BAGIKAN

Hologram cukup keren , tentu. Tapi mereka masih hanya proyeksi dua dimensi yang melayang-layang di udara, dan begitu Anda melangkah ke samping, keajaiban itu lenyap, mengungkapkan betapa datarnya benda itu sebenarnya.

Tapi sekarang para periset dari Universitas Brigham Young telah menunjukkan bahwa mereka dapat membuat proyeksi gambar tiga dimensi sepenuhnya – dan mereka menggunakan cahaya dan partikel di udara untuk mencapai hal ini.

Hasil akhirnya lebih dekat dari sebelumnya pada miniatur proyeksi Princess Leia di Star Wars: A New Hope , dan itu bukan kebetulan.

“Kami menyebut bahasa ini sebagai proyek Putri Leia,” kata pemimpin peneliti Daniel Smalley.

“Kelompok kami memiliki misi untuk mengambil tampilan 3D fiksi ilmiah dan membuatnya nyata. Kami telah menciptakan sebuah tampilan yang bisa melakukan itu.”

Ini bukan hologram. Jenis gambar tiga dimensi Anda dapat berjalan-jalan dan melihat dari sudut yang berbeda – seperti proyeksi interaktif Tony Stark di Iron Man , atau teknologi pemetaan 3D di Prometheus –  disebut sebagai gambar volumetrik.

Teknologi hologram kita saat ini mungkin tampak 3D, tapi semuanya terjadi di permukaan 2D, dan tidak dapat dilihat dengan cara yang sama.

“Ini melakukan sesuatu yang tidak bisa dilakukan hologram – memberi Anda pandangan serba lengkap, tampilan bergaya Putri Leia – karena ini bukan hologram,” fisikawan optik Universitas Glasgow Miles Padgett, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakannya di Nature.  

Tim telah menggunakan sesuatu yang disebut perangkap optik , yang lebih umum digunakan sebagai instrumen pinset sensitif di laboratorium untuk memanipulasi nanopartikel.

Ini adalah sinar laser yang sangat terfokus yang mengandung gradien medan listrik kuat yang dapat digunakan untuk memanipulasi partikel mikroskopik.

Tim Smalley menggunakan laser tak terlihat untuk menjebak partikel selulosa kecil, sejenis bahan tanaman, membuatnya tidak merata untuk memindahkannya ke udara. Sementara itu, set kedua laser merah, hijau dan biru meneranginya.

Jika partikel bergerak cukup cepat, mata Anda melihatnya sebagai garis. Dengan cara ini, para periset mampu menciptakan animasi cahaya 3D di udara. Mereka menyebutnya dengan Optical Trap Display, dan ia bekerja di luar perangkat seukuran kotak makan siang.

“Layar ini seperti printer 3D untuk cahaya,” kata Smalley . “Anda benar-benar mencetak benda di luar angkasa dengan partikel kecil ini.”

Sejauh ini teknologinya pada tahap awal, dan hanya bisa digunakan untuk membuat gambar yang sangat kecil dan sederhana, atau yang lebih besar yang jauh lebih lambat.

Tim telah menggunakannya untuk menampilkan prisma, kupu-kupu, logo universitas, cincin yang membungkus lengan seperti gelang, gambar Bumi, dan salah satu muridnya, yang mengenakan mantel lab, berpose seperti Putri Leia.

Yang terakhir, yang paling rumit, membutuhkan waktu 40 detik untuk menampilkan di udara, dan harus difoto dengan menggunakan pencahayaan yang lama.

Ada keterbatasan lain juga. Misalnya, angin bisa mengganggu pegangan laser pada partikel, yang akan membuatnya tidak cocok untuk di luar rumah.

Gambar kompleks yang menggunakan banyak partikel mungkin juga sulit, karena kekuatan perangkap optik dapat bervariasi, dan partikel dalam perangkap yang lemah bisa beralih ke yang lebih kuat.

Namun, konsepnya sudah terbukti, dan tim sedang berupaya memperbaikinya.

“Prototipe yang dilaporkan menggunakan perangkat keras komersial dan memiliki biaya rendah dibandingkan dengan display volumetrik ruang bebas lainnya,” tulis mereka di makalah mereka .

“Kami mengantisipasi bahwa perangkat dapat dengan mudah diskalakan dengan menggunakan paralelisme dan menganggap platform ini sebagai metode yang layak untuk membuat gambar 3D yang memiliki ruang yang sama dengan pengguna, seperti objek fisik.”

Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal Nature .

VIAAum
SUMBERsciencealert
BAGIKAN