BAGIKAN

Parthenon, mungkin contoh arsitektur Klasik Yunani yang paling terkenal. Merupakan bangunan yang paling pertama dari serangkaian bangunan luar biasa yang kemudian dibangun di atas Akropolis Athena setelah Perang Persia. Dipimpin oleh negarawan Pericles yang terkenal, ‘negara-kota’ memulai sebuah program ambisius pembangunan kembali yang menggantikan semua bangunan yang telah diratakan oleh Persia. Kompleks baru, sementara didedikasikan untuk para dewa dan legenda – legenda disekitar Acropolis, sama seperti deklarasi kemuliaan Athena karena mereka adalah tempat pemujaan – monumen untuk orang-orang yang telah bangkit dari abu perang untuk menjadi yang paling Kuat dan makmur di dunia kuno.

Begitu struktur Parthenon terpasang, Pericles menugaskan proyek besar berikutnya: Propylaea. Terletak di ujung barat kompleks, gerbang monumental adalah satu-satunya pintu masuk ke Acropolis. Sebagaimana Parthenon yang dibangun lebih awal, struktur baru dibangun dari marmer Pentelic – sebuah indikasi dari anggaran murah yang membiayai pembangunannya. Arsitek Mnesikles, yang menghadapi tantangan untuk mendamaikan sebuah lokasi miring yang curam dengan standar arsitektur Klasik Yunani yang berlaku, membagi bangunan menjadi bagian timur dan barat, masing-masing dengan barisan dan pedal Doric sendiri. Ruang antara dua kolom utama lebih besar dari yang lain, sebuah ketidakberesan yang lahir dari masalah praktis: setelah melewati kota dan mendaki jalan lintas yang panjang, di sinilah hewan  dan kereta akan masuk ke Acropolis setiap empat Tahun selama prosesi Panathena; Orang Athena yang merayakan masuk melalui tangga menuju sisi lainnya.

Mengapit fasad barat adalah dua sayap tertutup. Sayap ke timur laut, satu-satunya yang harus diselesaikan, terutama digunakan sebagai galeri karya seni, atau pinakotheke, di zaman Romawi; tidak diketahui apakah ini adalah tujuan awal dari ruangan tersebut, tapi jika demikian, ini adalah struktur pertama yang diketahui dalam sejarah yang dimaksudkan untuk menampilkan karya seni. Sebagaiman arsitek Parthenon, Mnesikles memilih untuk menggunakan kolom ionik untuk bagian dalam Propylaea, yang menunjukkan bahwa sintesis ini adalah tren yang berlaku dalam arsitektur Athena pada saat itu; Namun, pesanan yang berbeda tidak akan tercampur dalam façade yang sama sampai periode Helenistik.

Pecahnya Perang Peloponnesia pada tahun 431 SM. Menangguhkan pekerjaan pada Propylaea. Ketika pekerjaan di Acropolis sepenuhnya dilanjutkan kembali sepuluh tahun kemudian, tapi bukan di pintu gerbang – rencana awal yang tidak pernah sepenuhnya disadari. Sebaliknya, kota bergerak maju dengan pembangunan kuil kedua: Erechtheion.  Sebelum Perang Persia, pada awalnya Parthenon dan Erechtheion adalah sepasang kuil biasa, ditempatkan sejajar satu sama lain dan hampir tidak dapat dibedakan. Di saat Parthenon terlepas dari tradisi dalam skala dan proporsinya, tata letak kompleks Erechtheion tampaknya mengabaikan petuah yang ditetapkan oleh para leluhurnya.

Seperti halnya Propylaea, Erechtheion menyesuaikan diri dengan topografi yang tidak teratur di situsnya melalui penggunaan banyak ruang dan façade pada tingkat yang berbeda. Kesamaan yang mencolok dari pendekatan ini, pada kenyataannya, menyebabkan beberapa sejarawan menduga bahwa Erechtheion juga merupakan karya Mnesikles. Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa ada sedikit penjelasan yang tidak lazim tentang asimetri yang tidak sesuai dengan kuil: tempat di mana ia berdiri, memiliki arti penting bagi banyak dewa yang terlibat dalam kisah mitologis pendirian Wina, membutuhkan satu struktur untuk berfungsi sebagai Beberapa candi secara bersamaan.

