BAGIKAN

Penduduk asli Inggris James Morgan belajar fotografi di London saat dia membaca tentang sekelompok perantau Asia Tenggara yang selamat dari tsunami Samudra Hindia tahun 2004 yang hampir tidak memiliki korban jiwa .

“Mereka memahami lautan dengan baik sehingga mereka menuju perlindungan sebelum tsunami melanda,” Morgan mengatakan kepada Business Insider.

Seorang antropolog dengan pelatihan, Morgan memutuskan untuk mendokumentasikan Suku Bajau, yang telah mulai kehilangan budaya mereka dalam beberapa tahun terakhir karena program pemerintah yang memaksa mereka ke darat dan kenyataan sulit memancing untuk mencari nafkah di laut yang melimpah.

Morgan menemukan orang-orang nomaden berjuang untuk mempertahankan diri dengan terus menangkap ikan berlebihan di perairan dan, akhirnya, merusak habitat yang mereka sebut sebagai rumah.

Pada tahun 2014, Morgan berbagi pilihan fotonya tentang Suku Bajau Laut. Anda bisa melihat sisanya di situsnya .

Bajau adalah orang Melayu nomaden yang telah tinggal di laut selama berabad-abad, terutama di perairan Filipina, Malaysia, dan Indonesia.

Bajau secara tradisional tinggal di kapal “lepa-lepa” buatan tangan, membawa semua yang mereka butuhkan ke laut, termasuk peralatan masak, lampu minyak tanah, makanan, air, dan bahkan tanaman. Mereka datang ke pantai hanya sesekali untuk menukar atau memperbaiki kapal mereka.

Secara tradisional pemburu-pengumpul, orang Bajau telah menyediakan diri mereka sendiri terutama dengan menangkap ikan menggunakan tombak. Mereka adalah penyelam bebas yang sangat terampil, berenang sampai kedalaman 30 meter untuk berburu kerapu, mutiara, dan teripang.

Menyelam adalah kegiatan sehari-hari, menyebabkan Bajau membuat gendang telinga mereka pecah pada usia dini.

Orang-orang Bajau menghadapi bahaya konstan, yang mencegah banyak orang hidup sampai usia tua sebagaiman wanita ini. Banyak yang lumpuh atau mati karena the bends atau “dekompresi”.

[Secara sederhana dekompresi didefinisikan sebagai suatu keadaan medis dimana akumulasi nitrogen yang terlarut setelah menyelam membentuk gelembung udara yang menyumbat aliran darah serta system syaraf]

Penyakit dekompresi ini terjadi saat orang menyelam dan kemudian naik ke permukaan sebelum membiarkan tubuh mereka tertekan.

Hidup di laut telah menjadi semakin sulit dalam beberapa tahun terakhir, karena orang Bajau telah memancing habitat mereka secara berlebihan.

Bajau mencari nafkah dengan menjual ikan kerapu dan ikan napoleon ke perusahaan perikanan Hong Kong.

Teknik penangkapan ikan Bajau yang destruktif dimulai saat tentara selama Perang Dunia II mengenalkan mereka pada penangkapan ikan menggunakan dinamit. Sejak diperkenalkan, orang Bajau memiliki hubungan yang merusak dengan habitatnya.

Bajau juga menangkap ikan dengan potasium sianida, bahan kimia yang mereka kenakan pada spesies sasaran. Bahan kimia telah membuat ikan pingsan, yang memungkinkan mereka untuk dijual hidup-hidup. Tapi itu juga sangat merusak terumbu karang.

Perusahaan perikanan Hong Kong mengenalkan sianida ke Bajau. Menurut Morgan, itu jebakan. “Mereka memberi Bajau sianida dan Bajau harus membayar biaya untuk ikan, tapi mereka tidak akan pernah bisa mencukupi ikan untuk melunasinya,” kata Morgan.

“Ini lingkaran setan.”

Setelah perusahaan Hong Kong menerima ikan tersebut, mereka menyuntikkannya dengan steroid agar mereka tetap hidup. Ikan hidup adalah bisnis utama untuk restoran Asia.

Bajau perlahan kehilangan budaya mereka. Program pemerintah yang kontroversial telah memaksa banyak orang Bajau tinggal di darat.

Hal ini membuat mereka berselisih dengan banyak pemerintah karena Bajau terus-menerus melintasi perbatasan internasional dengan kapal mereka.

Morgan mengatakan bahwa ketika generasi Bajau saat ini meninggal, tidak akan ada yang tinggal di laut. Dalam beberapa tahun terakhir, pemuda Bajau meninggalkan kapal untuk mencari pekerjaan di kota-kota begitu mereka cukup umur.

Ada harapan bahwa situasi hidup Bajau akan membaik.

World Wide Fund untuk Alam dan Konservasi Internasional telah mengajarkan praktik keberlanjutan ke Bajau dalam beberapa tahun terakhir.

Baginya, Morgan telah berusaha mencoba merubah perdagangan ikan hidup dengan memusatkan perhatian pada konsumen.

Setelah memotret Bajau, Morgan menerbitkan ceritanya di South China Morning Post, karena Hong Kong adalah ujung utama ikan Bajau. Dia mengatakan bahwa dia menerima ratusan email sebagai tanggapan.


Artikel ini awalnya diterbitkan dalam bahasa Inggris oleh Business Insider