BAGIKAN

Kita lebih dekat untuk membuat mobil yang bergerak secara mandiri menjadi kenyataan daripada sebelumnya, namun saat ini pilihan terbaik yang tersedia untuk umum ada di sepanjang jalur sistem Autopilot Tesla, namun masih memerlukan pendampingan belum sepenuhnya otonom. Untuk mencpai tahap tersebut, banyak yang setuju bahwa kita membutuhkan sensor yang lebih baik.

AEye, sebuah perusahaan yang didirikan oleh Lockheed Martin, Northrop Grumman, dan veteran Luis Giovan dari NASA, bertujuan untuk mencapai tujuan tersbut. Dussan memulai dengan sebuah rencana untuk menciptakan kecerdasan buatan yang bisa mendukung mobil yang dapat mengemudi sendiri, namun telah menemukan kenyataan bahwa sensor adalah link yang lemah.

Mayoritas kendaraan otonom menggunakan sensor lidar, yang menggunakan sinar laser untuk membaca kondisi area di sekitar mereka. Cara seperti ini terhambat di dua bidang utama: harganya mahal, dan hanya bisa memancarkan sinar pada sudut preset.

AEye ingin menggunakan sensor lidar solid-state, yang memancarkan sinar laser bolak-balik melintasi sebuah situasi. Sebagian besar aplikasi teknologi terkini saat ini menggunakan metode pemindaian reguler, namun Dussan ingin menggunakan dua jenis pemindaian yang berbeda: scan resolusi rendah dari area yang luas, dan pemindaian resolusi tinggi pada bagian yang lebih kecil, dimana prioritas dapat diprogram ulang dengan cepat.

“Anda bisa melakukan resolusi perdagangan, menilai kembali pemandangan, dan jangkauan pada setiap saat,” kata Dussan. “Sensor yang sama bisa beradaptasi.” Sama seperti mata manusia, perangkat keras akan bisa fokus pada apa yang paling penting tergantung pada kondisi mengemudi yang ada pada waktu tertentu.

AEye bukan satu-satunya perusahaan yang ingin mendorong keadaan sensor ke depan. Apple telah bekerja pada sebuah proyek mengemudi sendiri dalam kerahasiaan relatif, namun kepala AI Ruslan Salakhutdinov baru-baru ini menawarkan beberapa rincian tentang apa yang diharapkan.

Apple dikatakan sedang mengembangkan sensor yang mampu mengidentifikasi objek bahkan saat lensa terpengaruh atau dikaburkan oleh kondisi, seperti curah hujan. Teknik pelokalan dan pemetaan akan digunakan bersamaan dengan sensor untuk membuat peta 3D terperinci yang membantu pengambilan keputusan.

Tentu saja, semua upaya untuk menciptakan sensor yang lebih baik memiliki satu tujuan dalam pikiran: jalan yang lebih aman. Sementara massa mungkin perlu waktu lama untuk menghangatkan gagasan mengemudi mobil sendiri, ada banyak bukti bahwa otonomi akan membuat perjalanan dengan mobil jauh lebih aman.

Gagasannya adalah bahwa kita hanya akan melihat hasil terbaik saat kebanyakan – jika tidak semua – mobil diujicobakan oleh komputer. Kendaraan penggerak sendiri akan bisa berkomunikasi antara dirinya dengan kejelasan yang sempurna, namun mengantisipasi tindakan seorang supir manusia bisa menimbulkan komplikasi.

Namun, sensor canggih akan membantu mewujudkannya, lebih cepat. Entah kita berbicara dengan supir manusia atau hanya pejalan kaki, mobil yang mengendarai sendiri akan selalu harus berhadapan dengan perilaku manusia yang tidak dapat diprediksi. Menerima sebanyak mungkin informasi secara efisien melalui kecanggihan sensor adalah salah satu cara untuk meningkatkan keamanan jalan kita.

 

SUMBERFuturism
BAGIKAN