BAGIKAN
pixabay.com

Konstruksi beton bertulang bambu mengikuti desain, proporsi campuran yang sama dan teknik konstruksi sebagaimana menggunakan baja sebagai penguat. Hanya tulangan baja yang diganti dengan tulangan bambu.

Meski keberadaan bambu sudah ditemukan berabad-abad, penggunaan bambu sebagai bahan penguat merupakan inovasi di bidang konstruksi teknik sipil. Inovasi ini didasarkan pada studi Clemson yang telah dilakukan di Clemson Agricultural College.

Bambu bersifat biodegradable dan terbarukan. Ia hemat energi karena berasal dari alam dan ramah lingkungan. Atas dasar sifat – sifat tersebut menjadikan bambu digunakan dalam bidang konstruksi selama berabad-abad.

Signifikansi Beton Bertulang Bambu

Penggunaan baja sebagai bahan penguat merupakan permintaan yang meningkat dari hari ke hari di sebagian besar negara berkembang. Bahkan ada kalanya dihadapkan pada situasi ketika produksi baja tidak dapat mencukupi permintaan.




Oleh karena itu penting untuk memiliki bahan alternatif lain yang setidaknya memiliki nilai sebanding dengan baja. Bambu mudah didapatkan dan memiliki kekuatan, sehingga ia bisa memenuhi permintaan sebagai bahan penguat dan menjadi pengganti baja yang ideal.

Sifat kekuatan tarik yang merupakan kebutuhan utama bahan penguat terlihat cukup berarti pada bambu, dibandingkan dengan bahan lain termasuk baja. Struktur bambu secara alamiah memberikan sifat – sifat ini.

Struktur tubular berongga yang menyebabkan bambu memiliki ketahanan tinggi terhadap kekuatan angin saat berada di habitat alam. Upaya dalam mengatasi kelemahan bambu dan menghadirkan inovasi bambu sebagai struktural pengganti baja, akan menjadi alternatif yang menarik.

Bambu sebagai Penguat untuk Konstruksi Beton

Bahan yang digunakan sebagai penguat pada beton harus memiliki semua sifat penting untuk membuat elemen aktif secara struktural di bawah beban. Dalam kasus baja, kita memproduksinya sesuai proporsi yang diinginkan dan menguji nilai kekuatan dasar sebagai pengecekan kualitasnya.




Begitu pula proses yang harus dilakukan terhadap bambu. Bambu ditemukan di alam, mereka memiliki spesies yang berbeda. Setiap spesies berbeda karakteristik, tekstur, ketebalan dan kekuatannya. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui spesies mana yang terbaik untuk memperkuat dan mana yang tidak.

Pemilihan Bambu untuk Konstruksi Beton Bertulang

Pemilihan bambu untuk penguatan bisa dilakukan berdasarkan faktor-faktor dan beberapa pertimbangan berikut:

  • Warna dan Umur – Menggunakan bambu yang memiliki warna coklat terang. Ini menunjukkan umur bambu minimal 3 tahun.
  • Diameter – Gunakan salah satu bambu dengan ruas yang besar dan panjang
  • Waktu – Cobalah untuk menghindari bambu yang dipanen pada musim panas.
  • Spesies – Di antara 1500 jenis bambu, yang terbaik harus diperiksa, diuji untuk memenuhi kebutuhan sebagai bahan penguat.

Sifat Material Bambu untuk Beton Bertulang

Bambu berasal dari bahan orthotropik. Memiliki serat di dalamnya. Ia memperoleh kekuatan tertinggi di sepanjang serat dan kekuatan rendah pada arah melintang.

Bambu memiliki struktur bahan komposit dengan serat selulosa yang sejajar dengan panjangnya. Ia memiliki serat tebal yang tinggi di sepanjang bagian luar bambu, yang merupakan alasan utama mengapa bambu mampu melawan kekuatan angin yang sangat besar.

Properti Penyerapan Air Pada Bambu

Kebutuhan utama bambu saat digunakan dalam penguatan adalah kekhawatiran penyerapan air. Kapasitas penyerapan air dipelajari pada berbagai jenis bambu. Di antaranya Dendrocalamus giganteus, yang dikenal sebagai DG dan Bambusa vulgaris keras, BVS adalah bambu yang kurang menyerap air. Namun, tingkat penyerapan air juga bisa dikurangi dengan beberapa treatment tertentu.




Tingkat Penyerapan Air dari berbagai jenis bambu dengan waktu

Untuk meningkatkan efektivitasnya dalam impermeabilitas, upaya tertentu perlu dilakukan. Zat perawatan yang akan dipaparkan pada bahan bambu harus mempertimbangkan tiga faktor utama:

  1. Sifat adhesi bahan terhadap bambu dan beton
  2. Pembentukan permukaan kasar pada bambu untuk ikatan sempurna
  3. Sifat penolakan air dari zat pengobatan yang digunakan
  4. Kekuatan Bambu terhadap Bonding

Seperti pada kasus rebar baja dengan beberapa rusuk di dalamnya, yang memudahkan ikatan dengan beton, bambu juga harus memiliki adhesi yang sesuai dengan beton.

