BAGIKAN

Hingga sat ini 192 negara telah meratifikasi Perjanjian Iklim Paris yang bersejarah, banyak yang telah meningkatkan usaha mereka untuk mengurangi emisi karbon. Satu ukuran adalah untuk mempromosikan penjualan 100 persen hanya mobil listrik atau untuk melarang mobil bahan bakar fosil di jalan.

Energi Bersih Sedang Digalakkan

Dalam beberapa tahun terakhir, revolusi energi bersih terus meningkat. Selain beralih ke sumber energi terbarukan dan ramah lingkungan, sejumlah negara juga bertekad menjaga kebersihan jalan mereka dengan melarang kendaraan mesin pembakaran. Dengan sektor transportasi menyumbang sekitar 15 persen emisi karbon buatan manusia di seluruh dunia, ini adalah langkah yang patut dicatat. Terdaftar sesuai dengan keputusan mereka, berikut lima negara yang memimpin revolusi energi bersih ini di atas roda kemudi.

Jerman

Meski bukan yang pertama mempertimbangkan pelarangan mobil bensin dan diesel, Jerman adalah yang pertama menerapkan larangan. Kembali pada bulan Oktober 2016, dewan federal negara bagian (Bundesrat) mengusulkan dan mengeluarkan sebuah resolusi yang menyerukan larangan total pada mesin pembakaran internal pada tahun 2030. Keputusan tersebut penting, bukan hanya karena ini yang pertama, tetapi juga karena Jerman memiliki industri manufaktur mobil terbesar keempat di dunia.

Jerman juga rumah bagi beberapa pembuat mobil terbesar di luar sana. Akibatnya, pabrikan mobil veteran Mercedes Benz dan Volkswagen sejak itu berhasil melakukan upaya hidrogen dan mobil listrik mereka.

Norwegia

Pada bulan Februari 2017, Norwegia memutuskan untuk mengikuti dan mengalahkan contoh Jerman. Tidak hanya negara Skandinavia ini yang melarang mobil berbasis bahan bakar fosil, mereka telah menetapkan target yang lima tahun lebih awal dari pada Jerman. Pada 2025, Norwegia hanya akan menjual mobil yang 100 persen listrik, melakukan jauh dengan kendaraan berbasis bensin.

Sasaran mereka untuk menerapkan rencana ambisius namun tidak mungkin, yang diperkuat oleh sistem pajak hijau, ini sudah pasti. “Pada tahun 2030, kendaraan angkutan berat, 75% bus jarak jauh baru, dan 50% truk baru harus menjadi kendaraan nol emisi,” menurut Norwegian Public Roads Administration.

India

Dari negara-negara Eropa, kita pindah ke Asia, dengan India. Negara ini telah menerapkan kebijakan, serupa dengan Norwegia, untuk mengizinkan hanya penjualan mobil listrik penuh pada tahun 2030. Upaya tersebut dibiayai oleh pemerintah. “Kami akan memperkenalkan kendaraan listrik dengan cara yang sangat besar. Kami akan membuat kendaraan listrik mandiri seperti UJALA, “kata Piyush Goyal, Menteri Perkeretaapian dan Batubara India. “Idenya adalah bahwa pada tahun 2030, tidak ada satu pun bensin atau mobil diesel yang harus dijual di negara ini.”

Perancis

Rumah kesepakatan iklim Paris yang bersejarah tidak akan ditinggalkan, tentu saja, karena ini merupakan perubahan radikal terhadap tujuan iklim negara tersebut. Sebagian dari ini adalah larangan pada semua kendaraan bensin dan diesel yang berlaku efektif pada tahun 2040. Ini adalah proses langkah demi langkah, yang mencakup memiliki “armada 2,4 juta kendaraan listrik dan hibrida yang dapat diisi ulang, serta 3% tugas berat NGV kendaraan “pada tahun 2023, menurut Kementerian Ekologi, Pembangunan Berkelanjutan dan Energi Prancis.

Inggris

Jika Prancis menginginkannya, maka Inggris menginginkannya. Inggris telah memperkenalkan larangan pada mobil diesel dan bensin baru pada tahun 2040, sebagai bagian dari inisiatif senilai $ 4.06 miliar (£ 3 miliar) yang menetes ke dewan lokal untuk memperbaiki kualitas udara negara. “Kualitas udara yang buruk adalah risiko lingkungan terbesar terhadap kesehatan masyarakat di Inggris dan pemerintah ini bertekad untuk mengambil tindakan yang kuat dalam waktu sesingkat mungkin,” kata seorang juru bicara sebelumnya kepada BBC.

China

China, sepertiga dari pasar mobil dunia, sedang mengerjakan sebuah jadwal untuk mengakhiri penjualan kendaraan berbasis bahan bakar fosil, wakil menteri industri dan teknologi informasi, Xin Guobin, mengatakan kepada sebuah forum industri di Tianjin.  Rencana industri otomotif China yang dirilis pada bulan April mempertimbangkan kendaraan energi baru – termasuk listrik dan hibrida – yang membuat semua pertumbuhan penjualan di masa depan di negara ini.

Dengan harga mobil konvensional pada level saat ini, penjualan kendaraan energi baru akan mencapai tujuh juta per tahun pada tahun 2025. Sebanyak 800.000 stasiun pengisian akan dibangun tahun ini saja, menurut harian resmi China .

Belanda

Pemerintah Belanda telah menetapkan tanggal bagi parlemen untuk menyelenggarakan diskusi meja bundar yang dapat melihat penjualan mobil berbahan bakar bensin dan bensin yang dilarang pada tahun 2025. Jika tindakan yang diajukan oleh Partai Buruh pada bulan Maret akhirnya berlalu, ia akan bergabung dengan Norwegia dan Denmark dalam melakukan langkah terpadu untuk mengembangkan industri mobil listriknya.

Ini terjadi setelah Jerman melihat semua tenaganya dipasok oleh energi terbarukan seperti tenaga surya dan angin pada satu hari di bulan Mei karena pusat kekuatan ekonomi terus mengurangi energi nuklir dan bahan bakar fosil.


sumber : independent futurism thestar