BAGIKAN
(Brendan Barrett/Smithsonian Tropical Research Institute)

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan di Smithsonian Tropical Research Institute di Panama telah berbisik tentang pulau terpencil di mana kawanan monyetnya telah menggunakan peralatan batu.

Seorang ahli botani telah menyaksikan fenomena tersebut selama survei yang telah dilakukannya – tetapi, karena lebih tertarik pada flora daripada fauna pada saat itu, dia tidak dapat berlama-lama untuk menyelidiki lebih jauh.

Jika harus kembali ke lokasi tersebut, tentu akan membutuhkan pendanaan baru, cuaca yang baik untuk perjalanan perahu sejauh 56 km yang berisiko, dan hari-hari yang dilalui dengan berenang, hiking dan berkemah di tengah pantai berbatu, garis pantai bergelombang dan hutan tropis yang lebat.

“Untuk sementara, itu hanya tinggal rumor,” kata Brendan Barrett, seorang ahli ekologi perilaku di Institut Max Planck untuk Ornitologi di Jerman dan peneliti tamu di STRI.

Tetapi ketika Barrett dan rekan-rekannya akhirnya tiba di Pulau Jicaron di Taman Nasional Coiba Panama tahun lalu, apa yang mereka temukan adalah sepadan dengan usaha: Monyet Kapusin berwajah putih kecil tengah menggunakan batu yang hampir setengah berat badan mereka sebagai palu untuk menghancurkan kulit kerang, kacang dan makanan lainnya.

“Kami tercengang,” kata Barrett, penulis utama dari makalah baru tentang penemuan yang dipublikasikan di situs web prasetak bioRxiv.

Kapusin adalah hewan pertama dari genus mereka yang diobservasi menggunakan perkakas batu dan hanya kelompok keempat dari primata bukan manusia yang diketahui melakukannya.

Canggih, sosial dan toleran selama observasi, mereka juga menyediakan para ilmuwan dengan sistem yang ideal untuk mempelajari apa yang menyebabkan spesies tersebut  menjelajah ke Zaman Batu – dan dapat membantu para peneliti memahami bagaimana dan mengapa nenek moyang kita sendiri pertama kali menggunakan alat-alat batu lebih dari 2 juta tahun lalu.

Kawanan monyet menggunakan perkakas batu mereka hampir setiap hari dan seringkali menyimpannya untuk digunakan berulang kali. Dalam satu contoh, seekor kapusin tiba di lokasi perkakas batu di pantai yang membawa setumpuk kacang almendro, atau “kacang almond laut”.

Dia menjatuhkannya di tanah, lalu mulai memukul mereka satu per satu.

Anehnya, hanya monyet jantan yang terlihat memegang peralatan batu, meskipun betina sering mencari makan di dekatnya. Hal ini tidak dapat dijelaskan karena alasan ukuran wanita yang lebih kecil, mengingat pejantan muda mampu mempergunakan peralatan batu.

Bahkan lebih aneh lagi, penggunaan alat hanya diamati di antara satu kelompok kapusin yang menempati hamparan garis pantai sepanjang satu mil, meskipun Barrett dan rekan-rekannya telah mensurvei keseluruhan Jicaron serta dua pulau terdekat dimana kawanan monyet juga ditemukan.

Dalam beberapa kasus, para ilmuwan meletakkan palu “eksperimental” dan alasnya di titik-titik di mana tidak terdapat peralatan batu yang ditemukan; namun monyet mengabaikan artifak, meskipun beberapa Homo sapiens pernah diamati menggunakannya untuk memecahkan kelapa.

Yang membuat Barrett bertanya-tanya: Mengapa perilaku yang tampaknya tidak penting ini menyebar ke seluruh pulau? Apa yang membuat istimewa dari kelompok pengguna alat ini?

“Itu yang membuatnya sangat menarik,” katanya. “Kami berada dalam posisi untuk benar-benar membuat perbandingan ini melihat mengapa ini bisa berevolusi.”

Makalah ini belum diterbitkan dalam jurnal peer-review, yang berarti belum secara resmi tunduk pada penelitian ilmuwan lain. Namun Joan Silk, seorang ahli ekologi perilaku primata di Arizona State University, mengatakan bahwa penelitian ini adalah “analisis deskriptif yang cermat dan bagus dari pengamatan baru ini.”

“Ini hanya sejarah alam yang lebih baik untuk menambah apa yang kita ketahui tentang cara binatang menggunakan alat di alam liar,” katanya. “Dan mengetahui lebih banyak tentang penggunaan alat pada hewan lain sangat menarik karena membantu kita memahami bagaimana penggunaan alat pada manusia berbeda.”

Manusia dan sepupu hominin kita telah menggunakan batu sebagai palu dan alasnya selama 3 juta tahun. Sampai saat ini, para ilmuwan mengira kita adalah satu-satunya makhluk yang melakukannya.

