BAGIKAN
DanielReche

Penelitian inovatif menunjukkan bahwa kesehatan neurologis (otak) sangat bergantung pada sinyal yang dikirim oleh kumpulan besar, otot-otot kaki ke otak sebagaimana pada arahan dari otak ke otot. Diterbitkan di Frontiers in Neuroscience , penelitian ini secara fundamental mengubah otak dan obat-obatan sistem syaraf – memberi dokter petunjuk baru mengapa pasien dengan penyakit motor neuron, multiple sclerosis, atrofi otot tulang belakang dan penyakit saraf lainnya sering cepat menurun ketika gerakan mereka menjadi terbatas.

“Penelitian kami mendukung gagasan bahwa orang yang tidak dapat melakukan latihan angkat beban – seperti pasien yang terbaring di tempat tidur, atau bahkan astronot pada perjalanan panjang – tidak hanya kehilangan massa otot, tetapi kimia tubuh mereka diubah pada tingkat sel dan bahkan sistem saraf mereka berdampak buruk,” kata Dr. Raffaella Adami dari Università degli Studi di Milano, Italia.

Penelitian ini melibatkan pembatasan tikus dari menggunakan kaki belakang mereka, tetapi tidak dengan kaki depan mereka, selama 28 hari. Tikus makan secara biasa dan berperilaku secara normal dan tidak menunjukkan stres. Pada akhir pemantauan, para peneliti memeriksa area otak yang disebut zona sub-ventrikel, yang pada banyak mamalia memiliki peran menjaga kesehatan sel saraf. Tempat itu juga merupakan area di mana sel induk saraf menghasilkan neuron baru.

Membatasi aktivitas fisik menurunkan jumlah sel batang saraf sebesar 70 persen dibandingkan dengan kelompok kontrol tikus, yang diizinkan berkeliaran. Lebih lanjut, baik neuron dan oligodendrosit — sel-sel khusus yang mendukung dan mengisolasi sel-sel saraf — tidak sepenuhnya matang ketika latihan atau pergerakan sangat berkurang.

Penelitian menunjukkan bahwa dengan menggunakan kaki, terutama dalam latihan beban berat, mengirimkan sinyal ke otak yang penting untuk produksi sel-sel saraf yang sehat, penting untuk otak dan sistem saraf. Mengurangi latihan akan menyulitkan tubuh memproduksi sel-sel syaraf baru — sebagian dari blok-blok pembangun yang memungkinkan kita menghadapi stres dan beradaptasi dengan tantangan dalam hidup kita.

“Bukan kebetulan bahwa kita dimaksudkan untuk aktif: berjalan, berlari, berjongkok untuk duduk, dan menggunakan otot – otot kaki kita untuk mengangkat sesuatu,” kata Adami. “Kesehatan neurologis bukanlah jalan satu arah dengan otak yang memberi tahu daya angkat otot,” berjalan, “dan lain sebagainya.”

Para peneliti memperoleh lebih banyak wawasan dengan menganalisis sel – sel individual . Mereka menemukan bahwa membatasi olahraga menurunkan jumlah oksigen dalam tubuh, yang menciptakan lingkungan anaerobik dan mengubah metabolisme. Mengurangi latihan juga tampaknya berdampak pada dua gen, salah satunya, CDK5Rap1, sangat penting untuk kesehatan mitokondria — pembangkit tenaga seluler yang melepaskan energi yang dapat digunakan tubuh. Ini merupakan umpan balik yang lain.

Hasil ini menjelaskan beberapa masalah kesehatan penting, mulai dari kekhawatiran tentang dampak kardio-vaskular sebagai akibat dari gaya hidup menetap untuk wawasan penyakit yang menghancurkan, seperti atrofi otot tulang belakang (SMA), multiple sclerosis , dan penyakit motor neuron.

“Saya telah tertarik pada penyakit saraf sejak 2004,” kata penulis bersama Dr. Daniele Bottai, juga dari Università degli Studi di Milano. “Pertanyaan yang saya tanyakan pada diri sendiri adalah: apakah hasil dari penyakit-penyakit ini karena secara eksklusif pada lesi yang terbentuk pada sumsum tulang belakang dalam kasus cedera tulang belakang dan mutasi genetik dalam kasus SMA, atau kapasitas yang lebih rendah untuk gerakan yang kritis faktor yang memperburuk penyakit? ”

Penelitian ini menunjukkan peran penting gerakan tubuh dan memiliki berbagai implikasi potensial. Misalnya, misi untuk mengirim astronot ke ruang angkasa selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun harus diingat bahwa gravitasi dan latihan beban berperan penting dalam menjaga kesehatan manusia, kata para peneliti.

“Seseorang dapat mengatakan bahwa kesehatan kita didasarkan pada Bumi dengan cara yang baru kita mulai pahami,” tutup Bottai.

VIAaum
SUMBERmedicalexpress
BAGIKAN