BAGIKAN

Arsitek Belanda Koen Olthuis dan perusahaan kapal pesiar yang berbasis di Miami, Arkup, berkolaborasi untuk membangun rumah seluas 1.326 meter persegi yang mengapung di atas air. Ini benar-benar di luar jaringan, dan mampu menahan badai kategori 4.

Tinggal di Dunia Air

Kita tahu bahwa manusia adalah sumber emisi gas terbesar, dengan mayoritas gas rumah kaca berasal dari aktifitas kita membakar bahan bakar fosil untuk pemanasan dan transportasi. Emisi ini menyebabkan pemanasan global, yang pada gilirannya meningkatkan suhu air laut kita. Awal tahun ini, kita menyaksikan konsekuensi mendapatkan lautan yang lebih hangat saat Badai Harvey melanda Houston, Texas. Karena kehadiran Harvey, sejumlah besar rumah dan bangunan rusak, banjir, dan hilang.
Tak perlu dikatakan lagi, kita semata-mata telah sampai pada puncak rangkaian peristiwa berbahaya ini, dan malapetaka pasti akan memburuk sampai tindakan yang tepat untuk mengurangi emisi karbon diterapkan, dan yang terpenting: ditegakkan. Tapi menunggu dunia sampai pada kesadarannya bukanlah satu-satunya pilihan orang untuk mengurangi jejak karbon kita. Beberapa, seperti arsitek Belanda Koen Olthuis, telah merancang rumah yang terletak di atas air – rumah yang tidak hanya menghasilkan emisi nol, tapi juga tahan terhadap badai.
One possible layout of Arkup's floating homes. Image Credit: Arkup
Salah satu tata letak yang mungkin dari rumah terapung Arkup. Kredit Gambar: Arkup

Menurut Inhabitat, Olthuis – dengan studionya Waterstudio – bekerja sama dengan perusahaan “avant-garde life on the water” Arkup untuk merancang rumah-rumah terapung. Setiap unit sekitar 1.326 meter persegi, dengan struktur terbaru Olthuis dan Arkup yang berisi 4 kamar tidur dan 4,5 kamar mandi. Melalui kombinasi panel surya, serta pemurnian air dan sistem pengelolaan limbah, mereka dapat beroperasi sepenuhnya dari jaringan.

[via inhabitat]
[via inhabitat]
[via inhabitat]

Siap Untuk Apapun

Kapal pesiar yang layak huni dipasang dengan panel surya 30 kW dan 1.000 kWh baterai lithium-ion. Air hujan dikumpulkan di atap dan diangkut ke lambung rumah, di mana kemudian dimurnikan untuk penggunaan masa depan. Ada juga banyak ruang untuk bergerak dengan nyaman, termasuk teras geser 3,6 × 7,2 meter yang memungkinkan Anda melangkah keluar dan menikmati pemandangan.

Arkup mengatakan bahwa kapal pesiarnya adalah “cara hidup baru di atas air, membuat Anda merasa aman dan terlindungi 100%,” dan kami cenderung setuju. Setiap rumah dilengkapi dengan panel kaca tahan goncangan untuk mencegah pecah, dan sistem pengangkatan diri secara hidrolik yang dapat meninggikan rumah jika terjadi hujan deras atau angin topan; Setiap kaki hidrolik juga bisa meluas sampai 12 meter. Jika itu tidak cukup, kaki hidrolik bisa menggerakkan unit dengan kecepatan 7 knot (8 mph).

Concept image of the floating home with hydraulic legs. Image Credit: Arkup
Citra konsep rumah terapung dengan kaki hidrolik. Kredit Gambar: Arkup
Ini adalah cara yang bergaya untuk hidup di atas air, dan contoh lain bahwa rumah yang kita pilih untuk tinggal dapat memberi dampak positif pada lingkungan kita. Menara hutan putih di Paris merupakan bukti lebih lanjut, sebagaimana juga gedung pencakar langit  berbahan kayu maupun kayu lapis yang diharapkan dapat mengurangi emisi karbon kita. Hanya waktu yang akan mengatakan seberapa efektif struktur seperti itu, tapi jika harganya sesuai, kita bisa hidup di dunia di mana sebagian besar di atas air dan bukan di darat.

1
Leave a Reply

avatar
1 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
0 Comment authors
Rumah Terbaik 2017 yang Berkelanjutan, Inovatif dan Menarik | ikons.id Recent comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
trackback

[…] Konsep floating house di luar jaringan – Arkup […]