BAGIKAN

Dalam makalah baru di Prosiding National Academy of Sciences ( PNAS) , para periset memerinci hasil studi empat tahun di mana mereka mengukur air yang tersimpan di batuan dasar di Observatorium Zona Kritis Sungai Eel. Observatorium tersebut merupakan bagian dari jaringan di seluruh dunia yang didirikan untuk mempelajari lebih banyak tentang “zona kritis” bumi – lapisan tipis permukaan bumi, dari dasar batuan di atas, yang mempengaruhi dan dipengaruhi oleh kehidupan manusia.

Jumlah air yang mereka temukan adalah “di luar imajinasi kita yang paling liar,” kata penulis utama studi tersebut, Daniella Rempe. Bebatuan di lokasi tersebut mampu menampung hampir 30 persen curah hujan tahun ini, lebih banyak dari pada tanah itu sendiri. Mereka juga dapat berkontribusi pada semacam sistem penjatahan, menguraikan air ke pohon-pohon di atas mereka sepanjang tahun.

Seperti yang dijelaskan Rempe, ahli hidrologi telah lama mengetahui bagaimana mengukur air permukaan, yang berada di dekat bagian atas tanah, dan air tanah, yang tenggelam di bawah lapisan batuan dasar dan masuk ke sungai. Tapi air juga tetap berada di batuan dasar, berupa tetesan yang menggantung dari celah-celah, atau lapisan tipis yang melapisi permukaan batu. Mengukur tetesan dan lumpur ini lebih rumit. “Melalui tanah, Anda bisa melihat partikel individual, atau memasukkan instrumen secara langsung,” kata Rempe. “Di bebatuan, Anda tidak bisa melakukan itu.”

Untuk penelitian ini, para ilmuwan mengebor sembilan sumur di dasar hutan, dan menggunakan probe neutron untuk mengukur hidrogen yang ada di sumur. Mereka kemudian menyimpulkan berapa banyak air yang dikumpulkan setiap tahun, dan berapa lama ia terjebak di sekitar.

Hasilnya, Rempe mengatakan, “sangat luar biasa:” masing-masing sumur akhirnya menerima air antara 10 sampai 53 cm per tahun, yang berarti batuan tersebut menyimpan hingga 27 persen curah hujan tahunan. Batuan dasar nampaknya memiliki kapasitas maksimum, menambah apa pun ke dalam penyimpanan air tanah. Seperti yang dikatakan Rempe, “Mangkok itu penuh, dan kemudian ukuran mangkok tersebut menentukan berapa banyak air yang tersedia selama musim panas,” memastikan pasokan yang stabil dan dijatah.

Dan sementara tanah mengering dengan cepat setelah hujan berhenti turun, batu itu mampu menahan air lebih lama lagi. Ini mungkin menjelaskan mengapa pohon-pohon itu mampu bertahan dari kekeringan: “Karena mangkok itu penuh bahkan pada tahun kekeringan, tempat itu mungkin sangat tahan terhadap kematian yang berkaitan dengan tekanan air,” kata Rempe.

Masih banyak misteri. Pertama, tidak jelas bagaimana pepohonan menarik air keluar dari bukaan batu yang kecil. (Seperti kebanyakan pohon, mereka mungkin mendapat bantuan dari jamur simbiotik , berupa hifa yang lebih tipis, atau filamen bercabang, dapat masuk angin ke sana). Periset juga tidak yakin mengapa pohon di tempat lain -Sierra Nevada, misalnya-menyerah untuk kekeringan dalam jumlah besar seperti itu, meskipun mereka juga berada di dasar batuan penyimpanan air. Para ilmuwan melihat hal ini, dan juga beberapa pertanyaan mendasar tentang sistem penyimpanan itu sendiri, Rempe mengatakan: “Di mana sebenarnya airnya, dan mengapa disimpan di tempat itu?”

Beberapa pelajaran yang bisa kita ambil secepatnya, meskipun: tetap berjaga-jaga. Jangan menenggak semua air Anda sekaligus. Dan, tentu saja, tidak ada salahnya menyembunyikan persediaan Anda jauh di bawah tanah.

VIAaum
SUMBERatlasobscura
BAGIKAN