proses ini terjadi di seluruh bagian utara, dari Alaska hingga Eurasia.

Pohon melengkung jatuh mendekati tanah setelah lapisan es mencair di Fairbanks, Alaska, pada tahun 2004.

Karena lapisan sedimen dalam cepat meleleh, hal itu dapat menyebabkan lapisan atas tanah merosot ke bawah, menyebabkan kawah besar yang merusak jaringan pipa, jalanan yang retak, dan bahkan menelan rumah utuh.

Lapisan tanah yang terjerembab hilang seolah terhisap bumi

Meningkatnya thermokarst tidak hanya merupakan hasil pemanasan iklim, tapi juga bisa menjadi penyebab suhu pemanasan di masa depan. Ilmuwan memperkirakan bahwa sebanyak 50 persen gas metana bumi dapat disimpan di lapisan dasar Kutub Utara dan Kutub Utara (metana adalah gas rumah kaca yang lebih kuat daripada karbon dioksida).

Sebuah studi tahun 2016 di jurnal Nature Communications melihat gas rumah kaca yang dilepaskan dari lapisan es Siberia pada zaman es terakhir dan menemukan bahwa iklim tersebut mengalami lonjakan suhu yang signifikan dari ini saja. Sebuah lonjakan, mereka percaya, itu bisa terjadi lagi.

“Reservoir karbon Arktik yang terkunci di lapisan es Siberia berpotensi menghasilkan emisi gas rumah kaca dioksida dan metana di atmosfer yang sangat besar,” kata rekan penulis studi Francesco Muschitiello kepada blog ilmu pengetahuan Universitas Columbia setelah rilis studi tersebut.

Kawah Batagiaka mungkin merupakan kawasan terbesar Siberia tapi bukan satu-satunya kawah yang diinduksi permafrost. Lusinan ditemukan di negara tersebut seperti kawah ini.

Frank G├╝nther dari Alfred Wegener Institute di Potsdam, Jerman, dan rekannya telah memantau situs ini dalam dekade terakhir, menggunakan citra satelit untuk mengukur tingkat perubahan.

Banyak endapan es yang terbentuk pada Zaman Es terakhir sekarang sedang terbuka. Es tanah ini mengandung banyak bahan organik, termasuk banyaknya karbon yang telah terkunci selama ribuan tahun.

Sisa-sisa hutan purbakala diawetkan di permafrost

“Perkiraan karbon yang tersimpan di permafrost adalah jumlah yang sama dengan apa yang ada di atmosfer,” kata Gunther.

Karena pencairan lapisan es lebih banyak, semakin banyak karbon yang terpapar mikroba. Mikroba mengkonsumsi karbon, menghasilkan metana dan karbon dioksida sebagai produk limbah. Gas rumah kaca ini kemudian dilepaskan ke atmosfer, mempercepat pemanasan lebih lanjut.

“Inilah yang kami sebut umpan balik positif,” kata Gunther. “Pemanasan mempercepat pemanasan, dan fitur ini dapat berkembang di tempat lain, bukan hanya ancaman terhadap infrastruktur, tidak ada yang bisa menghentikan perkembangan ini, tidak ada solusi teknis untuk menghentikan pembangunan kawah ini.”

Tidak ada indikasi bahwa erosi kawah ini akan melambat dalam waktu dekat, karena terus bertambah dari tahun ke tahun.

Itu membuat masa depan permafrost Siberia terlihat sangat rentan.


sumber : bbc nationalgeographic inhabitat