BAGIKAN
pixabay.com

Kapal karam paling terkenal di dunia adalah Titanic RMS, namun sisa-sisa kapal uap mewah tersebut hanya bisa dilihat oleh orang-orang yang berada dalam kapal selam dalam laut dan yang menonton tayangan dari kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (ROVs).

Tapi bangkai kapal lainnya yang tak terhitung jumlahnya jauh lebih mudah diakses, asalkan Anda memiliki Google Earth. Peta di seluruh dunia ini telah menangkap gambar dari lobang yang membusuk dan berkarat yang terbuang di perairan dangkal di seluruh dunia.

Berikut adalah 17 bangkai kapal misterius yang bisa Anda lihat di Google Earth.

Altair terhempas dari Brazil

Kapal yang hancur ini – yang dikenal sebagai Altair – terbuang jauh di pantai selatan Brasil, tepat di sebelah selatan Rio Grande. Sebuah badai yang kuat menenggelamkannya di musim dingin tahun 1976, dan kemudian ditinggalkan dan dijarah, menurut Kota Administratif Rio Grande.




Kapal ini sekarang menjadi habitat banyak spesies, dan pantai ini terkenal dengan olahraga memancing dan bahari, termasuk berselancar. Wisatawan yang mengunjungi kapal juga bisa melihat bukit pasir, air terjun dan binatang liar, termasuk burung camar hitam, kura-kura dan elang.

Terbalik di Iraq

Kapal raksasa ini menemui bencana di Basra, Irak. Kapal itu terbalik di Shatt al-Arab, yang juga dikenal sebagai Arvand Rud, sebuah sungai yang membentang melalui Irak selatan dan membentuk perbatasan antara Iran dan Irak di dekat Teluk Persia. Sungai yang terbentuk di mana sungai Tigris dan Efrat berkumpul di Qurna, yang oleh beberapa orang diyakini sebagai tempat Taman Eden, menurut The National, sebuah kantor berita online di Timur Tengah.

Sungai itu tampaknya merupakan tempat pemakaman: Menurut perkiraan Perusahaan Umum Pelabuhan Irak (GCPI), sekitar 36 kapal tenggelam terletak di Shatt al-Arab, menurut niqash.org



 

USS Utah

Pembom torpedo Jepang B5N2 Kate menenggelamkan USS Utah saat serangan Pearl Harbor pada 7 Desember 1941. Serangan tersebut menewaskan 64 awak kapal, 58 di antaranya dikuburkan di kapal saat kapal tersebut terbalik, menurut Pacific Aviation Museum di Hawaii.

USS Utah, sebuah kapal perang pertempuran, bukanlah kapal perang yang aktif, melainkan sebuah kapal bantu, saat Jepang mengebomnya. Orang Jepang tahu ini, tapi seorang pilot mengira kapal itu adalah kapal perang yang aktif dan membomnya karena kesalahan, sama seperti salah seorang wingmen-nya. Atasan mereka sangat marah karena pembom hanya memiliki 40 torpedo, dan itu adalah kerugian besar yang secara keliru menggunakan dua, menurut museum.

SS Maheno

Selama Perang Dunia I, Selandia Baru mengubah kapal penumpang ini – SS Maheno – menjadi rumah sakit yang apung, menurut New Zealand History.

Setelah perang, SS Maheno menjadi kapal penumpang lagi, dan kemudian dijual ke sebuah perusahaan pemutus kapal Osaka untuk logam bekas pada tahun 1935. Namun kapal tersebut tidak pernah sampai di sana: sebuah topan memutus garis belakang yang terhubung dengan SS Maheno dan Oonah, kapal penarik itu, menurut Atlas Obscura. Tiga hari kemudian, Maheno dan kru kecilnya ditemukan terdampar di pantai Pulau Fraser, di lepas pantai Queensland, Australia.



