BAGIKAN
Peta bahasa Dravida di India, Pakistan, Afghanistan, dan Nepal. Credit: Kolipakam dkk. Sebuah studi filogenetik Bayesian tentang keluarga bahasa Dravida. Royal Society Open Science (2018).

Asal usul keluarga bahasa Dravida, yang terdiri dari sekitar 80 varietas yang dituturkan oleh 220 juta orang di seluruh India selatan dan tengah dan negara-negara sekitarnya, diperkirakan telah berusia sejak 4.500 tahun yang lalu. Perkiraan ini didasarkan pada analisis linguistik baru oleh tim internasional, termasuk periset dari Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia, berdasarkan data yang dikumpulkan langsung dari penutur asli yang mewakili semua sub kelompok Dravida yang sebelumnya telah dilaporkan. Temuan-temuan ini, yang diterbitkan di Royal Society Open Science, cocok dengan penelitian linguistik dan arkeologi sebelumnya.

‘Kelompok penting’ untuk memahami penyebaran manusia dari Afrika dan kemudian melakukan migrasi berskala besar

Asia Selatan, yang menjangkau dari Afghanistan di barat dan Bangladesh di timur, merupakan rumah bagi setidaknya enam ratus bahasa milik enam keluarga bahasa yang besar, termasuk orang Dravida, Indo-Eropa, dan Sino-Tibet. Keluarga bahasa Dravida, yang terdiri dari sekitar 80 varietas bahasa (bahasa dan dialek) saat ini diucapkan oleh sekitar 220 juta orang, kebanyakan di India selatan dan tengah tetapi juga di negara-negara sekitarnya. Empat bahasa terbesarnya, Kannada, Malayalam, Tamil dan Telugu memiliki tradisi kesusastraan yang mencakup berabad-abad, di mana Tamil mencapai kembali terjauh. Bersamaan dengan bahasa Sanskerta, bahasa Tamil adalah salah satu bahasa klasik dunia, tetapi tidak seperti bahasa Sanskerta, ada kesinambungan antara bentuk klasik dan modernnya yang didokumentasikan dalam prasasti, puisi, serta teks dan lagu duniawi dan religius.




“Studi tentang bahasa Dravida sangat penting untuk memahami prasejarah di Eurasia, karena mereka memainkan peran penting dalam mempengaruhi kelompok bahasa lain,” jelas koresponden penulis Annemarie Verkerk dari Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia. Baik asal geografis bahasa Dravida maupun penyebarannya yang tepat melalui waktu dikenal dengan pasti. Konsensus komunitas riset adalah bahwa penduduk Dravida adalah penduduk asli benua India dan hadir sebelum kedatangan Indo-Arya (yang berbicara Indo-Eropa) di India sekitar 3.500 tahun yang lalu. Kemungkinan bahasa Dravida lebih banyak tersebar di masa lampau daripada yang ada sekarang.

Metode statistik canggih dan data yang dikumpulkan secara manual mengarah pada hasil yang kuat

Untuk memeriksa pertanyaan tentang kapan dan di mana bahasa Dravida dikembangkan, para peneliti membuat penyelidikan rinci tentang hubungan historis dari 20 varietas Dravida. Penulis studi Vishnupriya Kolipakam dari Wildlife Institute of India mengumpulkan data tangan pertama penutur asli dari beragam sampel bahasa Dravida, mewakili semua subkelompok Dravida yang dilaporkan sebelumnya.




Para peneliti menggunakan metode statistik lanjutan untuk menyimpulkan usia dan subkelompok keluarga bahasa Dravida sekitar 4.000-4.500 tahun. Perkiraan ini, sementara sejalan dengan saran dari studi linguistik sebelumnya, adalah hasil yang lebih kuat karena ditemukan secara konsisten di sebagian besar model statistik evolusi yang berbeda yang diuji dalam penelitian ini. Usia ini juga cocok dengan kesimpulan dari arkeologi, yang sebelumnya menempatkan diversifikasi Dravida ke cabang Utara, Tengah, dan Selatan pada usia ini, bertepatan dengan awal perkembangan budaya yang terlihat dalam catatan arkeologi.

Penelitian masa depan akan diperlukan untuk memperjelas hubungan antara cabang-cabang ini dan untuk memeriksa sejarah geografis keluarga bahasa. “Di sini kami memiliki kesempatan yang sangat menarik untuk menyelidiki interaksi antara orang-orang ini, dan kelompok budaya lainnya di daerah seperti Indo-Eropa dan Austro-Asiatic di salah satu persimpangan besar prasejarah manusia,” kata penulis Simon Greenhill dari Max Institut Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia.