BAGIKAN

Sebatang pohon besar telah dirubah menjadi beberapa potong bagian untuk menciptakan atap kelas yang dirancang oleh siswa arsitektur untuk sebuah sekolah di sebuah taman seni di wilayah Kaluga, Rusia.




Kelas semi-outdoor diletakkan menempel dengan gedung sekolah yang ada di Nikola-Lenivets, sebuah taman seni di sebuah desa sekitar empat jam perjalanan dari Moskow yang saat ini menjadi tuan rumah bagi 28 karya permanen.

Bertindak sebagai basis taman belajar, sekolah ini akan menyelenggarakan kursus arsitektur, kurasi dan keberlanjutan, serta kehutanan dan memasak.

Proyek ini merupakan kolaborasi antara taman dan Global Practice Unit di Universitas Brighton Inggris, yang dipimpin oleh kepala arsitektur sekolah, Robert Mull. Arsitek Xenia Adjoubei dan desainer Thomas Randall-Page juga mengawasi proyek tersebut.

Tiga belas siswa internasional dan pengrajin masyarakat membantu merancang dan membangun kelas luar sekolah tersebut, yang diberi nama ‘Sliced ​​White’ karena memiliki atap yang tersegmentasi.

Atap kelas luar tersebut terdiri dari 29 potongan kayu dan diberi dua buah “kerak” kulit kayu yang terbuka. Kulit kayu juga dibiarkan utuh di tepi segmen tengah, menyoroti undulasi permukaan batang.



Untuk menciptakan atap, para siswa mengeluarkan sebuah log besar dari dekat desa Nikola-Lenivets dan menjalankannya melalui penggergajian di tempat tersebut yang merupakan milik Nikolay Polissky, pendiri taman tersebut.

Tanpa penutup atas, potongan tipis atap membuat para siswa terpapar ke alam bebas sambil menawarkan naungan dari matahari musim panas Rusia yang keras.

“Kami terinspirasi dan tergerak oleh arsitektur vernakular Rusia, bahan-bahan lokal, tidak ada limbah, dan bentuk-bentuknya berakar dari mitos dan cerita lokal,” Mull mengatakan pada Dezeen.



“Penggergajian Nikolay Polissky dan tenaga kerja lokal yang terampil memberi kami banyak pilihan baru dalam hal desain yang biasanya tidak tersedia dalam sebuah proyek … di seluruh Anda dapat melihat kami bermain dengan kemungkinan ini,” tambah Adjoubei.

Balok vertikal yang menopang atap juga dibuat dari batang pohon yang berbeda, penampilan eksterior hangusnya mencerminkan fasad gelap bangunan terbakar di dekatnya. Sebelumnya, merupakan rumah pemandian, kini akan ditransformasikan menjadi ruang pengajaran sepanjang tahun 2018 sebagai bagian lain dari workshop .

Deretan pohon birch yang ditebang dari hutan di dekatnya mengelilingi perimeter platform yang ditetapkan sekolah untuk membentuk dinding kelas yang permeabel -dapat ditembus.

Membiarkannya dalam keadaan alami mereka, pewarnaan putih kulit pohon birch secara dramatis kontras dengan dinding kayu yang terhitamkan dari sekolah utama  untuk menciptakan pola seperti zebra di sekelilingnya.



Permainan warna ini terinspirasi oleh paviliun Nordik Norwegia Sverre Fehn untuk Venice Biennale. Selesai pada tahun 1959, paviliun ini memiliki langit-langit slatted pucat dimana beberapa pohon tumbuh.

“Di Paviliun Nordik, warna putih beton kontras dengan batang pohon gelap yang tumbuh melalui atap, dan gema hubungan ini terbukti dalam proyek akhir kami,” jelas Randall-Page.

Tim tersebut mengambil tema Art for Labor untuk proyek tersebut, dimana mereka juga diminta untuk mengamati tradisi taman menggunakan bahan-bahan lokal untuk karya seni dan struktur.

“Kami memeriksa hubungan antara seni dan tenaga kerja dalam konteks peningkatan otomasi dan perubahan masa depan terhadap gagasan ‘kerja’,” kata Mull dan Adjoubei dalam sebuah teks tentang proyek tersebut.




Beberapa kelompok siswa lainnya telah mendirikan paviliun sebagai ruang pengajaran. Murid-murid muda dari Hull bekerja sama dengan pendidik arsitektur Matt + Fiona untuk membangun sebuah kelas dengan dinding yang berputar-putar di jenjang sekolah mereka, sementara 200 siswa Swiss bekerja sama untuk membangun sebuah struktur sementara untuk menyelenggarakan acara dan kuliah di Zurich.

1 KOMENTAR