BAGIKAN
Gua Figueira Brava dengan tiga pintu masuknya. Credit: João Zilhão

Penggalian arkeologis pada sebuah gua di pesisir pantai Cueva de Figueira Brava, Portugal, yang dulunya dijadikan sebagai tempat perlindungan bagi populasi Neanderthal antara 86.000 hingga 106.000 tahun yang lalu, menunjukkan bahwa pola makan mengkonsumsi sumber daya laut yang dipercaya dapat meningkatkan kecerdasan kognitif, ternyata telah biasa dilakukan Neanderthal.

Studi ini mengungkap penangkapan ikan dan kerang-kerangan sangat berkontribusi terhadap ekonomi subsisten penghuni Figueira Brava. Relevansi penemuan ini terletak pada kenyataan bahwa sejauh ini, hanya sedikit bukti ditemukan praktik seperti ini sebagai hal yang umum di antara Neanderthal.

João Zilhão dari Universitas Barcelona yang memimpin penelitian mencatat bahwa “suatu model yang berpengaruh terhadap asal usul kita yang menunjukkan bahwa konsumsi umum sumber daya air, yang kaya akan Omega 3 dan asam lemak lainnya yang dapat mendukung pengembangan jaringan otak, akan meningkatkan keterampilan kognitif anatomi manusia modern. Yaitu, manusia-manusia di Afrika yang sezaman dengan Neanderthal dan biasanya dianggap sebagai satu-satunya leluhur Homo sapiens saat ini.”

Pecahan kepiting pagurus yang terbakar? Credit: José Paulo Ruas © João Zilhão

“Tetapi hasil penggalian Figueira Brava mengungkapkan bahwa jika konsumsi umum sumber daya kelautan ini memainkan peran penting dalam pengembangan keterampilan kognitif – bagi Sapiens, seharusnya terjadi pada semua umat manusia, termasuk Neanderthal, dan tidak hanya populasi Afrika yang menyebar kemudian.”

Studi ini diterbitkan di jurnal Science.

Zilhão, mengutip “bukti yang terakumulasi selama dekade terakhir untuk menunjukkan bahwa Neanderthal memiliki budaya  simbolik material.” Dua tahun lalu, pada tahun 2018, jurnal Science and Science Advance menerbitkan dua buah studi yang dipimpin oleh João Zilhão yang melaporkan bahwa lebih dari 65.000 tahun yang lalu, Neanderthal membuat lukisan gua  setidaknya di tiga buah gua di Semenanjung Iberia: La Pasiega, Mal Travieso dan Ardales.

Selain itu, lebih dari 115.000 tahun yang lalu Neanderthal di Cueva de los Aviones (Murcia, Spanyol), telah memanfaatkan cangkang laut dan campuran pewarna kompleks sebagai hiasan. Temuan ini “mendukung pandangan tentang evolusi manusia di mana berbagai varian fosil yang telah dikenal, seperti Neanderthal di Eropa dan anatomi Afrika yang sejaman harus dipahami sebagai sisa-sisa dari nenek moyang kita, bukan sebagai spesies yang lebih tinggi atau lebih rendah, yang berbeda,” catat Zilhão.

Lima puluh persen dari makanan penduduk di Figueira Brava terdiri dari sumber daya pesisir: moluska (limpet, kerang dan kerang); crustacea (kepiting coklat dan kepiting laba-laba); ikan (hiu, belut, bream laut, belanak), burung (mallard, scoter biasa, angsa, burung kormoran, gannet, shag, auk, kuntul, loon), dan mamalia (lumba-lumba, anjing laut).

Potongan kerang Ruditapes decussatus, ditemukan di situs. Credit: Mariana Nabais © João Zilhão

Mereka juga berburu rusa, kambing, kuda, auroch, dan mangsa kecil lainnya seperti kura-kura. Di antara tanaman berkarbonasi lainnya adalah pohon zaitun, tanaman merambat, pohon ara, dan spesies tanaman iklim Mediterania lainnya, di antaranya yang paling melimpah adalah pinus batu, untuk kayu bakar dan memasak. Hutan pinus dieksploitasi sebagai kebun pohon buah-buahan: Pinus dewasa, meskipun tertutup, diambil dari cabang dan disimpan di gua, tempat api dapat membukanya.

Studi ini juga memberikan hasil lain yang menunjukkan bias yang melekat dalam konsep Neanderthal sebagai orang-orang dingin dan tundra, ahli dalam berburu mamut, badak, kerbau dan rusa. “Kebanyakan Neanderthal akan hidup di wilayah selatan, khususnya di Italia dan di Semenanjung Iberia, dan gaya hidup mereka akan sangat mirip dengan yang ada di Figueira Brava,” catat Zilhão.

Penampakan berbagi kerang laut. Credit: João Zilhão

Temuan penting lainnya dalam penelitian ini adalah keakraban manusia dengan laut dan sumber dayanya sebagai sesuatu yang lebih tua dan lebih luas dari yang diperkirakan sebelumnya.

“Mungkin ini bisa membantu menjelaskan bagaimana, antara 45.000 hingga 50.000 tahun yang lalu, manusia dapat menyeberangi Laut Timor untuk menjelajahi Australia hingga Papua, dan kemudian, sekitar 30.000 tahun yang lalu, pulau-pulau terdekat hingga Pasifik barat,” kata Zilho.

1 KOMENTAR