BAGIKAN
[TheDigitalArtist]

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para ilmuwan dari University of Bristol telah menggunakan kombinasi data genomik dan fosil untuk menjelaskan sejarah kehidupan di Bumi, dari asalnya hingga saat ini.

Ahli paleontologi telah lama berusaha untuk memahami kehidupan kuno dan berbagi sejarah evolusi kehidupan secara keseluruhan.

Namun, catatan fosil kehidupan awal sangat terfragmentasi, dan kualitasnya secara signifikan semakin merosot hingga ke masa sebelum periode Archaean, lebih dari 2,5 miliar tahun yang lalu, ketika kerak bumi telah cukup dingin untuk memungkinkan pembentukan benua dan satu-satunya bentuk kehidupan hanyalah mikroba.

Holly Betts, penulis utama studi ini, dari Fakultas Ilmu Bumi Universitas Bristol, mengatakan: “Ada beberapa fosil dari periode Archaean dan pada umumnya tidak secara jelas ditetapkan terhadap garis keturunan yang kita kenal, seperti ganggang biru-hijau atau archaebacteria yang menyukai garam yang mewarnai rawa-garam menjadi berwarna merah muda di seluruh dunia.

Skala waktu untuk evolusi kehidupan di planet Bumi yang merangkum temuan studi Betts dan timnya.[Credit: University of Bristol]

“Permasalahan dengan catatan fosil kehidupan awal adalah bahwa hal itu begitu terbatas dan sulit untuk ditafsirkan – analisis ulang yang dilakukan secara hati-hati terhadap beberapa fosil yang paling tua telah menunjukkannya sebagai kristal, bukan dalam bentuk fosil sama sekali.”

Bukti fosil untuk sejarah awal kehidupan sangat terpecah-pecah dan sulit untuk dievaluasi bahwa penemuan-penemuan dan penafsiran ulang baru dari fosil-fosil yang diketahui telah menyebabkan berkembangnya ide-ide yang saling bertentangan terkait skala waktu dari sejarah awal kehidupan.

Rawa-garam atau rawa asin berwarna merah muda oleh archaebacteria yang menyenangi garam (halofilik).

Rekan penulis Profesor Philip Donoghue , juga dari Sekolah Ilmu Bumi Bristol, menambahkan: “Fosil tidak mewakili satu-satunya bukti untuk memahami masa lalu. Catatan kedua tentang wujud kehidupan, tersimpan dalam genom semua makhluk hidup. ”

Rekan penulis Dr Tom Williams , dari Sekolah Ilmu Biologi Bristol, mengatakan: “Menggabungkan informasi fosil dan genom, kita dapat menggunakan pendekatan yang disebut ‘jam molekuler’ yang secara longgar didasarkan pada gagasan bahwa jumlah perbedaan dalam genom dari dua spesies hidup (misalnya manusia dan bakteri) sebanding dengan waktu karena mereka memiliki leluhur yang sama.”

Dengan menggunakan metode ini, tim di Bristol dan Mark Puttick dari University of Bath mampu memperoleh skala waktu untuk sejarah kehidupan di Bumi yang tidak bergantung pada usia yang selalu berubah dari bukti fosil-fosil tertua yang pernah disepakati.

Rekan penulis Profesor Davide Pisani mengatakan: “Dengan menggunakan pendekatan ini kami dapat menunjukkan Last Universal Common Ancestor semua bentuk kehidupan seluler tersebut, ‘LUCA’, hadir sangat awal dalam sejarah Bumi, hampir 4,5 Miliar tahun lalu – tidak lama setelah Bumi dipengaruhi oleh planet Theia, peristiwa yang mensterilkan Bumi dan mengarah pada pembentukan Bulan.

“Secara signifikan ini lebih awal dari bukti fosil tertua yang saat ini telah disepakati akan memperkirakan.

“Hasil kami menunjukkan bahwa dua garis keturunan ‘primer’ kehidupan muncul dari LUCA (Eubacteria dan Archaebacteria), sekitar satu miliar tahun setelah LUCA.

“Hasil ini adalah bukti kekuatan informasi genomik, karena tidak mungkin berdasarkan informasi fosil yang telah tersedia untuk membedakan antara fosil-fosil eubakterial dan archaebacterial tertua.”

Studi ini menegaskan pandangan modern bahwa eukariota, garis keturunan yang menjadi tempat hidup manusia (bersamaan dengan tumbuhan dan jamur, misalnya), bukanlah garis keturunan utama kehidupan. Profesor Pisani menambahkan: “Ini agak merendahkan untuk berpikir kita milik garis keturunan yang miliaran tahun lebih muda dari kehidupan itu sendiri.”

Informasi selengkapnya terkait studi telah dipublikasikan dalam jurnal Nature Ecology & Evolution.

VIAaum
SUMBERUniversity of Bristol
BAGIKAN