Beranda Kesehatan Vaping Bisa Meningkatkan Resiko Kanker

Vaping Bisa Meningkatkan Resiko Kanker

BAGIKAN

Sebuah penelitian baru membebani topik hangat tentang vaping dan pengaruhnya terhadap kesehatan, khususnya melihat pengaruh uap e-cigarette dan mutasi DNA yang pada akhirnya dapat menyebabkan kanker.

Panjang dan pendeknya adalah bahwa vaping dengan nikotin dapat meningkatkan risiko kanker, meski lebih aman daripada merokok.

Seperti yang dijelaskan dalam jurnal Prosiding National Academy of Sciences, para ilmuwan di laboratorium Universitas New York menunjukkan tikus yang berbeda dengan komponen uap e-cigarette yang berbeda, baik nikotin maupun pelarut organik yang tidak berbahaya.

Hasilnya menunjukkan bahwa uap merusak DNA dan mengurangi aktivitas perbaikan DNA di paru-paru, jantung, dan kandung kemih tikus. Mungkin tidak mengejutkan, nikotin yang menyebabkan kerusakan, sementara pelarut sendiri tampaknya tidak menyebabkan kerusakan DNA sama sekali. Penting juga untuk diingat bahwa ketika Anda mengisap rokok konvensional, Anda menghirup nikotin ini bersamaan dengan koktail karbon monoksida yang mematikan dan setidaknya 70 bahan kimia penyebab kanker yang diketahui.

Untuk bagian lain dari percobaan ini, para ilmuwan mengekspos sel tubuh manusia yang dikultur ke sejumlah besar nikotin di laboratorium dan menemukan efek serupa pada kerusakan dan perbaikan DNA. Namun, para periset juga mengutip penelitian lain yang menemukan 97 persen lebih sedikit biomarker penting yang terkait dengan kerusakan genetik pada urin perokok vaper dibandingkan dengan perokok. Pada dasarnya, ini berarti bahwa nikotin meningkatkan risiko kanker secara teori, namun dalam praktiknya tidak begitu jelas dan sesederhana itu.

Beberapa ahli yang tidak terlibat dalam penelitian ini tidak begitu antusias dengan temuannya. Profesor Peter Hajek, direktur Unit Penelitian Ketergantungan Tembakau di Queen Mary University of London, percaya bahwa hasil ini tidak menambah perdebatan tentang e-cigs dan kesehatan.

“Sel manusia terendam nikotin dan di luar rumah membeli nitrosamin karsinogenik,” Profesor Hajek mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Science Media Center. “Tidak mengherankan tentu saja hal ini merusak sel, tapi ini tidak ada kaitannya dengan efek e-rokok pada orang yang menggunakannya.”

“Di bagian lain dari penelitian ini, hewan terpapar dengan dosis nikotin yang sangat besar dan ini juga menimbulkan beberapa kerusakan, tapi ini juga memiliki relevansi yang tidak jelas untuk efek vaping.”

Meskipun demikian, sementara temuan tidak harus mengatakan apapun yang tidak kita ketahui, sangat menjanjikan untuk melihat bahwa penelitian ini akan datang bersamaan dan tampaknya menunjukkan bahwa vaping bukan tanpa risiko kesehatan. Sejauh ini, bagaimanapun, tampaknya kurang berbahaya daripada rokok. Sebuah laporan komprehensif dari AS, yang diterbitkan minggu lalu, juga menemukan bahwa vaping kurang berbahaya daripada rokok dan mempertahankan bahwa ada “bukti penting” bahwa ini bisa menjadi alat yang berguna untuk berhenti merokok.

Dr Ed Stephens, dari University of St Andrews di Skotlandia, merangkum hasilnya dengan mencatat bahwa penelitian baru ini “konsisten dengan pandangan yang dipegang secara luas bahwa vaping bukan tanpa risiko kanker dan penyakit lainnya, namun risiko itu biasanya jauh lebih rendah. daripada merokok. “

SUMBERIFL Science
BAGIKAN