BAGIKAN

Sebelumnya, biaya-intensif, tidak efisien, dan berbahaya bagi lingkungan untuk menciptakan bahan bakar hidrogen. Namun teknik baru yang dikembangkan di University of Central Florida secara efisien menciptakan bahan bakar hidrogen dari air laut.

Bahan Bakar Laut

Ada berbagai sumber energi terbarukan yang mendukung kehidupan kita yang semakin intensif terhadap energi karena bahan bakar fosil pada akhirnya akan terhapus. Salah satu sumber energi potensial baru ini sama menjanjikannya meski terdengar asing. University of Central Florida (UCF) peneliti dan asisten profesor Yang Yang telah mengembangkan terobosan nanomaterial hibrida yang menggunakan kekuatan sumber energi hijau tersedia, energi matahari, untuk mengubah air laut menjadi bahan bakar hidrogen.

Seorang anggota fakultas dari Pusat Teknologi NanoScience dan Departemen Ilmu dan Teknik Material di UCF, terobosan Yang telah dibuat selama 10 tahun. Bahan yang sekarang digunakan untuk menciptakan bahan bakar hidrogen cukup mahal dan tidak terlalu efisien -kontras yang tajam dengan metode baru yang ditemukan profesor Yang.

Kesuksesan itu menggairahkan: pemisahan hidrogen matahari adalah sesuatu yang diupayakan oleh banyak peneliti, termasuk Yang, telah bekerja tanpa lelah selama bertahun-tahun. “Kami telah membuka jendela baru untuk memisahkan air yang sesungguhnya, bukan hanya air yang dimurnikan di laboratorium,” kata Yang. “Ini benar-benar bekerja dengan baik pada air laut.”

Untuk menciptakan bahan bakar hidrogen, Anda memerlukan fotokatalis – bahan yang memicu reaksi kimia saat terkena cahaya. Tapi mengingat sifat air laut yang korosif dan sulit, Yang membutuhkan fotokatalis yang tahan lama secara unik, di situlah nanomaterial hibrida digunakan.

Nanomaterial dimulai dengan lembaran ultrathin titanium dioksida (fotokatalis yang paling umum), di mana nanokavitas diukir. Nanoflakes dari molibdenum disulfida, bahan 2D setebal atom tunggal, kemudian dilapisi rongga ini. Bahan ini hampir dua kali lebih efektif daripada kebanyakan fotokatalis lainnya karena alih-alih mengubah rentang cahaya menjadi energi, sinar ultraviolet dapat terlihat lebih dekat ke panjang gelombang inframerah -cahaya mendekati energi- kisaran yang jauh lebih luas.

Energi Kreatif

Bahan bakar hidrogen, seperti semuanya, memiliki pro dan kontra. Di sisi positifnya, emisi hanya berupa uap air, perbedaan drastis dari apa yang dihasilkan oleh bahan bakar fosil. Dari segi kendaraan, sel bahan bakar hidrogen memiliki sekitar dua kali lipat penghematan dibandingkan dengan bahan bakar bensin biasa. Selain itu -dan yang paling jelas- bahan bakar hidrogen terbarukan dan dapat dibuat dalam jumlah yang berlimpah.

Namun, sampai sekarang proses pembuatan bahan bakar hidrogen sudah sangat mahal, dan terdapat kekurangan infrastruktur yang tersedia untuk mendukung penggunaannya. Isu utama dengan bahan bakar hidrogen adalah bahwa metode saat ini untuk menciptakannya bukan saja tidak efisien dan mahal, namun seringkali menggunakan gas alam yang tidak terbarukan. Namun proses ini berpotensi menghilangkan banyak permasalahan yang disajikan oleh penggunaan bahan bakar hidrogen.

Jika nanomaterial ini digunakan pada skala yang lebih besar, proses tersebut dapat membantu menghasilkan sejumlah besar energi hijau, menggantikan bahan bakar fosil dan mendorong kita maju dalam perang melawan perubahan iklim. Dalam waktu dekat, ini juga dapat membantu meningkatkan ekonomi Florida: dengan air laut yang melimpah dan upaya negara saat ini untuk pulih dari kehancuran Badai Irma, dorongan semacam itu pasti akan disambut dengan baik.

1 KOMENTAR