Namun dalam beberapa dekade terakhir, simpanse telah diamati menggunakan seluruh “peralatan ” – bukan hanya palu batu tetapi juga cabang pohon seperti sekop untuk penggalian lubang pada sarang rayap dan “peralatan memancing” jerami untuk mengambil serangga yang lezat.

Di pulau-pulau di luar Thailand, monyet ekor panjang telah menjadi pengguna alat yang cakap sehingga mereka mengacaukan populasi kerang setempat .

Dan di Amerika Selatan, para ilmuwan telah menemukan batu palu dan alas yang digunakan oleh monyet kapusin kuat yang berasal dari setidaknya 700 tahun yang lalu .

Bahkan, penggunaan alat sebelumnya merupakan salah satu ciri yang digunakan untuk membedakan genus ini, Sapajus, dari kapusin kecil genus Cebus – termasuk di Panama.

Tampak nyaris aneh, kata Barrett, karena monyet Cebus dari Taman Nasional Coiba – sebuah kepulauan lebih dari 100 pulau di pantai Pasifik Panama – tampak seperti kandidat yang baiuk untuk pengguna alat baru.

Salah satunya, sumber daya di pulau terbatas, sehingga bermanfaat jika menemukan cara baru untuk mendapatkan makanan. (Sebagian besar pengguna alat paling sederhana di dunia – kera dari Thailand, burung Kaledonia Baru  – hidup di pulau-pulau, kata Barrett.)

Hewan-hewan di sana tidak memiliki predator alami, sehingga mereka dapat mengembangkan kebiasaan yang gaduh dan berpotensi menarik perhatian yang berdiam di tanah dan membenturkan batu bersamaan.

Sama seperti manusia, kapusin adalah “dietary generalists”. Daripada mengembangkan beberapa ciri fisiologis yang cocok untuk jenis makanan tertentu – seperti rahang yang kuat untuk menghancurkan kacang atau gigi geraham besar untuk mengunyah tanaman yang sulit – “mereka dapat memecahkan masalah dan mendapatkan segala macam hal dengan cara itu.”

Yang terbaik, kapusin adalah pembelajar yang cepat, mampu memanfaatkan makanan baru dan perilaku sosial dengan memperhatikan anggota lain dari spesies mereka.

“Mereka secara independen mengembangkan ketergantungan besar pada budaya,” kata Barrett. “Itu membuat mereka perbandingan yang sangat bagus untuk evolusi manusia.”

Untuk memperkuat perbandingan itu, Barrett dan rekan-rekannya berencana memperluas survei mereka tentang pulau-pulau lain di Taman Nasional Coiba dan menganalisis apakah monyet mendapatkan manfaat kegiatan dari menggunakan alat.

Mereka juga bertujuan untuk menggali catatan fosil Jicaron untuk memahami apakah mereka dapat menemukan bukti bagaimana penggunaan alat ini awalnya dimulai.

Mengingat betapa pintarnya mereka, penemuan bahwa monyet Cebus menggunakan batu sebagai palu adalah hal yang menggairahkan tetapi tidak terlalu mengejutkan, kata Erin Marie Williams-Hatala, seorang paleoantropolog di Chatham University di Pittsburgh.

Namun penggunaan alat batu dianggap sebagai “patokan” oleh para ilmuwan karena “batu tahan lama,” katanya. “Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang manusia purba dan perilaku mereka adalah melalui catatan batu, jadi ada bias yang luar biasa terhadapnya.”

Dia sama tertariknya dengan berbagai perilaku hewan yang tidak bisa dilihat dalam catatan fosil – dan, memang, mungkin tidak pernah terjadi pada manusia purba. Orangutan membangun sarang yang rumit menggunakan pengetahuan teknik yang akan membuat arsitek terkesan.

Beberapa simpanse betina menajamkan tongkat dengan gigi mereka dan menggunakannya untuk menusuk semak muda untuk makanan. Masih banyak simpanse menggunakan lumut atau daun yang dikunyah sebagai spons untuk menyerap air yang sulit dijangkau .

“Aku akan mati dehidrasi sebelum aku terpikir itu,” katanya, tertawa.

Jika ada, Williams-Hatala melanjutkan, semakin banyak spesies yang diketahui menggunakan semua jenis alat “menunjukkan bahwa dalam keadaan yang tepat, berbagai macam hewan akan menemukan cara untuk bertahan hidup.”

Tapi bertahan hidup, bahkan di tempat yang tidak berpenghuni dan tidak dapat diakses seperti Taman Nasional Coiba, tidak selalu mudah bagi hewan di planet yang semakin diubah oleh manusia.

Barrett mencatat bahwa survei para peneliti juga menemukan tumpukan sampah yang hanyut dari lautan. Foto perangkap kamera kapusin menggunakan alat menunjukkan lingkungan yang dipenuhi dengan botol plastik kosong dan wadah busa.

“Bahkan di tempat-tempat liar yang murni di mana ada begitu banyak hal yang bisa ditemukan,” kata Barrett, “kita masih memiliki jejak manusia yang sangat menyedihkan.”


Sarah Kaplan

VIAAum
SUMBERthw washington post
BAGIKAN