BAGIKAN
Eksklusif: Pengujian menunjukkan miliaran orang di seluruh dunia  mengkonsumsi air  yang terkontaminasi oleh partikel plastik, dengan 83% sampel ditemukan tercemar.

Kontaminasi mikroplastik telah ditemukan di air keran di negara-negara di seluruh dunia, menyebabkan seruan dari ilmuwan untuk penelitian mendesak mengenai implikasinya terhadap kesehatan.

Sejumlah sampel air keran dari lebih dari selusin negara dianalisis oleh para ilmuwan untuk penyelidikan oleh Orb Media, yang berbagi temuan dengan Guardian. Secara keseluruhan, 83% sampel terkontaminasi serat plastik.

AS memiliki tingkat kontaminasi tertinggi, yaitu 94%, dengan serat plastik yang ditemukan di air keran yang diambil sampelnya di lokasi termasuk gedung Kongres, markas besar Badan Pelaksana Perlindungan Lingkungan AS, dan Trump Tower di New York. Lebanon dan India memiliki tingkat tertinggi berikutnya.

Negara-negara Eropa termasuk Inggris, Jerman dan Prancis memiliki tingkat kontaminasi terendah, namun ini masih 72%. Rata-rata jumlah serat yang ditemukan di setiap sampel 500 ml berkisar antara 4,8 di AS sampai 1,9 di Eropa.

Analisis baru menunjukkan tingkat kontaminasi mikroplastik di mana-mana di lingkungan global. Pekerjaan sebelumnya sebagian besar terfokus pada polusi plastik di lautan, yang memperkirakan orang memakan mikroplastik melalui makanan laut yang terkontaminasi.

“Kami memiliki cukup data untuk melihat satwa liar, dan dampaknya terhadap satwa liar, untuk menjadi perhatian,” kata Dr Sherri Mason, ahli mikroplastik di Universitas Negeri New York di Fredonia, yang mengawasi analisis Orb. “Jika itu berdampak [satwa liar], lalu bagaimana kita berpikir bahwa hal itu tidak akan mempengaruhi kita?”

Citra pembesaran dari microfiber pakaian dari limbah mesin cuci. Satu studi menemukan bahwa jaket bulu domba bisa menyebarkan sebanyak 250.000 serat per satu kali cuci. Foto: Courtesy of Rozalia Project

Sebuah studi kecil yang terpisah di Republik Irlandia yang dirilis pada bulan Juni juga menemukan kontaminasi mikroplastik di beberapa sampel air keran dan sumur. “Kami tidak tahu dampak kesehatannya dan karena alasan itulah kami harus mengikuti prinsip kehati-hatian dan berusaha keras melakukannya sekarang, segera, jadi kami dapat mengetahui risiko yang sebenarnya,” kata Dr Anne Marie Mahon. di Galway-Mayo Institute of Technology, yang melakukan penelitian.

Mahon mengatakan bahwa ada dua hal utama: partikel plastik kecil dan bahan kimia atau patogen yang dapat ditancapkan oleh mikroplastik. “Jika seratnya ada, ada kemungkinan nanopartikel juga ada yang tidak bisa kita ukur,” katanya. “Setelah mereka berada dalam kisaran nanometer, mereka benar-benar dapat menembus sel dan itu berarti mereka dapat menembus organ, dan itu akan menimbulkan kekhawatiran.” Analisis Orb menangkap partikel berukuran lebih dari 2,5 mikron, 2.500 kali lebih besar dari nanometer.

Mikroplastic dapat memikat bakteri yang ditemukan di air pembuangan, Mahon mengatakan: “Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa ada lebih banyak patogen berbahaya pada mikroplastik di hilir pengolahan air limbah pabrik.”`

Air ledeng banyak terkontaminasi plastik

Mikroplastik juga diketahui mengandung dan menyerap bahan kimia beracun dan berdasarkan penelitian yang dilakukan pada hewan liar menunjukkan bahwa mereka ditularkan ke dalam tubuh. Prof Richard Thompson, di Plymouth University, Inggris, mengatakan kepada Orb: “Sudah sangat jelas sejak awal bahwa plastik tersebut akan melepaskan bahan kimia tersebut dan sebenarnya, kondisi di usus akan memperlancar pelepasan yang sangat cepat.” Penelitiannya menunjukkan bahwa mikroplastik adalah ditemukan di sepertiga ikan yang tertangkap di Inggris.

Skala kontaminasi mikroplastik global baru mulai menjadi jelas, dengan penelitian di Jerman menemukan serat dan fragmen di semua 24 merek bir yang mereka uji, juga pada madu dan gula. Di Paris pada tahun 2015, periset menemukan mikroplastis jatuh dari udara, yang diperkirakan menyimpan tiga sampai 10 ton serat di kota setiap tahunnya, dan juga hadir di udara di rumah-rumah penduduk.