Pemakaman perahu Pulau Staten

“Sebuah museum kelautan yang tidak disengaja,” seperti yang disebut oleh sebuah majalah bahari, kuburan perahu ini di tepi selatan Pulau Staten, New York, didirikan pada tahun 1930 oleh John J. Witte (yang meninggal pada tahun 1980), The New York Times melaporkan; Witte dilaporkan tidak akan membongkar salah satu kapal kecuali jika dia memiliki pembeli, menurut The New York Times. Dengan demikian, mereka terus menumpuk. Tapi segera, Witte Marine Equipment Co memiliki lebih banyak kapal daripada yang bisa disembunyikan, menurut Forgotten New York. Beberapa tanggal sebelum Perang Dunia I, New York Times melaporkan pada tahun 1990.

Sejak saat itu, bangkai kapal telah menjadi habitat bagi kehidupan bawah laut. Undang-undang lingkungan sekarang mengamanatkan bahwa ratusan kapal selam tetap tidak tersentuh di lokasi, yang sekarang dikenal sebagai Daur Ulang Donjon.



SS Palo Alto

Kapal tanker beton terkenal ini dibuat untuk melawan Central Powers selama Perang Dunia I, namun perang berakhir sebelum bisa memasuki pertempuran.

Mengapa terbuat dari beton? Selama perang, ada kekhawatiran tentang kekurangan baja. Jadi, Armada Darurat Corporation, yang dibentuk di bawah Presiden Woodrow Wilson, meminta 24 kapal baru dibangun dari ferroconcrete dan diperkuat dengan baja, menurut The Washington Post.

Itu dipindahkan ke Oakland, California, pada tahun 1929, dan terdorong oleh Perusahaan Cal-Nevada. Pada tahun 1930, sebuah dermaga dibangun untuk mencapai kapal, dan menjadi tujuan wisata yang populer, serta bahaya lingkungan yang akhirnya dibersihkan pada tahun 2006.

Kapal terus mengalami kerusakan akibat cuaca. Pada bulan Januari 2017, sebuah badai di lepas pantai California merobek buritan SS Palo Alto.

Baca juga : Kapal Yang Terbuat Dari Beton

SS Francisco Morazan

Kapal uap Francisco Morazan bertengger di Bawah Danau Michigan, setelah kandas selama badai salju liar pada tahun 1960.

Kapal Holland-bound meninggalkan Chicago pada 27 November 1960, dengan muatan 940 ton, menurut National Park Service. Tapi keesokan harinya, angin 40 mph (64 km / jam) membawa air ke atas kapal. Dibutakan oleh salju dan kabut tebal, kru keliru menjalankan kapal yang kandas oleh Pulau Manitou Selatan.

Para kru meninggalkan kapal, dan karena pemilik kapal tidak pernah tampil ke depan, kapal tersebut ditinggalkan di danau, dimana sekarang menjadi rumah burung, termasuk burung camar dan komoran.



Kapal pesiar Half Moon

‘The Half Moon Underwater Archaeological Preserve’ adalah kuburan perairan untuk kapal pesiar Jerman seberat 366 ton dengan dua tiang. Kapal 1908 itu pernah memakai nama Germania dan melesat melalui air sebagai kapal pesiar balap, menurut Museum Florida di Laut.

Namun, Germania ditangkap oleh Inggris selama Perang Dunia I, dan kemudian dijual dan diganti menjadi Half Moon. Kemudian, kapal itu berlayar ke Miami, di mana ia dipindahkan sebagai kabaret mengambang selama era Larangan.

Kapal selam sekoci tenggelam pada tahun 1930, saat badai mengamuk, menurut DiveSpots.com. Half Moon sekarang dikunjungi oleh perenang snorkel dan penyelam yang mengunjungi pelestarian arkeologi.

Terbengkalai di Argentina

St Christopher kemungkinan akan bersemayam di sisa hari-harinya di pelabuhan Ushuaia di selatan Argentina.

Kapal tersebut merupakan tarikan penyelamat buatan Amerika yang bertugas di British Royal Navy selama Perang Dunia II, sebagai bagian dari Lend-Lease Act, menurut NavSource Online. Angkatan Laut Kerajaan menghentikan pelarian setelah perang, dan menjualnya pada tahun 1947 kepada seorang pria di Buenos Aires, Argentina. Dia mencarternya untuk operasi penyelamatan, tapi mengalami masalah mesin dan kerusakan kemudi di Beagle Channel dekat Ushuaia.

