BAGIKAN

Peta dunia yang sudah umum dikenal, yang pernah dijumpai di sekolah, telah dibuat hampir setengah milenium yang lalu pada tahun 1569 oleh kartografer Gerardus Mercator dan memiliki beberapa kelemahan serius.

Pada 1970-an, wartawan Jerman Arno Peters mengecamnya di depan umum, menyatakan bahwa terdapat distorsi yang signifikan, terutama di belahan bumi utara, berkontribusi pada dunia Eropa dan Amerika Utara-sentris. Wilayah ini terwakili jauh lebih besar dari yang sebenarnya, sementara daerah sepanjang khatulistiwa tampak lebih kecil. Greenland, misalnya, tampak seukuran Afrika, padahal kenyataannya 14 kali lebih kecil. Versi modern juga tidak melakukan perbaikan terhadap Antartika. Kanada bahkan posisinya terbalik dimana ukurannya lebih besar dari yang sebenarnya -1,2 kali besar Amerika.

Pada tahun 2016, pemenang penghargaan desain paling bergengsi di Jepang – Good Design Award – dimenangkan oleh arsitek dan artis berbasis di Tokyo Hajime Narakuwa, mengalahkan lebih dari 1000 entri dalam berbagai kategori. Ia telah mengembangkan cara baru untuk mewakili dunia bola kita di permukaan persegi panjang dengan tetap mempertahankan proporsi yang semestinya semua samudra dan benua – Peta Dunia AuthaGraph.

Narukawa mengembangkan metode proyeksi peta yang disebut AuthaGraph (dan mendirikan perusahaan dengan nama yang sama di tahun 2009) yang bertujuan untuk membuat peta yang mewakili semua massa lahan dan laut seakurat mungkin. Narukawa menunjukkan bahwa di masa lalu, petanya mungkin tidak begitu relevan. Sebagian besar abad ke-20 didominasi oleh penekanan pada hubungan Timur dan Barat. Tetapi dengan isu-isu seperti perubahan iklim, mencairnya gletser di Greenland dan klaim teritorial laut, saatnya kita membangun pandangan baru tentang dunia: yang sama-sama merasakan semua kepentingan planet kita.

Untuk merancang peta dunia bukanlah tugas yang mudah. Karena peta mewakili Bumi berbentuk bola dalam bentuk 2D, mereka tidak dapat tidak terdistorsi. Peta Dunia AuthaGraph mencoba memperbaiki masalah ini, menunjukkan dunia mendekati yang sebenarnya sebagaimana dalam bentuk bulatnya yang indah seutuhnya.

AuthaGraph tidak hanya dengan setia mewakili semua samudra dan benua, namun peta tersebut dapat dilepas seperti lukisan MC Escher. Dengan cara yang sama seperti kita bisa melintasi planet ini tanpa pernah berakhir, “peta dunia AuthaGraphic memberikan perspektif presisi yang canggih dari planet kita.”

Peta-yang digunakan dalam buku teks Jepang – dapat dimasukkan ke dalam bentuk yang berbeda tanpa kehilangan keakuratannya, dan AuthaGraph menjual perangkat perakitan kertas di mana Anda dapat melipatnya dari bola ke kerucut ke peta datar, menirukan bagaimana cara proyeksi itu sendiri dibuat.

Semua gambar milik AuthaGraph


sumber : bigthink mentalfloss spoon-tamago