Menurut legenda, Erechtheion berdiri di tanah tempat Athena dan Poseidon berkompetisi untuk memerintah Athena. Poseidon menggempur tanah dengan trinonya, menghasilkan aliran air asin, Teras utara kuil itu, yang diproyeksikan dari salah satu ujung dinding marmer yang sebaliknya mulus, melindungi bekas trisula yang tertinggal di bebatuan. Menanggapi pangkat Poseidon, Athena memukul tanah dengan tombaknya, menghasilkan sebatang pohon zaitun dari batu karang. (Sejak pembangunan Erechtheion, pohon zaitun selalu hadir di tempat ini.) Fasad barat menjembatani perbedaan ketinggian tanah yang signifikan antara teras utara yang tinggi dan teras utara yang lebih kecil namun tak kalah mengesankan. Di sini, atapnya tidak didukung oleh kolom ionik seperti pada fasad lainnya, namun oleh patung wanita yang tenang menyandarkan arsitek di atas kepala mereka, atau caryatids. Serambi timur, berdiri pada tingkat yang sama dengan Parthenon, adalah yang paling konvensional, dengan enam kolom ionistik yang menopang pedimen simetris

Sebelum berakhirnya Perang Peloponnesia dan pembangunan Erechtheion, kekayaan Athena telah pulih dengan cukup baik untuk pembangunan Kuil Athena yang relatif kecil.  Hanya empat kolom ionik yang berdiri di sepanjang fasad timur dan baratnya, yang tidak memiliki lapisan ujung utara dan selatan. Jika bukan karena lokasi candi yang menonjol pada sebuah tonjolan di sebelah kanan Propylaea, mungkin mudah untuk mengabaikan sama sekali dibandingkan dengan tetangganya yang jauh lebih besar dan megah. Namun, ukurannya yang kecil tidak meniadakan potensi simbolisme: salah satu struktur pertama yang terlihat oleh orang-orang yang mengunjungi Acropolis adalah dedikasi terhadap personifikasi kemenangan.

Pastinya, Kuil Athena Nike dihiasi dengan patung-patung mewah yang menggambarkan kemenangan dalam berbagai bentuknya. Kuil yang pernah berdiri di situs tersebut dibangun untuk memperingati kemenangan Athena dalam Pertempuran Marathon, sebuah peristiwa yang diabadikan di dalam dekorasi gedung yang lebih baru. Sudut yang dilewati dari kolom kuil yang baru, sementara itu, dicatat oleh beberapa orang untuk menarik perhatian pemirsa ke arah laut, di mana kemenangan angkatan laut Yunani gabungan di Salamis membebaskan Athena dan membuat orang-orang Persia menyerang dari daratan Yunani. Kira-kira lima belas tahun setelah Kuil Athena Nike dibangun, sebuah tembok pembatas tambahan dipasang di sekitar gedung itu dan dihiasi beberapa relief yang menggambarkan Nike. Penggambaran patung ini, apakah menunjukkan Nike menikmati rampasan kemenangan atas Persia atau bahkan membungkuk untuk menyesuaikan sandal, diukir dengan detail yang dalam dan rumit, menambah ketertarikan visual yang besar ke bangunan yang tidak langsung.

Rekonstruksi Acropolis menandai puncak arsitektur Klasik Yunani. Dalam tiga abad antara Perang Peloponnesia dan jatuhnya peradaban Yunani ke Kekaisaran Romawi, sangat sedikit yang dilakukan untuk membangun model yang digunakan dalam perancangan Akropolis Periclean; Jelas, peraturan yang mengatur arsitektur Klasik yang telah disempurnakan untuk monumen besar Athena menjadi hambatan yang membatasi inovasi lebih lanjut sampai pengaruh dari gangguan Romawi.

Meskipun generasi berikutnya akan membangun kuil lain di kota sekitar, serta beberapa amphitheaters di lerengnya, Acropolis sendiri sebagian besar tetap tidak berubah oleh penguasa Romawi, Katolik, dan akhirnya penguasa Turki Ottoman, yang terakhir menempatkan Erechtheion untuk digunakan sebagai selir. Perang untuk Kemerdekaan Yunani menampilkan bombardir dahsyat di Acropolis, dan khususnya Erechtheion, namun di bawah pemerintahan Yunani, upaya rekonstruksi ekstensif telah memperbaiki banyak kerusakan. Seiring dengan Parthenon, Propylaea, Erechtheion, dan Kuil Athena Nike berdiri.