Penelitian ini membawa Frank Kelly, profesor kesehatan lingkungan di King’s College London, untuk memberi tahu penyelidikan parlemen Inggris pada tahun 2016: “Jika kita menghirupnya, mereka berpotensi mengirimkan bahan kimia ke bagian bawah paru-paru kita dan mungkin juga menyebar ke sirkulasi kita. “Setelah melihat data Orb, Kelly mengatakan kepada Guardian bahwa penelitian sangat dibutuhkan untuk menentukan apakah menelan partikel plastik adalah berisiko pada kesehatan.

Penelitian baru ini menguji 159 sampel dengan menggunakan teknik standar untuk menghilangkan kontaminasi dari sumber lain dan dilakukan di University of Minnesota School of Public Health. Sampel berasal dari seluruh dunia, termasuk dari Uganda, Ekuador dan Indonesia.

Bagaimana mikroplastik berakhir dalam air minum adalah untuk sekarang menjadi misteri, tapi suasananya adalah satu sumber yang jelas, dengan serat ditumpahkan oleh pakaian sehari-hari dan serpihan dari pakaian dan karpet. Mesin pengering adalah sumber potensial lainnya, dengan hampir 80% rumah tangga di AS memiliki pengering yang biasanya meluap ke udara terbuka.

“Kami benar-benar berpikir bahwa danau dan badan air lainnya dapat terkontaminasi oleh input atmosfer kumulatif,” kata Johnny Gasperi, di University Paris-Est Créteil, yang melakukan studi di Paris. “Apa yang kami amati di Paris cenderung menunjukkan bahwa sejumlah besar serat hadir dalam kejatuhan atmosfer.”

Serat plastik juga dapat disiram ke dalam sistem air, dengan sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa setiap siklus mesin cuci dapat melepaskan 700.000 serat ke lingkungan. Hujan juga bisa menyapu polusi mikroplastik, yang bisa menjelaskan mengapa sumur rumah tangga yang digunakan di Indonesia ditemukan terkontaminasi.

Di Beirut, Lebanon, pasokan air berasal dari mata air alami namun 94% sampel terkontaminasi. “Penelitian ini hanya menggores permukaan, tapi nampaknya sangat menggangu,” kata Hussam Hawwa, di konsultan lingkungan Difaf, yang mengumpulkan sampel untuk Orb.

Cacing panah planktonik ini, Sagitta setosa, telah memakan serat plastik biru sekitar 3mm panjangnya. Plankton mendukung seluruh rantai makanan laut. Foto: Richard Kirby / Courtesy of Orb Media

Sistem pengolahan air standar saat ini tidak menyaring semua mikroplastik, Mahon berkata: “Tidak ada tempat di mana Anda bisa mengatakan bahwa ini terjebak 100%. Dalam hal serat, diameternya 10 mikron dan sangat tidak biasa untuk menemukan tingkat filtrasi dalam sistem air minum kita. ”

Air kemasan mungkin tidak menyediakan alternatif mikroplastik untuk air ledeng, karena juga ditemukan di beberapa sampel air kemasan komersial yang diuji di AS untuk Orb.

Hampir 300m ton plastik diproduksi setiap tahun dan, dengan hanya 20% didaur ulang atau diinsinerasi, sebagian besar akhirnya mengotori udara, darat dan laut. Sebuah laporan pada bulan Juli menemukan 8,3 miliar ton plastik telah diproduksi sejak tahun 1950an, dengan para periset memperingatkan bahwa limbah plastik telah ada di mana-mana di lingkungan.

“Kita semakin mencekik ekosistem dengan plastik dan saya sangat khawatir bahwa mungkin ada semacam konsekuensi yang tidak diinginkan dan merugikan yang hanya akan kita temukan saat segalanya sudah terlambat,” kata Prof Roland Geyer, dari University of California and Santa Barbara, yang memimpin penelitian ini.

Mahon mengatakan bahwa analisis air ledeng baru mendapatkan bendera merah, namun dibutuhkan lebih banyak pekerjaan untuk mengulangi hasilnya, menemukan sumber kontaminasi dan mengevaluasi kemungkinan dampak pada kesehatan.

Dia mengatakan plastik sangat berguna, namun pengelolaan limbah harus ditingkatkan secara drastis: “Kita membutuhkan plastik dalam kehidupan kita, tapi kitalah yang melakukan kerusakan dengan membuangnya dengan cara yang sangat ceroboh.”

2 KOMENTAR