St Christopher berjalan ke daratan dan ditinggalkan pada tahun 1957, dan para fotografer telah menjepret foto tarikan yang membusuk sejak saat itu. Untuk mencegah bencana lingkungan, sisa bahan bakarnya habis pada tahun 2004, menurut NavSource Online.




Kapal karam Pantai Skeleton

Kapal karam berkarat ini bertengger di Pantai Skeleton, tepat di sebelah utara Luderitz di Namibia.

Pantai Skeleton sepanjang 976 mil (1.570 kilometer) dikotori dengan bangkai kapal, menurut HuffPost. Itu karena ketika arus dingin Atlantik bercampur dengan udara kering dan hangat dari Gurun Namib, keduanya menciptakan kabut dingin dan padat yang bisa membingungkan kapten kapal yang hati-hati sekalipun, HuffPost melaporkan.

Orang-orang Khoisan Bushmen, sebuah suku pemburu-pengumpul, tampaknya memanggil Pantai Skeleton “tanah yang diciptakan Tuhan dalam kemarahan,” menurut Tahir Shah dalam sebuah artikel BBC, di mana dia menggambarkan tanah sedang dikotori dengan “rongsokan besar yang dikelantang, pecahan kapal bangkai kapal yang hancur, tanaman mati, dan jejak kaki makhluk padang pasir yang jarang terjadi, semuanya putus asa yang mencari rezeki.”




MS World Discoverer

MS World Discoverer hanya berada di lepas pantai salah satu Kepulauan Solomon di Samudra Pasifik.

Kapal pesiar Denmark ini dibangun pada tahun 1974 dan disambut bencana setelah menghantam batu karang saat pelayaran pada tahun 2000, menurut saluran Sejarah. Para kru mengirimkan sinyal bahaya dan mengatur agar semua penumpangdiantar dengan selamat ke feri penumpang.

Tapi perjalanan kapal itu tidak lengkap. Itu dijarah dan rusak selama Perang Saudara Kepulauan Solomon. Ini masih bertengger di Roderick Bay, di mana wisatawan memotret vegetasi tropis yang tumbuh di geladak.

Kapal Pesiar

Point San Pablo Yacht Harbor di Richmond, California, berisi sebuah bejana cekung yang sengaja ditempatkan di sana sebagai pemecah gelombang – sebuah penghalang yang melindungi pelabuhan dari gelombang San Francisco Bay yang tidak pernah berakhir.

Kapten Raymond H. Clark, yang memulai marina, tidak mampu membuat tanggul pemecah gelombang, jadi dia menemukan gagasan tidak biasa untuk menggunakan kapal yang tenggelam, menurut Point San Pablo Yacht Harbor. Dia mendapatkan kapal kayu Schooner yang sudah tak terpakai dan menariknya ke posisi terbaik untuk marina.

“Kuburan kapal uap pesisir ini cukup indah,” terutama bagi orang-orang yang memancing ikan bass bergaris, yang melimpah di daerah itu, kata situs Harbour.

Harta Karun Oakland

Di sekitar perairan Oakland dan San Francisco penuh dengan bangkai kapal yang membusuk. Yang satu ini bersemayam di San Leandro Bay, tidak jauh dari Bandara Internasional Oakland.

Bangkai Sungai Thames

Perahu yang berjejer ini bertengger di Sungai Thames, tak jauh dari United States Coast Guard Academy di New London, Connecticut.




Bencana di Greenland

Kapal karam ini terbuang jauh dari pantai barat daya Nuuk, Greenland.

Tengkorak dari Kapal Cape Cod

Garis besar kapal karam masih bisa dilihat di Cape Cod’s Long Point.

Terbengkalai di Baja California Sur

Kapal besar ini hanyut di pantai di Meksiko Baja California Sur.



VIAaum
SUMBERlifescience
BAGIKAN