Kekuatan ikatan didasarkan pada sifat semen perekat dan kekuatan tekan yang terbentuk pada permukaan batang penguat. Bambu yang tidak diolah atau memperoleh perlakuan, mempengaruhi kekuatan ikatan dengan cara berikut:

a) Dengan mendorong beton menjauh, dengan pembengkakan bahan bambu

b) Dengan pembentukan void di dalam beton

c) Dengan pembentukan retakan sebagai produk formasi void

Daya Tahan Bambu

Propertinya sebagai produk alami membuatnya lebih mudah terpapar perantara lingkungan dan serangga. Salah satu upaya untuk mengatasi hal ini adalah dengan melakukan pengawetan pada bambu.

Proses pengawetan memungkinkan perawatan kandungan kelembaban dan zat pati di dalamnya, yang menjadi alasan utama daya tarik serangga. Pengobatannya efektif hanya jika bambu yang dipilih itu benar. Seperti yang disebutkan dalam seleksi bambu.

Pengawetan bambu bisa dilakukan baik dengan cara:

  •     Pengawetan di tempat
  •     Perendaman
  •     Pemanasan atau pengeringan
  •     Pengasapan

Perlakuan harus dilakukan saat bambu dalam kondisi kering sehingga penetrasi terjadi dengan cara yang tepat. Perlakuan pengawetan yang dilakukan pada bambu untuk menjaga faktor daya tahan seharusnya tidak berpengaruh pada komposisi kimia. Perlakuan itu sendiri harus bertahan, tanpa terkena oleh air atau dalam kondisi lembab jika perlu.

Daya tahan menjadi perhatian utama bahan bambu. Sifat fisik dan kimia dari bambu ditemukan tinggi dengan kadar kelembaban rendah di dalamnya. Kandungan kelembaban yang rendah ini akan menghindarkan berbagai jamur bersarang di bambu.

Penguatan bambu ditemukan lebih tahan lama dibanding baja jika sudah menjalani perawatan yang tepat.

Prinsip Desain Beton Bertulang Bambu

Desain beton bertulang bambu ini mirip dengan desain beton bertulang baja. Sifat mekanik tulangan bambu yang digunakan untuk disain dapat diasumsikan sesuai tabel di bawah ini.

Tabel : Sifat Mekanis Penguatan Bambu

Sifat MekanisLambangNilai (psi)
Kekuatan tekan maksimal-8.000
Tegangan tekan yang diijinkans4.000
Kekuatan tekanan maksimum-18.000
Tegangan tarik yang diijinkans4.000
Tegangan ikatan yang diijinkanu50
Modulus elastisitasE2.5×106
sumber : The constructor
ikons.id




Prosedur dan persamaan untuk perancangan beton bertulang baja dapat digunakan untuk desain beton bertulang bambu dengan menggunakan sifat mekanik tulangan bambu sebagai pengganti tulangan baja dalam sebuah perhitungan.

Bambu terkait kelenturan sebagaimana balok dan papan menghasilkan beberapa retak pada beban servis normal karena modulus elastisitasnya yang rendah. Jika retakan pada bambu tidak dapat ditolerir untuk anggota struktur, maka disain struktur dapat dilakukan disain baja bertulang atau desain berdasarkan bagian yang tidak memerlukan penguat.

Ikatan antara beton dan bambu sebagai penguat harus dilakukan untuk desain. Bambu yang sudah dibelah memberikan ikatan yang lebih baik dengan beton daripada bambu utuh saat digunakan sebagai penguat. Bambu harus dipecah dan asalkan lebih rapat di lapisan penguat untuk ikatan yang lebih baik dengan beton.

Proporsi Campuran Beton untuk Beton Bertulang Bambu

Rasio semen-air memegang peranan penting dalam kekuatan dan daya tahan beton bertulang. Bambu yang menjadi bahan bangunan alami memiliki khasiat menyerap air seperti yang telah dibahas sebelumnya. Penyerapan air menyebabkan pembengkakan bambu.




Dengan demikian, proporsi campuran beton untuk beton bertulang bambu harus memiliki rasio air semen serendah mungkin. Hal ini juga harus dipertimbangkan untuk menggunakan beton dengan kekuatan semen awal yang tinggi untuk meminimalkan retakan akibat pembengkakan bambu.

Desain campuran beton dapat disesuaikan dengan kebutuhan kekuatan untuk struktur, sebagaimana desain struktural. Karena penggunaan penguat tidak berpengaruh terhadap kebutuhan kekuatan tekan beton, proporsi campuran beton bertulang bambu dapat sama dengan desain campuran beton bertulang baja.

Konstruksi Beton Bertulang Bambu

Metode yang digunakan untuk konstruksi beton bertulang baja dapat digunakan untuk beton bertulang bambu. Ini hanya penggantian baja dengan tulangan bambu. Semua proses lain untuk konstruksi beton bertulang bambu tetap sama seperti konstruksi beton konvensional.

Baca juga : Ketika bambu tak lagi lugu

1 KOMENTAR